Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BI Rate dan Harga BBM Naik, BCA Berupaya Berikan Suku Bunga Kredit Kendaraan yang Rendah

Kompas.com - 06/09/2022, 14:25 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Central Asia Tbk atau BCA berupaya menjaga suku bunga kredit kendaraan bermotor (KKB) tetap rendah di tengah kenaikan harga BBM dan suku bunga acuan Bank Indonesia (BI).

Direktur BCA Haryanto T Budiman mengatakan, untuk itu BCA akan terus melihat kondisi struktur dana perseroan agar dapat terus memberikan suku bunga Kredit Kendaraan Bermotor yang kompetitif

"Kalau kredit konsumer itu lebih sensitif terhadap kepada suku bunga tapi kita masih berusaha untuk memberikan suku bunga yang terbaik kepada nasabah," ujarnya di Hotel Indonesia Kempinski, Jakarta, Senin (5/9/2022).

Baca juga: BCA Yakin Kenaikan Harga BBM Tidak Akan Memukul Penyaluran Kredit

Dia menjelaskan, suku bunga kredit dapat dijaga rendah lantaran perseroan masih memiliki rasio dana murah atau Current Account Saving Account (CASA) yang cukup tinggi, sekitar 81 persen.

"Suku bunga kita tetap menarik karena keunggulan BCA adalah CASA ratio kita yang tinggi sehingga kita tidak terlalu terganggu pada pergerakan suku bunga yang mungkin ada bank-bank lain yang masih bergantung pada ini," ucapnya.

Selain itu, Kredit Kendaraan Bermotor yang masuk ke dalam kredit konsumer ini menjadi salah satu produk unggulan BCA karena peminatnya banyak dan kualitasnya bagus lantaran kredit macet (nonperforming loan/NPL) di sektor ini terkendali.

"KPR dan KKB adalah dua produk andalan kita untuk kredit konsumer dan ini akan kita dorong terus dan kita akan berusaha utk mempertahankan," ungkapnya.

Baca juga: QRIS Antarnegara, Belanja di Thailand Kini Bisa Pakai Aplikasi BCA Mobile

Sementara itu, kata dia, yang dikhawatirkan dari KKB ini bukanlah pada suku bunganya melainkan kelanggaan pasokan chip kendaraan di pasaran yang mengakibatkan minimnya produksi mobil.

Dengan adanya masalah di pasokan chip kendaraan ini membuat banyak pengiriman mobil yang tertunda meskipun mobilnya sudah dibeli oleh nasabah.

"Kita mau menyalurkan KKB tapi kalau barangnya belum dateng gimana? Itu jadi tantangan tersendiri yang di luar kendali kita," kata dia.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menaker Dorong Terciptanya Kerja Layak Bagi Tenaga Kerja RI di Palestina

Menaker Dorong Terciptanya Kerja Layak Bagi Tenaga Kerja RI di Palestina

Whats New
Erick Thohir: Dalam 9 Bulan Terakhir 7,5 Juta Pengunjung Datang ke Sarinah

Erick Thohir: Dalam 9 Bulan Terakhir 7,5 Juta Pengunjung Datang ke Sarinah

Whats New
Tiket Gratis Masuk Ancol pada 3 Februari 2023, Ini Cara Mendapatkannya

Tiket Gratis Masuk Ancol pada 3 Februari 2023, Ini Cara Mendapatkannya

Whats New
Pertamina Geothermal IPO, Pasang Harga Awal Rp 820 - Rp 945 per Saham

Pertamina Geothermal IPO, Pasang Harga Awal Rp 820 - Rp 945 per Saham

Whats New
Cerita Petani Food Estate Humbahas: Benih Bawang Putih yang Dikasih, Mati...

Cerita Petani Food Estate Humbahas: Benih Bawang Putih yang Dikasih, Mati...

Whats New
Syarat, Biaya, dan Cara Membuat Paspor Umroh

Syarat, Biaya, dan Cara Membuat Paspor Umroh

Work Smart
Inflasi: Pengertian, Penyebab hingga Dampaknya

Inflasi: Pengertian, Penyebab hingga Dampaknya

Whats New
Perkuat Organisasi, Ketua OJK Lantik 16 Pimpinan Satuan Kerja

Perkuat Organisasi, Ketua OJK Lantik 16 Pimpinan Satuan Kerja

Whats New
Penipuan sampai Kasus Gagal Bayar Jadi Latar Belakang Terbitnya UU PPSK Sektor Koperasi

Penipuan sampai Kasus Gagal Bayar Jadi Latar Belakang Terbitnya UU PPSK Sektor Koperasi

Whats New
Vale Indonesia Produksi 60.090 Metrik Ton Nikel Tahun 2022

Vale Indonesia Produksi 60.090 Metrik Ton Nikel Tahun 2022

Whats New
Sepanjang 2022, Agritech FishLog Serap 15.000 Ton Ikan dari Perairan RI

Sepanjang 2022, Agritech FishLog Serap 15.000 Ton Ikan dari Perairan RI

Whats New
Antisipasi Resesi, Berikut Ide Bisnis Sampingan Menggunakan Pikap

Antisipasi Resesi, Berikut Ide Bisnis Sampingan Menggunakan Pikap

BrandzView
Daftar Harga BBM di Seluruh Indonesia Berlaku Februari 2023

Daftar Harga BBM di Seluruh Indonesia Berlaku Februari 2023

Whats New
Kunjungan ke APRIL Group, Kadin Ajak Swasta Contoh Pembangunan Panel Surya

Kunjungan ke APRIL Group, Kadin Ajak Swasta Contoh Pembangunan Panel Surya

BrandzView
Menpan-RB: Tidak Ada Lagi Istilah ASN Pegawai Seumur Hidup yang Tidak Bisa Dipecat

Menpan-RB: Tidak Ada Lagi Istilah ASN Pegawai Seumur Hidup yang Tidak Bisa Dipecat

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+