Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Komisi VII DPR RI: Indonesia Masuk ke EBT adalah Suatu Keharusan

Kompas.com - 26/11/2022, 13:00 WIB
Elsa Catriana,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi VII DPR menyatakan, Indonesia sudah menjadi suatu keharusan masuk ke Energi Baru Terbarukan (EBT).

Hal ini lantaran sumber energi Indonesia yang berasal dari fossil yang di antaranya adalah minyak, gas dan batubara, mulai menipis sehingga menimbulkan masalah ekonomi maupun masalah ekologi.

"Indonesia masuk ke energi terbarukan adalah suatu keharusan. Karena fosil saja yang berupa migas dan batu bara sudah menjadi masalah ekonomi," ujar Ketua Komisi VII DPR Sugeng Suparwoto dalam diskusi virtual "The 11th UI Youth Environmental Action Grand Summit", Sabtu (26/11/2022).

Baca juga: Menteri ESDM: Lembaga Pendanaan Dunia Lebih Pilih Danai Proyek EBT

Cadangan minyak RI tinggal 9,5 tahun

Lebih lanjut dia memaparkan untuk cadangan migas nasional yaitu cadangan minyak bumi nasional sebesar 4,17 miliar barel dengan cadangan terbukti (proven) sebanyak 2,44 miliar barel.

Sementara umur cadangan minyak bumi di Indonesia diproyeksikan akan tersedia hingga 9,5 tahun mendatang.

"Jika dibandingkan dengan minyak bumi Venezuela cukup jauh. Cadangan proven minyak bumi kita hanya 2,4 miliar barrel sementara Venezuela 300 miliar barrel," ungkapnya.

Baca juga: EITI: Tantangan Besar Transisi Energi di RI, Apakah EBT Hasilkan Pendapatan Sama dengan Migas?

Cadangan gas RI vs konsumsi BBM nasional

Kemudian untuk cadangan gas bumi, tercatat sebesar 62,4 triliun cubic feet dengan cadangan terbukti (proven) sebanyak 43,6 triliun cubic feet.

"Ini juga umur cadangannya tidak begitu lama hanya 19,9 tahun saja," imbuhnya.

Memang diakui dia cadangan gas Indonesia terbilang cukup besar.

Baca juga: Menteri ESDM: Fokus RI Bangun Pembangkit Listrik EBT Jadi Kesempatan Baru untuk Pelaku Usaha

Namun jika diproduksi dalam sehari untuk minyak nasional kurang lebih hanya mencapai 163.000 barrel saja. Angka ini menurut dia kecil dibandingkan dengan konsumsi BBM yang mencapai 1,48 juta barrel setiap hari.

"Sedangkan produksi dalam negerinya hanya 630.000 barel. Maka tiap hari kita impor BBM hampir 800.000 per hari. Ini tiap hari kita impor. Ini mengapa harga BBM di Indonesia sangat terpengaruh oleh fluktuasi harga minyak mentah dunia," jelas dia.

Kemudian untuk cadangan batu bara nasional proven potensialnya mencapai 143,7 miliar ton dengan cadangan terbukti (proven) sebanyak 39,6 miliar ton.

Angka ini juga masih jauh jika dibandingkan dari total cadangan dunia.

Baca juga: Menteri ESDM: Indonesia Butuh Investasi Rp 750 Triliun Garap Pembangkit EBT 22 GW

Potensi EBT di RI

Sementara untuk potensi dan bauran EBT, sangat besar. Dari skala listrik saja untuk total tenaga Surya potensinya bisa sampai 3.290 (Gw). Sementara pemanfaatannya sangat kecil yang mencapai baru 0,22 (Gw).

Kemudian untuk potensi bioenergi mencapai 57 (GW) dan pemanfaatannya hanya baru mencapai 2,28 (Gw).

Begitupun dengan EBT panas bumi yang potensinya mencapai 24 (Gw) dan pemanfaatannya baru mencapai 2,23 (Gw).

"Jadi kalau secara total capaian EBT kita hanya baru mencapai 12,2 persen. Artinya, Indonesia to point' to return untuk masuk ke EBT mengingat energi yang ada berupa fosil sudah memiliki masalah ekonomi maupun masalah ekologi," pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Ada Gejolak Global, Erick Thohir Telepon Direksi BUMN, Minta Susun Strategi

Ada Gejolak Global, Erick Thohir Telepon Direksi BUMN, Minta Susun Strategi

Whats New
Inflasi Medis Kerek Harga Premi Asuransi Kesehatan hingga 20 Persen

Inflasi Medis Kerek Harga Premi Asuransi Kesehatan hingga 20 Persen

Whats New
Pemerintah Perlu Tinjau Ulang Anggaran Belanja di Tengah Konflik Iran-Israel

Pemerintah Perlu Tinjau Ulang Anggaran Belanja di Tengah Konflik Iran-Israel

Whats New
Ekspor Batik Aromaterapi Tingkatkan Kesejahteraan Perajin Perempuan Madura

Ekspor Batik Aromaterapi Tingkatkan Kesejahteraan Perajin Perempuan Madura

Whats New
Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Whats New
Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Work Smart
Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Earn Smart
Erick Thohir Safari ke Qatar, Cari Investor Potensial untuk BSI

Erick Thohir Safari ke Qatar, Cari Investor Potensial untuk BSI

Whats New
Langkah Bijak Menghadapi Halving Bitcoin

Langkah Bijak Menghadapi Halving Bitcoin

Earn Smart
Cara Meminjam Dana KUR Pegadaian, Syarat, dan Bunganya

Cara Meminjam Dana KUR Pegadaian, Syarat, dan Bunganya

Earn Smart
Ada Konflik Iran-Israel, Penjualan Asuransi Bisa Terganggu

Ada Konflik Iran-Israel, Penjualan Asuransi Bisa Terganggu

Whats New
Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Work Smart
Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Whats New
IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

Whats New
Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com