Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Bitcoin dan Ethereum Menguat Lebih dari 30 Persen sejak Awal 2023

Kompas.com - 07/02/2023, 19:28 WIB
Rully R. Ramli,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Tren penguatan aset kripto berlanjut hingga awal Februari 2023. Ini terefleksikan dari data yang menunjukkan dua aset kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin dan Ethereum, telah menguat lebih dari 30 persen sejak awal tahun ini (year to date/ytd).

Berdasarkan data platform transaksi kripto, Indodax, harga Bitcoin telah menguat sekitar 33 persen hingga Senin (6/2/2023). Sementara itu, harga Ethereum telah menguat lebih dari 30 persen.

Kenaikan tersebut diikuti oleh kripto-kripto ternama lain, seperti misalnya XRP yang telah menguat 12 persen, bahkan kripto jenis Polygon melesat 52 persen secara ytd. Lonjakan harga tersebut terjadi setelah sepanjang tahun lalu kinerja kripto terkoreksi signifikan.

Baca juga: OJK Akan Tambah 2 Komisioner Baru untuk Awasi Pinjol dan Kripto

CEO Indodax Oscar Darmawan mengatakan, salah satu katalis pergerakan harga kripto ialah Bitcoin Halving Day, yakni peristiwa empat tahun sekali di mana hadiah untuk para penambang Bitcoin akan dibagi dua setiap 210.000 blok, yang terjadi sampai mencapai batas maksimum 21 juta Bitcoin.

"Ini kenaikan yang baik di awal tahun, saat dimana orang-orang sudah memulai kembali melirik kripto," ujar dia dalam keterangannya, Selasa (7/2/2023).

Lebih lanjut ia bilang, pada awal Februari ini sebenarnya sempat terjadi aksi ambil untung atau take profit. Ini menyusul bullish-nya pasar kripto pada Januari lalu.

Di tengah tren kenaikan kripto yang terjadi saat ini, Oscar menyarankan kepada para investor untuk tidak gegabah. Investor didorong untuk tidak tergesa-gesa mengambil keputusan hanya karena sebatas takut tertinggal atau FOMO.

Baca juga: Jumlah Investor Kripto Terus Tumbuh, Edukasi Perlu Terus Digalakkan


"Jika investor sudah mendapatkan profit, investor perlu untuk tetap melakukan analisa market dan evaluasi," katanya.

"Investor juga perlu memahami situasi pasar dan aset-aset kripto yang memiliki prospek serta fundamental yang baik," tambah Oscar.

Lebih lanjut Oscar mengingatkan, pergerakan kripto sangat fluktuatif. Oleh karenanya, pasar kripto yang bullish bisa saja berubah arah seketika.

"Jadi perlu adanya literasi mendalam soal trading di kripto dan tidak hanya sekadar ikut ikutan ataupun mengambil keputusan berdasarkan emosi tanpa riset," ucapnya.

Baca juga: Mendag Zulhas: Sebelum Juni 2023 RI Bakal Punya Bursa Kripto

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Luhut Sambangi PM Singapura, Bahas Kerja Sama Carbon Capture Storage dan Blue Food

Luhut Sambangi PM Singapura, Bahas Kerja Sama Carbon Capture Storage dan Blue Food

Whats New
Honda Prospect Motor Buka Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

Honda Prospect Motor Buka Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Tahun Pertama Kepemimpinan Prabowo, Rasio Utang Pemerintah Ditarget Naik hingga 40 Persen

Tahun Pertama Kepemimpinan Prabowo, Rasio Utang Pemerintah Ditarget Naik hingga 40 Persen

Whats New
Revisi Aturan Impor Barang Bawaan dari Luar Negeri Bakal Selesai Pekan Ini

Revisi Aturan Impor Barang Bawaan dari Luar Negeri Bakal Selesai Pekan Ini

Whats New
Pacu Kontribusi Ekspor, Kemenperin Boyong 12 Industri Alsintan ke Maroko

Pacu Kontribusi Ekspor, Kemenperin Boyong 12 Industri Alsintan ke Maroko

Whats New
Uji Coba Bandara VVIP IKN Akan Dilakukan pada Juli 2024

Uji Coba Bandara VVIP IKN Akan Dilakukan pada Juli 2024

Whats New
Menteri Basuki Bakal Pindah ke IKN Juli 2024 dengan 2 Menteri Lain

Menteri Basuki Bakal Pindah ke IKN Juli 2024 dengan 2 Menteri Lain

Whats New
Harga Emas Dunia Stabil di Tengah Meredanya Konflik Timur Tengah

Harga Emas Dunia Stabil di Tengah Meredanya Konflik Timur Tengah

Whats New
Pemerintah Susun Rancangan Aturan Dana Abadi Pariwisata, untuk Apa?

Pemerintah Susun Rancangan Aturan Dana Abadi Pariwisata, untuk Apa?

Whats New
Soal Wajib Sertifikat Halal di Oktober, KemenKopUKM Minta Kemenag Permudah Layanan untuk UMKM

Soal Wajib Sertifikat Halal di Oktober, KemenKopUKM Minta Kemenag Permudah Layanan untuk UMKM

Whats New
Google Kembali Pecat Karyawan yang Protes Kerja Sama dengan Israel

Google Kembali Pecat Karyawan yang Protes Kerja Sama dengan Israel

Whats New
Nasabah Bank Jago Bertambah 3 Juta Setiap Tahun

Nasabah Bank Jago Bertambah 3 Juta Setiap Tahun

Whats New
RUPST MPXL Sepakati Pembagian Dividen dan Tambah Komisaris

RUPST MPXL Sepakati Pembagian Dividen dan Tambah Komisaris

Whats New
KAI Properti Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

KAI Properti Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di Bank Mandiri hingga BRI

Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di Bank Mandiri hingga BRI

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com