Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Minyak Mentah Kembali Naik

Kompas.com - 07/03/2023, 08:08 WIB
Kiki Safitri,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

Sumber USNews

NEW YORK, KOMPAS.comHarga minyak dunia mengalami kenaikan pada akhir perdagangan Senin (6/3/2023) waktu setempat atau Selasa pagi WIB. Pergerakan harga minyak dunia dipengaruhi pertemuan para petinggi perusahaan energi di Houston Amerika Serikat membicarakan ketatnya pasokan dan optimisme pulihnya permintaan dari China.

Mengutip USnews, harga minyak mentah berjangka Brent naik 35 sen, atau 0,4 persen pada level 86,18 dollar AS per barrel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 78 sen, atau 1 persen menjadi 80,46 dollar AS per barrel.

Kepala Eksekutif Chevron Corp Mike Wirth menyatakan, pasar minyak dan logistik rentan terhadap gangguan pasokan, akibat pasokan minyak Rusia.

Baca juga: Optimisme Ekonomi China Dorong Kenaikan Harga Minyak Dunia

Sementara itu, CEO perusahaan perdagangan Gunvor Torbjorn Tornqvist mengatakan, harga minyak mentah mungkin naik pada paruh kedua tahun ini karena permintaan China kembali pulih, di sisi lain, pasar minyak dinilai sudah kembali stabil.

Pergerakan harga minyak dunia juga didukung oleh rencana kenaikan harga minyak oleh eksportir minyak mentah utama Arab Saudi yang dijual ke Asia pada bulan April mendatang. Sementara itu, dengan nilai tukar dollar AS mengalami pelemahan membuat harga minyak mentah berdenominasi dollar AS lebih murah bagi pembeli asing dan meningkatkan permintaan.

Pada awal perdagangan, harga kedua jenis minyak mentah ini sempat turun lebih dari 1 dollar AS per barrel, setelah China mengumumkan target pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) China menjadi 5 persen, atau lebih rendah dari perkiraan untuk tahun ini, dan turun dari target tahun lalu sebesar 5,5 persen.

PDB China tumbuh tahun lalu hanya sebesar 3 persen. Perdana Menteri China Li Keqiang pada hari Minggu mengatakan fondasi untuk pertumbuhan yang stabil perlu dikonsolidasikan. Dia bilang, permintaan yang tidak mencukupi tetap menjadi masalah yang nyata.

Pedagang minyak juga mengkhawatirkan pergerakan suku bunga di seluruh dunia karena bank sentral global telah memperketat kebijakan untuk melawan inflasi. Investor juga masih menunggu kesaksian Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell minggu ini terkait suku bunga.

Powell berencana memberikan kesaksian kepada Kongres pada hari Selasa dan Rabu pekan ini, dan kemungkinan, akan dimintai pendapatnya mengenai potensi kenaikan suku bunga yang lebih besar, bagi negara dengan konsumen minyak terbesar di dunia itu.

Kenaikan suku bunga AS kedepannya juga kemungkinan akan bergantung pada data laporan pendapatan bulan Februari dan laporan inflasi pekan depan. Selama akhir pekan, Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan, sangat mungkin bagi perbankan untuk menaikkan suku bunga bulan demi menjaga inflasi.

Baca juga: Erick Thohir Minta Tertibkan Lokasi Depo Minyak dan Pemukiman Penduduk

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber USNews
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com