Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Survei Grab: 7 dari 10 Orang Tetap Pakai Layanan Pesan-Antar Online Pasca Pandemi

Kompas.com - 20/11/2022, 14:50 WIB
Elsa Catriana,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Grab, lewat "Laporan Grab: Tren Layanan Pesan-Antar Online di Indonesia 2022" mencatatkan, 7 dari 10 responden masyarakat di Indonesia mengatakan layanan pesan-antar makanan merupakan aktivitas harian wajib pasca masa pandemi.

Tercatat juga 9 dari 10 merchant mengungkapkan layanan tersebut merupakan hal wajib bagi bisnis mereka.

Head of Marketing, GrabFood and GrabMart, Grab Indonesia, Hadi Surya Koe mengatakan, kebiasaan baru bagi banyak anggota masyarakat tersebut menjadi kesempatan tambahan bagi brand dan pelaku bisnis lainnya untuk menjangkau lebih banyak konsumen mereka di ranah online.

Baca juga: Riset Momentum Works: Grab Kokoh Kuasai Layanan Pesan Antar Makanan di Indonesia dengan 49 Persen GMV

"Optimisme konsumen Indonesia dalam menggunakan layanan pesan-antar online sebagai aktivitas keseharian mereka akan terus meningkat, seperti yang terjadi pada negara-negara lain di Asia Tenggara. Menurut laporan terbaru ini, popularitas layanan pesan-antar online, baik untuk makanan atau belanja harian, terus meningkat bagi masyarakat di tahun ini. Oleh sebab itu, hal ini bisa menjadi kesempatan tambahan bagi brand dan pelaku bisnis lainnya untuk menjangkau lebih banyak konsumen mereka di ranah online," ujarnya dalam siaran persnya, Minggu (20/11/2022).

Lebih lanjut Hadi memaparkan, di masa sekarang ini, konsumen Indonesia melakukan pemesanan makanan 1,5 kali lebih sering di GrabFood dan GrabMart jika dibandingkan dengan 3 tahun terakhir.

Hal ini menunjukkan bahwa tren layanan pesan-antar bukan merupakan tren musiman.

Dalam survei tersebut juga dipaparkan adanya peningkatan ketergantungan konsumen pada aplikasi layanan pesan-antar online dengan kecenderungan untuk mengandalkan platform tersebut sebagai alat pencari dalam menemukan dan mencoba merchant yang belum pernah mereka kunjungi sebelumnya secara langsung.

Konsumen tidak hanya memesan lebih sering, tetapi juga menghabiskan lebih banyak uang untuk setiap pesanan. Secara regional, pengeluaran bulanan untuk layanan pesan-antar makanan dan belanja harian meningkat sebesar 30 persen lebih tinggi di bulan Mei 2022 dibandingkan dengan November 2021.

Baca juga: Hasil Survei Kemenhub: Pendapatan Pengemudi Ojol Hampir Sama dengan Biaya Operasional

Di Indonesia, rata-rata jumlah uang yang dibelanjakan per pesanan di layanan GrabFood meningkat 54 persen dari tahun 2019 – 2022 dan jumlah pembelanjaan terbesar tahun ini mencapai Rp 9,9 juta.

Sedangkan untuk GrabMart, rata-rata jumlah pembelanjaan per pesanan tumbuh 90 persen, lebih besar dibandingkan tahun 2020.

Adapun konsumen yang paling sering menggunakan layanan pesan-antar adalah keluarga muda.

Tercatat, 82 persen keluarga muda dengan anak di Indonesia menggunakan layanan pesan-antar makanan lebih dari 8 kali dalam sebulan karena tidak ada waktu untuk memasak, tidak ingin mengantri, dan memiliki keinginan untuk menyenangkan keluarganya.

Selain itu, 80 persen pasangan yang sama juga melakukan belanja harian online lebih dari 10 kali dalam sebulan karena kenyamanan dalam menelusuri produk secara online, mencari promosi khusus, dan menemukan berbagai produk baru.

"Secara keseluruhan, 25 persen pengguna yang belanjanya terbanyak berkontribusi terhadap tiga perempat atau 71 persen, jumlah yang dibelanjakan untuk layanan pesan-antar dalam skala regional. Untuk layanan pesan-antar makanan, GrabFood menjadi brand yang paling sering digunakan konsumen di Asia Tenggara," beber Hadi.

Untuk diketahui laporan ini disusun berdasarkan survei yang dilakukan oleh Kantar dan NielsenIQ mulai dari Januari-September 2022.

Ada sebanyak 20.000 pengguna layanan pesan-antar makanan dan belanja kebutuhan harian online yang diwawancarai dalam survei tersebut.

Baca juga: Survei Mekari: 74 Persen Karyawan Percaya Kesejahteraan Finansial Memburuk Selama Pandemi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com