Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BRI Bakal Selesaikan Penyaluran KUR Sebelum September 2024

Kompas.com - 22/01/2024, 12:32 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI menargetkan penyaluran Kredit Usaha Mikro (KUR) senilai Rp 165 triliun akan selesai sebelum September 2024.

Direktur Bisnis Mikro BRI Supari optimistis, hal tersebut dapat tercapai dengan adanya percepatan graduasi atau upaya untuk membuat nasabah eksisting naik kelas. Di sisi lain, penyaluran KUR juga didorong dengan perluasan jangkauan penerima baru.

“Untuk tahun ini kami akan salurkan KUR kepada lebih dari 3,7 juta nasabah dari pipeline sebanyak 7 juta. Kami juga sudah siapkan nasabah-nasabah lama kami kurang lebih 2 juta kita akan naikkelaskan,” ucap Supari dalam keterangan resmi, dikutip Senin (22/1/2024).

Baca juga: BRI Setor Dividen Interim Rp 6,8 Triliun untuk Negara

Sebagai gambaran, target BRI ini lebih tinggi dibandingkan pencapaian 2023 yang mencapai 3,4 juta nasabah dengan 2,2 juta di antaranya merupakan nasabah baru.

Di sisi lain, BRI telah membuat 1,7 juta nasabah KUR eksisting untuk naik kelas.

Supari menambahkan, BRI akan mengupayakan percepatan graduasi dan meraih jangkauan yang lebih luas dengan mengedepankan program pemberdayaan.

Hal ini bertujuan agar penerima KUR tak hanya bertambah jumlahnya, tetapi juga kualitas nasabah turut meningkat.

Baca juga: Dirut BRI: Holding Ultra Mikro Dorong Pertumbuhan Ekonomi Inklusif

Lebih lanjut, Supari menjabarkan, saat ini BRI memiliki program pemberdayaan baik secara digital maupun konvensional untuk para pelaku UMKM maupun ultra mikro.

Dari program tersebut, terdapat 7 juta nasabah ditargetkan akan terus tumbuh, berkembang, dan naik kelas hingga tak perlu lagi mendapatkan layanan KUR.

Tak kalah penting, keberadaan Holding Ultra Mikro (UMi) yang telah menjangkau lebih dari 45 juta pelaku ultra mikro yang siap dan sudah naik kelas.

"Program seperti ini, program yang menjangkau mikro yang lebih bawah lagi yakni ultra mikro kami akan terus perkuat. Kami bekerja sama dengan PNM dan Pegadaian yang sudah menjadi bagian dari holding ultra mikro," imbuh dia.

Baca juga: Kenali 3 Jenis KUR BRI dan Cara Mendapatkannya

Sebagai informasi, bagi pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang membutuhkan modal untuk pengembangan usaha, bisa mengajukan dana Kredit Usaha Rakyat (KUR) di Bank BRI.

Dilansir dari laman resminya, persyaratan dokumen untuk pengajuan KUR BRI di antaranya KTP, izin usaha, dan NPWP untuk plafond di atas Rp 50 juta.

KUR BRI sendiri diperuntukkan bagi calon nasabah yang memiliki usaha produktif dan layak serta belum pernah menerima kredit/pembiayaan investasi/modal kerja komersial.

KUR BRI 2024 dibagi menjadi tiga jenis, yaitu KUR Mikro, KUR Kecil, dan KUR TKI. Untuk KUR Mikro, setiap debitur bisa mengajukan pinjaman maksimal Rp 50 juta.

Sedangkan untuk KUR Kecil, rentang pinjamannya mulai dari Rp 50 juta sampai dengan Rp 500 juta. Adapun KUR TKI, diberikan untuk membiayai keberangkatan calon tenaga kerja Indonesia (TKI) ke negara penempatan dengan plafon Rp 25 juta.

Baca juga: Bos BRI: Sumber Pertumbuhan Pembiayaan Ultra Mikro Melimpah

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com