Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

4 Langkah Menjadi Pemimpin yang Mendengarkan

Kompas.com - 24/09/2023, 18:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Rangga Septio Wardana dan Brigitta Valencia Bellion

KOMPAS.com - Komunikasi merupakan salah satu aspek penting dalam kepemimpinan. Pasalnya, pemimpin dengan kemampuan komunikasi yang efektif akan berhasil dalam memengaruhi anggotanya untuk mencapai tujuan bersama.

Selain itu, komunikasi juga diperlukan untuk membangun komitmen dan loyalitas anggota. Namun, kemampuan komunikasi yang diperlukan dalam kepemimpinan bukan hanya sekadar berbicara, tetapi juga mendengarkan pendapat anggotanya.

Hal ini pun menjadi pembahasan dalam siniar Obsesif bertajuk “Pemimpin Itu Harus Pintar Mendengarkan” dengan tautan akses s.id/ObsesifDengar.

Pemimpin yang memiliki kemampuan mendengarkan dapat memaksimalkan potensi yang dimiliki anggotanya. Dilansir dari Enterprisers Project, mendengarkan merupakan kemampuan untuk membangun kepercayaan dan menumbuhkan loyalitas.

Selain itu, mendengarkan memiliki manfaat untuk mengembangkan fondasi dari kesadaran dan kecerdasan emosional. Hal ini dapat berdampak baik bagi perkembangan organisasi atau perusahaan.

Menurut Harvard Business School, perusahaan semakin mencari pemimpin yang memiliki kemampuan mendengarkan dengan empati, menerima masukan, dan memengaruhi anggotanya untuk mencapai tujuan bersama.

Baca juga: Passionate Leadership, Kunci Pemimpin Berdampak

Lantas, bagaimana cara mengembangkan kemampuan mendengarkan yang efektif?

1. Mulai dengan Mendengarkan Secara Aktif

Setiap orang harus berusaha menjadi pendengar yang aktif. Hal ini dapat dilakukan dengan hadir sepenuhnya dalam percakapan dan fokus dengan ucapan orang lain.

Hindari aktivitas yang dapat mengganggu saat sedang mendengarkan orang lain, seperti bermain ponsel dan lain-lain. Lebih baik melakukan kontak mata langsung dan mematikan notifikasi agar bisa lebih fokus dengan pembicaraan.

Terkadang, perhatian yang terbagi bisa membuat orang lain kesal dan malas melanjutkan percakapan. Selain itu, hindari juga untuk menyela pembicaraan atau terburu-buru memberikan tanggapan.

2. Memberikan Tanggapan

Sebenarnya memberikan tanggapan saat mendengarkan orang lain tak selamanya harus dilakukan. Tetapi, tanggapan terkadang diperlukan untuk menunjukkan banyak hal tentang kualitas diri saat mendengarkan.

Sebelum memberikan tanggapan, pikirkan dulu apakah tanggapan itu hanya sekadar basa-basi atau karena merasa terlibat dalam pembicaraan.

Selain itu, coba untuk memberikan tanggapan yang penuh perhatian. Tanggapan ini bisa dilakukan dengan pertanyaan tindak lanjut untuk memperoleh pemahaman dan informasi yang lebih mendalam.

3. Mendengarkan dengan Mendalam

Kemampuan mendengarkan dapat dikembangkan dengan terlibat dan fokus dalam pembicaraan. Hal ini akan menunjukkan keinginan untuk lebih memahami dan terhubung dengan pembicaraan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com