Soal Usulan Penghapusan Listrik 450 VA, Pengamat: Masyarakat Bisa Makin Konsumtif

Kompas.com - 14/09/2022, 10:45 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com – Pengamat Energi Universitas Indonesia Iwa Garniwa menilai usulan pemerintah untuk melakukan penghapusan listrik 450 VA dan digantikan ke 900 VA akan mendorong sifat konsumtif di masyarakat.

“Ada satu kekhawatiran ketika masyarakat diberi kesempatan memiliki daya lebih, maka sifat konsumtifnya akan mucul, yang tadinya 450 VA cukup, sekarang menjadi 900 VA,” kata Iwa kepada Kompas.com, Rabu (14/9/2022).

Menurut Iwa, dengan konsumsi yang nantinya lebih tinggi ketika memiliki daya listrik 900 VA, maka masyarakat otomatis akan membayar listrik yang lebih tinggi. Sebelumnya, pemerintah bersama dengan Badan Anggaran (Banggar) DPR RI mengusulkan untuk melakukan penghapusan listrik 450 VA untuk kelompok rumah tangga miskin.

Baca juga: Simpang Siur Rencana Penghapusan Listrik 450 VA, Masih Berupa Usulan dan Perlu Dilakukan Bertahap

Hal ini dilakukan untuk penyesuaian dengan tingkat kebutuhan yang semakin lama semakin meningkat. Selain itu juga saat ini PT PLN (Persero) yang terus mengalami oversupply listrik, yang diperkirakan mencapai 41 gigawatt (GW) pada tahun 2030, seiring dengan penerapan energi baru terbarukan (EBT).

“Usulan ini sudah tepat, tapi dengan syarat subsidinya tetap jalan. Kalau melihat pola subsidi saat ini, yang mendapatkan subsidi adalah golongan pengguna 450 VA, dan juga sebagaian dari 900 VA, takutnya nanti sebagian itu tidak dapat subsidi lagi,” ujar dia.

Dalam rapat panja pembahasan RAPBN 2023 antara Kementerian Keuangan (Kemenkeu) dan Banggar DPR RI, Rencananya kenaikan daya listrik 450 VA akan dilakukan secara bertahap, dengan menaikkan dayanya menjadi 900 VA. Namun, perubahan daya juga tidak akan dieksekusi dalam waktu dekat ini, karena membutuhkan data penerima subsidi.

Iwa mengatakan, berdasarkan data yang ia miliki saat ini terdapat sekitar 25 juta masyarakat yang mendapatkan subsidi daya listrik 450 VA, dan sekitar 5 juta masyarakat yang memperoleh subsidi untuk daya listrik 900 VA.

Baca juga: Banggar DPR Usulkan Daya Listrik 450 VA Dihapus, Ini Alasannya

“Artinya ada sekitar 30 juta masyarakat yang (daya listriknya) disubsidi pemerintah. Jika yang pengguna 450 VA naik k3 900 VA, dibalik itu ada potensi perilaku yang lebih konsumtif dengan menambah peralatan elektronik,” lanjut dia.

Adapun mekanisme yang tepat dalam hal ini adalah dengan melihat jumlah energi yang terpakai per bulannya. Dia mencontohkan, misalkan pelanggan menggunakan energi sebanyak 30 KWH per bulan mendapatkan subsidi, atau dengan kata lain jumlah pemakaian diatas 30 KWH tidak mendapat subsidi, atau membayar sesuai harga normal (keekonomian).

“Polanya adalah, tetap segmen listrik 450 VA dan yang (beralih) ke 900 VA ini harus diberikan, dengan cara (menetapkan batas) besarnya jumlah KWH maksimal yang diberikan subsidi. Karena pada dasarnya subsidi ini hak masyarakat, namun saat daya beli yang rendah sehingga subsidi diperlukan untuk mendorong daya beli seiring ekonomi yang makin baik,” tegas dia.

Baca juga: PLN Buka Suara soal Wacana Penghapusan Daya Listrik 450 VA

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KAI Tegaskan Akan 'Blacklist' Pelaku Pelecehan Seksual

KAI Tegaskan Akan "Blacklist" Pelaku Pelecehan Seksual

Rilis
Lowongan Kerja Yamaha Musik Indonesia Distributor untuk S1 Semua Jurusan, Ini Kualifikasinya

Lowongan Kerja Yamaha Musik Indonesia Distributor untuk S1 Semua Jurusan, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Petrokimia Gresik Yakin Penyaluran 3,87 Juta Ton Pupuk Bersubsidi Tercapai

Petrokimia Gresik Yakin Penyaluran 3,87 Juta Ton Pupuk Bersubsidi Tercapai

Whats New
Perumnas Gandeng LPDP untuk Kembangkan Riset dan Inovasi Produk Hunian

Perumnas Gandeng LPDP untuk Kembangkan Riset dan Inovasi Produk Hunian

Whats New
Dorong UMKM Manfaatkan Teknologi, Kadin: Jangan Sampai Stunting, Jadi Harus Naik Level

Dorong UMKM Manfaatkan Teknologi, Kadin: Jangan Sampai Stunting, Jadi Harus Naik Level

Rilis
KPK Soroti Program Jaminan Kesehatan Nasional

KPK Soroti Program Jaminan Kesehatan Nasional

Whats New
BKN Pastikan Hasil Tes Sistem CAT Seleksi PPPK Nakes Tidak Bisa Dimanipulasi

BKN Pastikan Hasil Tes Sistem CAT Seleksi PPPK Nakes Tidak Bisa Dimanipulasi

Whats New
DPR Sahkan RKUHP, Sandiaga Minta Wisman Tidak Ragu Berkunjung ke Indonesia

DPR Sahkan RKUHP, Sandiaga Minta Wisman Tidak Ragu Berkunjung ke Indonesia

Whats New
Viral Video Debitur Meikarta Minta Pembatalan Kredit, Pengamat: Tergantung Klausul Jual Beli

Viral Video Debitur Meikarta Minta Pembatalan Kredit, Pengamat: Tergantung Klausul Jual Beli

Whats New
MITI Gelar Rights Issue Untuk Modal Akuisisi Perusahaan

MITI Gelar Rights Issue Untuk Modal Akuisisi Perusahaan

Rilis
Freeport Buka 10 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Freeport Buka 10 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Gandeng Lazada, Kredito Bidik Penyaluran Pembiayaan Tembus Rp 300 Miliar

Gandeng Lazada, Kredito Bidik Penyaluran Pembiayaan Tembus Rp 300 Miliar

Whats New
Alasan Nama BPR Diubah Jadi Bank Perekonomian Rakyat dalam RUU P2SK

Alasan Nama BPR Diubah Jadi Bank Perekonomian Rakyat dalam RUU P2SK

Whats New
Harga Telur Ayam Naik, BI Perkirakan Inflasi Desember 2022 Capai 0,37 Persen

Harga Telur Ayam Naik, BI Perkirakan Inflasi Desember 2022 Capai 0,37 Persen

Whats New
Kisah Yuniarti, Dokter Hewan yang Berinovasi Ciptakan Bumbu Rendang Tahan Setahun Tanpa Pengawet

Kisah Yuniarti, Dokter Hewan yang Berinovasi Ciptakan Bumbu Rendang Tahan Setahun Tanpa Pengawet

Smartpreneur
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.