Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Udin Suchaini
ASN di Badan Pusat Statistik

Praktisi Statistik Bidang Pembangunan Desa

Inflasi dan Harga Beras Melesat di Tahun Kabisat

Kompas.com - 01/03/2024, 13:40 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

KENAIKAN harga di Februari 2024 patut didalami, supaya masyarakat tidak terjebak narasi politik atas kenaikan harga yang terjadi.

Pada beberapa periode empat tahunan, perkembangan inflasi dan harga beras memiliki pola kenaikan. Uniknya, setiap periode yang dibatasi tahun kabisat, ada catatan peristiwa membuat harga bergejolak.

Sementara, melesatnya harga belum ditopang inovasi yang signifikan, terutama bagi desa sebagai kantong pertanian sekaligus kemiskinan.

Inflasi Februari 2024

Beras masih dominan mengalami inflasi dan andil tertinggi pada inflasi. Pada Februari 2024, BPS merilis (1/03/2024) angka inflasi sebesar 2,75 persen dari tahun ke tahun (y-o-y), terutama didominasi kelompok pengeluaran makanan, minuman dan tembakau.

Pada rilis tersebut, BPS mencatat kenaikan harga beras terjadi di hampir seluruh provinsi, dan hanya 1 provinsi saja yang mengalami penurunan.

Pada Februari 2024, komoditas beras kembali mengalami inflasi sebesar 5,32 persen dengan andil sebesar 0,21 persen dari bulan ke bulan.

Komoditas beras memberikan andil inflasi terbesar baik dari bulan ke bulan, kumulatif, maupun tahun ke tahun.

Kenaikan harga beras ini telah dimulai dari hulu. Harga gabah naik mulai dari petani karena belum memasuki musim panen. Parahnya, curah hujan tinggi yang membuat berkurangnya produksi, sehingga stok gabah terbatas di beberapa wilayah, sekaligus mengganggu jalur distribusi pangan.

Dampaknya, kenaikan harga merambat hingga konsumen. Rata-rata gabah kering giling naik 27,14 persen, gabah kering panen naik 33,48 persen.

Kemudian harga beras di penggilingan naik 24,65 persen, grosir naik 20,08 persen, dan eceran naik 19,28 persen. Bahkan, sejak 2018 hingga 2023, beras menjadi komoditas dominan penyumbang inflasi.

Pola tahun kabisat

Terdapat pola musiman inflasi dan kenaikan harga beras setiap Februari. Jika ditarik mundur sejak 2008, pola produksi pangan bergantung pada cuaca yang tidak selalu dapat dikendalikan dengan kebijakan rutin seperti impor dan operasi pasar.

Tahun 2008, harga beras naik di masa paceklik diiringi inflasi 7,40 persen pada Februari dari tahun ke tahun.

Harga kebutuhan pokok di dalam negeri melambung mencapai 200 persen sejak Mei 2007 karena kenaikan harga komoditas di pasar dunia juga naik.

Meski pemerintah telah berupaya mengundangkan UU No. 41/2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan. Sayangnya kebijakan ini diiringi program strategis nasional yang mengorbankan lahan pertanian.

Tahun 2012, musim tanam pertama terlambat karena gangguan iklim diiringi inflasi 3,56 persen pada Februari dari tahun ke tahun.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Whats New
Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Whats New
Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Whats New
Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Whats New
Simak Daftar 10 'Smart City' Teratas di Dunia

Simak Daftar 10 "Smart City" Teratas di Dunia

Whats New
Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Whats New
Bantah Pesawatnya Jatuh di NTT, Wings Air: Kami Sedang Upayakan Langkah Hukum...

Bantah Pesawatnya Jatuh di NTT, Wings Air: Kami Sedang Upayakan Langkah Hukum...

Whats New
MK Tolak Gugatan Sengketa Pilpres, Rupiah Menguat dan IHSG Kikis Pelemahan

MK Tolak Gugatan Sengketa Pilpres, Rupiah Menguat dan IHSG Kikis Pelemahan

Whats New
Laba Bersih Emiten Toto Sugiri Melonjak 40 Persen pada 2023, Jadi Rp 514,2 Miliar

Laba Bersih Emiten Toto Sugiri Melonjak 40 Persen pada 2023, Jadi Rp 514,2 Miliar

Whats New
Ekonom: Pemilu Berdampak pada Stabilitas Ekonomi dan Sektor Keuangan di RI

Ekonom: Pemilu Berdampak pada Stabilitas Ekonomi dan Sektor Keuangan di RI

Whats New
Pertumbuhan Kredit dan Pendanaan Perbankan 2024 Diproyeksi Masih Baik di Tengah Ketidakpastian Global

Pertumbuhan Kredit dan Pendanaan Perbankan 2024 Diproyeksi Masih Baik di Tengah Ketidakpastian Global

Whats New
Konsultasi ESG Makin Dibutuhkan, Sucofindo Tingkatkan Layanan LVV

Konsultasi ESG Makin Dibutuhkan, Sucofindo Tingkatkan Layanan LVV

Whats New
Imbas Konflik Iran-Israel, Harga Pangan Bisa Meroket

Imbas Konflik Iran-Israel, Harga Pangan Bisa Meroket

Whats New
Gandeng BRI, BPKH Distribusikan Uang Saku Jemaah Haji Rp 665 Miliar

Gandeng BRI, BPKH Distribusikan Uang Saku Jemaah Haji Rp 665 Miliar

Whats New
Diskon Tiket Kereta Keberangkatan 22-30 April, Ini Cara Belinya

Diskon Tiket Kereta Keberangkatan 22-30 April, Ini Cara Belinya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com