Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BI Rate dan Harga BBM Naik, BCA Berupaya Berikan Suku Bunga Kredit Kendaraan yang Rendah

Kompas.com - 06/09/2022, 14:25 WIB
Isna Rifka Sri Rahayu,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Central Asia Tbk atau BCA berupaya menjaga suku bunga kredit kendaraan bermotor (KKB) tetap rendah di tengah kenaikan harga BBM dan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI).

Direktur BCA Haryanto T Budiman mengatakan, untuk itu BCA akan terus melihat kondisi struktur dana perseroan agar dapat terus memberikan suku bunga Kredit Kendaraan Bermotor yang kompetitif

"Kalau kredit konsumer itu lebih sensitif terhadap kepada suku bunga tapi kita masih berusaha untuk memberikan suku bunga yang terbaik kepada nasabah," ujarnya di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta, Senin (5/9/2022).

Baca juga: BCA Yakin Kenaikan Harga BBM Tidak Akan Memukul Penyaluran Kredit

Dia menjelaskan, suku bunga kredit dapat dijaga rendah lantaran perseroan masih memiliki rasio dana murah atau Current Account Saving Account (CASA) yang cukup tinggi, sekitar 81 persen.

"Suku bunga kita tetap menarik karena keunggulan BCA adalah CASA ratio kita yang tinggi sehingga kita tidak terlalu terganggu pada pergerakan suku bunga yang mungkin ada bank-bank lain yang masih bergantung pada ini," ucapnya.

Selain itu, Kredit Kendaraan Bermotor yang masuk ke dalam kredit konsumer ini menjadi salah satu produk unggulan BCA karena peminatnya banyak dan kualitasnya bagus lantaran kredit macet (nonperforming loan/NPL) di sektor ini terkendali.

"KPR dan KKB adalah dua produk andalan kita untuk kredit konsumer dan ini akan kita dorong terus dan kita akan berusaha utk mempertahankan," ungkapnya.

Baca juga: QRIS Antarnegara, Belanja di Thailand Kini Bisa Pakai Aplikasi BCA Mobile

Sementara itu, kata dia, yang dikhawatirkan dari KKB ini bukanlah pada suku bunganya melainkan kelanggaan pasokan chip kendaraan di pasaran yang mengakibatkan minimnya produksi mobil.

Dengan adanya masalah di pasokan chip kendaraan ini membuat banyak pengiriman mobil yang tertunda meskipun mobilnya sudah dibeli oleh nasabah.

"Kita mau menyalurkan KKB tapi kalau barangnya belum dateng gimana? Itu jadi tantangan tersendiri yang di luar kendali kita," kata dia.

Menurutnya, kelangkaan chip kendaraan ini disebabkan oleh terganggunya rantai pasok akibat geopolitik global, terutama saat hubungan antara China dan Taiwan memanas.

Sebab seperti diketahui, Taiwan merupakan wilayah yang memproduksi chip kendaraan terbesar di dunia.

Oleh karenanya, saat ini BCA lebih fokus memberikan kredit kendaraan bermotor kepada kendaraan-kendaraan yang diproduksi dalam negeri.

"Sehingga tidak terlalu banyak ketergantungan kepada chip. Karena kalau chip production terganggu, itu dampaknya ke produksi mobil," tuturnya.

Baca juga: Bank BCA Belum Layani Penukaran Uang Baru 2022, Ini Sebabnya

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

PAM Jaya Buka Lowongan Kerja hingga 24 Juni 2024, Simak Persyaratannya

PAM Jaya Buka Lowongan Kerja hingga 24 Juni 2024, Simak Persyaratannya

Work Smart
Apa Saja Keuntungan Investasi Reksadana?

Apa Saja Keuntungan Investasi Reksadana?

Work Smart
Gandeng Dukcapil, OJK Tingkatkan Pengawasan Sektor Jasa Keuangan

Gandeng Dukcapil, OJK Tingkatkan Pengawasan Sektor Jasa Keuangan

Whats New
Pemanfaatan Gas Domestik Hanya Naik 10 Persen dalam 10 Tahun Terakhir

Pemanfaatan Gas Domestik Hanya Naik 10 Persen dalam 10 Tahun Terakhir

Whats New
IHSG Ditutup Menguat di Akhir Pekan, Saham PGEO Naik 10 Persen

IHSG Ditutup Menguat di Akhir Pekan, Saham PGEO Naik 10 Persen

Whats New
Catat, Ini Honor Petugas dan Pengawas Pilkada 2024

Catat, Ini Honor Petugas dan Pengawas Pilkada 2024

Whats New
Ada Gangguan Sistem Imigrasi, Angkasa Pura Tambah Petugas Operasional di Bandara

Ada Gangguan Sistem Imigrasi, Angkasa Pura Tambah Petugas Operasional di Bandara

Whats New
Kian Tertekan, Rupiah Dekati Rp 16.500 Per Dollar AS

Kian Tertekan, Rupiah Dekati Rp 16.500 Per Dollar AS

Whats New
Hong Kong Jadi Kota Termahal di Asia, Harga Tanah Capai Rp 74 Juta Per Meter Persegi

Hong Kong Jadi Kota Termahal di Asia, Harga Tanah Capai Rp 74 Juta Per Meter Persegi

Whats New
Pertamina International Shipping Raup Laba Rp 5,4 triliun Sepanjang 2023, Naik 60,94 Persen

Pertamina International Shipping Raup Laba Rp 5,4 triliun Sepanjang 2023, Naik 60,94 Persen

Whats New
Cara Beli Tiket Konser Bruno Mars lewat Livin' by Mandiri

Cara Beli Tiket Konser Bruno Mars lewat Livin' by Mandiri

Whats New
Mendag Zulhas Bakal Perketat Impor Produk Keramik

Mendag Zulhas Bakal Perketat Impor Produk Keramik

Whats New
Investor Khawatir APBN Prabowo, Menko Airlangga: Jangan Mendiskreditkan, Indonesia dalam Situasi Bagus

Investor Khawatir APBN Prabowo, Menko Airlangga: Jangan Mendiskreditkan, Indonesia dalam Situasi Bagus

Whats New
Tahun Ini, Sedekah Kurban BPKH Ambil Tema Berkelanjutan dan Sasar Daerah Terpencil

Tahun Ini, Sedekah Kurban BPKH Ambil Tema Berkelanjutan dan Sasar Daerah Terpencil

Whats New
KAI Buka Rekrutmen Pegawai dari Jenjang SMA hingga S1, Ini Formasinya

KAI Buka Rekrutmen Pegawai dari Jenjang SMA hingga S1, Ini Formasinya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com