Covid-19 Masih Ada, Erick Thohir Ingatkan Masyarakat untuk Vaksin "Booster"

Kompas.com - 25/11/2022, 10:40 WIB
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, saat ini Covid-19 belum hilang sepenuhnya, sehingga masyarakat sangat perlu melakukan vaksin booster. Dengan melakukan booster vaksin, daya tahan tubuh akan lebih kuat ketika berhadapan dengan virus Covid-19.

“Kita bisa lihat, yang masuk RS (akibat Covid-19) itu 50 persen belum di vaksin, dan 60 persen meninggal. Artinya, penting sekali yang namanya vaksin booster, buatan kita sendiri (IndoVac) aman dan halal,” kata Erick dalam acara IdeaFest 2022 di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta, Kamis (24/11/2022).

Erick bilang, Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga menekankan pentingnya vaksin Booster untuk menjaga agar gelombang Covid-19 tidak mengalami kenaikan. Sebelumnya, gelombang Covid-19 diperkirakan akan terjadi di Februari dan Maret 2023.

“Pak Presiden mendorong booster yang tidak lain untuk menjaga gelombang pandemi yang masih berjalan hingga hari ini. Semoga kita bisa memproteksi diri, dan orang-orang yang tiap hari kita temui,” ujar Erick.

Baca juga: Kata Erick Thohir soal Vaksin IndoVac: Efek Sampingnya Tidak Mengkhawatirkan

Mantan Presiden Inter Milan ini mengungkapkan, di bulan November booster Covid-19 mulai digencarakan lagi untuk mengantisipasi kemungkinan lonjakan Covid-19 di tahun depan.

“Bulan November ini kita akan lakukan booster lagi, jangan sampai gelombang berikutnya yang diprediksi Februari-Maret 2023 ini tidak terbendung. Makanya, Pak Presiden ingatkan kita soal penggunaan masker, dan bagaimana kita menjaga daya tahan tubuh kita,” lanjutnya.

Baca juga: Mulai 30 Agustus, Penumpang Kereta Api Jarak Jauh Wajib Vaksin Booster

Nantinya vaksin Booster Covid-19 akan diprioritaskan untuk lansia, tenaga kesehatan atau nakes, serta pekerja dengan mobilitas tinggi. Erick menekankan untuk penggunaan vaksin buatan Indonesia, untuk mendorong kemandirian vaksin. Selain itu juga, vaksin IndoVac merupakan vaksin yang aman, halal, dan memiliki efek samping yang tidak menghkawatirkan.

“Saya rasa kita tidak mungkin terjebak yang namanya impor vaksin terus. Tentu baiya yang dikeluarkan cukup mahal, apalagi pandemi belum berakhir. Kemandirian vaksin ini harus terus kita tingkatkan,” tegasnya.

Baca juga: Bio Farma Siapkan 20 Juta Vaksin Tahun Ini Antisipasi Kenaikan Kasus Covid-19


Erick mengungkapkan, Bio Farma nantinya akan memproduksi vaksin sesuai dengan kebutuhan pemerintah, dan kl masalah saat ini jumlah vaksin yang disiapkan mencapai 5-15 juta. Adapun kapasitas produksi Bio Farma mencapai 2 miliar dosis vaksin.

“Kita akan menambah kapasitas baru untuk mendorong kebutuhan vaksin lainnya, Kita tidak mau kejadian seperti di berbagai negara, yang mengalami kekurangan vaksin,” tegas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.