Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pertumbuhan Ekonomi RI Tidak Sampai 5 Persen, Menko Airlangga: Masih Lebih Tinggi dari China, Singapura

Kompas.com - 06/11/2023, 19:30 WIB
Rully R. Ramli,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Tren pertumbuhan ekonomi Indonesia di atas 5 persen secara tahunan (year on year/yoy) berakhir pada kuartal III-2023. Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan, produk domestik bruto (PDB) RI tumbuh 4,94 persen pada periode Juli-September 2023.

Meskipun tidak lagi mencapai 5 persen, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, angka pertumbuhan ekonomi Indonesia masih lebih baik dibanding sejumlah negara tetangga dan negara maju. Ia menyebutkan, pertumbuhan ekonomi Indonesia lebih tinggi dari China, Malaysia, hingga Singapura.

"Kita juga lihat Indonesia salah satu negara yang tumbuh kuat pertumbuhan kita masih lebih tinggi dibandingkan berbagai negara lain, termasuk China, Malaysia, Amerika, bahkan Singapura," tutur dia, dalam konferensi pers, di Kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Senin (6/11/2023).

Baca juga: Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha Jadi Solusi untuk Percepat Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Berdasarkan data dari TradingEconomics, pertumbuhan ekonomi Indonesia memang masih menjadi yang terbaik di antara negara-negara G20 yang telah merilis data pertumbuhan ekonomi kuartal III-2023. Masih terdapat sejumlah negara yang belum merilis data perkembangan PDB teranyarnya.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia mengungguli China dengan pertumbuhan 4,9 persen, Meksiko 3,3 persen, Amerika Serikat (AS) 2,9 persen, Spanyol 1,8 persenn, Korea Selatan 1,4 persen, Prancis 0,7 persen, hingga Singapura 0,7 persen.

Selain itu, pertumbuhan ekonomi nasional juga mengungguli pertumbuhan ekonomi negara tetangga seperti Malaysia dengan pertumbuhan 3,3 persen. Namun demikian, Indonesia harus kalah dari Vietnam dengan pertumbuhan ekonomi sebesar 5,33 persen.

"Tentu ada beberapa (pertumbuhan ekonomi) di atas negara kita, seperti Vietnam," ujar Airlangga.

Baca juga: Penyebab Pertumbuhan Ekonomi RI di Bawah 5 Persen, Ekonom: Belanja Konsumsi Pemerintah Berubah

 


Menurut Airlangga, perlambatan pertumbuhan ekonomi Indonesia tidak terlepas dari kondisi perekonomian global yang tidak menentu.

Fenomena itu mengakibatkan harga komoditas global berfluktuasi, sehingga kinerja perdagangan internasional melambat, kemudian berimplikasi terhadap pembentukan PDB.

Data BPS menunjukan, sumber pertumbuhan ekonomi dari ekspor dengan distribusi sebesar 21,26 persen turun sebesar 4,26 persen dan impor dengan distribusi negatif 19,57 persen turun 6,18 persen.

"Harga komoditas tentu berpengaruh terhadap ekspor yang mengalami penurunan," ucap Airlangga.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Cara Bayar Shopee lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Cara Bayar Shopee lewat ATM BRI dan BRImo dengan Mudah

Spend Smart
Apa yang Dimaksud dengan Inflasi dan Deflasi?

Apa yang Dimaksud dengan Inflasi dan Deflasi?

Earn Smart
Gampang Cara Cek Mutasi Rekening lewat myBCA

Gampang Cara Cek Mutasi Rekening lewat myBCA

Spend Smart
Penurunan Yield Obligasi Tenor 10 Tahun Indonesia Berpotensi Tertahan

Penurunan Yield Obligasi Tenor 10 Tahun Indonesia Berpotensi Tertahan

Whats New
Gaji ke-13 untuk Pensiunan Cair Mulai 3 Juni 2024

Gaji ke-13 untuk Pensiunan Cair Mulai 3 Juni 2024

Whats New
Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Whats New
Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-'grounded' Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-"grounded" Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Whats New
ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

Whats New
Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Whats New
Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Whats New
ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

Whats New
Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Whats New
Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Whats New
Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Whats New
BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com