Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Kunjungan ke Sulteng, Jokowi Apresiasi Gebrakan Mentan Amran Lakukan Percepatan Tanam Padi

Kompas.com - 27/03/2024, 13:05 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) didampingi oleh Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman melakukan kunjungan ke lokasi panen padi serta gerakan olah tanah dan percepatan tanam di hamparan persawahan yang dialiri Bendung Daerah Irigasi Gumbasa, Kabupaten Sigi, Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng), Rabu (27/3/2024).

Dalam kegiatan tersebut, full mekanisasi pertanian digunakan untuk meningkatkan produksi beras dalam negeri serta meningkatkan kesejahteraan petani.

"Saya melihat panen padi di Kabupaten Sigi, Sulteng panennya bagus, bisa (mencapai) 6 sampai 6,2 ton per hektar (ha)," ucap Jokowi pada kunjungan tersebut di lahan pertanian Desa Pandere, Kecamatan Gumbasa, Kabupaten Sigi, Sulteng, Rabu.

Ia mengapresiasi upaya Mentan Amran Sulaiman dalam meningkatkan produksi beras nasional dan mengatasi dampak El Nino melalui gerakan percepatan tanam.

Baca juga: Antisipasi Dampak El Nino, Mentan Lakukan Percepatan Tanam di Sejumlah Daerah

Percepatan tanam tersebut dilakukan dengan menggunakan alat mesin pertanian (alsintan) modern.

"Pak Mentan mendorong percepatan penanaman kembali. Setelah panen, langsung dilakukan olah tanah menggunakan traktor dan mekanisasi pertanian modern sehingga mempercepat penanaman kembali," tutur Jokowi.

Merujuk dari hasil pengamatan Kerangka Sampel Area (KSA) Badan Pusat Statistik, potensi produksi beras nasional dari hasil panen raya yang berlangsung dalam dua bulan yakni Maret-April mencapai 8,46 juta ton.

Berdasarkan hasil pengamatan Kerangka Sampel Area (KSA) Badan Pusat Statistik (BPS), potensi produksi beras nasional dari hasil panen raya yang berlangsung selama dua bulan, yakni Maret-April mencapai 8,46 juta ton.

Baca juga: Siapkan Koperasi untuk Serap Hasil Panen Raya, Pj Bupati Lumajang: Supaya Padinya Tidak ke Luar Kota

Produksi beras pada Maret diperkirakan mencapai 3,54 juta ton, sementara untuk April diperkirakan sebesar 4,92 juta ton.

Tingkatkan produksi beras nasional

Pada kesempatan yang sama, Mentan Amran Sulaiman menyatakan bahwa kunjungan Presiden Jokowi ke Kabupaten Sigi salah satunya bertujuan untuk mengawasi langsung percepatan tanam atau yang dikenal sebagai tanam culik.

Untuk diketahui, dalam tanam culik, setelah panen dilakukan, lahan langsung diolah dan segera ditanami kembali.

Percepatan tanam tersebut merupakan langkah konkret untuk mencapai target tanam guna memitigasi dampak El Nino dan meningkatkan produksi beras nasional.

Baca juga: Hadapi El Nino, Kementan Tanam Padi Gogo di Perkebunan Sawit Kabupaten Paser

"Sekarang kami lakukan tanam. Biasanya di sini, tanam padi dilakukan satu kali setahun, tetapi sekarang menjadi dua dan tiga kali, bahkan sampai empat. Caranya adalah kalau kami panen dengan manual, tanamnya maksimal dua kali setahun,” ucap Amran.

Ia menjelaskan bahwa tersebut dilakukan dengan menggunakan mekanisasi pertanian, seperti combine harvester, traktor roda empat, dan rice transplanter, yang memungkinkan tanaman dapat ditanam tiga kali setahun, sehingga produktivitas dan produksi meningkat.

Selain itu, kata Amran, biaya produksi juga dapat ditekan hingga 40 hingga 50 persen per ha.

Luas baku sawah Kabupaten Sigi mencapai 13.823 ha, dengan Bendung Daerah Irigasi Gumbasa mampu mengairi lahan persawahan seluas 8.000 ha.

Baca juga: Kronologi 3 Santri Tewas Tenggelam Saat Banjir di Kudus, Bermain Perahu Kayu di Persawahan

Rencana panen padi di Kabupaten Sigi pada Maret sebesar 1349 ha dan April sebesar 1375 ha. Sementara itu, rencana panen padi di Kecamatan Gumbasa pada Maret hingga April mencapai 854 ha.

Luas hamparan panen di Desa Pandere, Kecamatan Gumbasa mencapai 266 ha. Varietas padi yang dipanen adalah Mekongga dengan produktivitas mencapai 6,2 ton per ha.

Saat ini, harga gabah di petani mencapai Rp 7.000 per kilogram (kg), dengan biaya produksi berkisar antara Rp 6 hingga Rp 7 juta per ha.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Simak 10 Tips Investasi di Pasar Modal bagi Pemula

Simak 10 Tips Investasi di Pasar Modal bagi Pemula

Earn Smart
Pantau Dampak Pelemahan Rupiah, Kemenhub: Belum Ada Maskapai yang Mengeluh

Pantau Dampak Pelemahan Rupiah, Kemenhub: Belum Ada Maskapai yang Mengeluh

Whats New
Cara Cek Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan Aktif atau Tidak

Cara Cek Kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan Aktif atau Tidak

Whats New
Pengamat: Starlink Harusnya Jadi Penyedia Akses bagi Operator Telekomunikasi...

Pengamat: Starlink Harusnya Jadi Penyedia Akses bagi Operator Telekomunikasi...

Whats New
Studi Ungkap 20 Persen Karyawan di Dunia Mengalami Kesepian, Ini Cara Mengatasinya

Studi Ungkap 20 Persen Karyawan di Dunia Mengalami Kesepian, Ini Cara Mengatasinya

Work Smart
PGN Sebut Penjualan Gas Bumi di Jawa Barat Mencapai 45 BBTUD

PGN Sebut Penjualan Gas Bumi di Jawa Barat Mencapai 45 BBTUD

Whats New
Kemenhub dan US Coast Guard Jajaki Peluang Kerja Sama Pengembangan SDM KPLP

Kemenhub dan US Coast Guard Jajaki Peluang Kerja Sama Pengembangan SDM KPLP

Whats New
Indonesia Disebut Berpotensi Jadi Pemimpin Produsen Hidrogen Regional, Ini Alasannya

Indonesia Disebut Berpotensi Jadi Pemimpin Produsen Hidrogen Regional, Ini Alasannya

Whats New
Kuota BBM Subsidi 2025 Diusulkan Naik Jadi 19,99 Juta KL

Kuota BBM Subsidi 2025 Diusulkan Naik Jadi 19,99 Juta KL

Whats New
Bos Superbank Akui Selektif  Jalin Kerja Sama Pembiayaan Lewat 'Fintech Lending'

Bos Superbank Akui Selektif Jalin Kerja Sama Pembiayaan Lewat "Fintech Lending"

Whats New
Sambangi Korsel, Pertamina Gas Jajaki Peluang Bisnis Jangka Panjang LNG Hub

Sambangi Korsel, Pertamina Gas Jajaki Peluang Bisnis Jangka Panjang LNG Hub

Whats New
Kata Sandiaga soal Banyaknya Keluhan Tiket Pesawat yang Mahal

Kata Sandiaga soal Banyaknya Keluhan Tiket Pesawat yang Mahal

Whats New
Elpiji 3 Kg Direncanakan Tak Lagi Bebas Dibeli di 2027

Elpiji 3 Kg Direncanakan Tak Lagi Bebas Dibeli di 2027

Whats New
Blibli Catat Penjualan 1.000 Motor Yamaha NMAX Turbo dalam 40 Menit

Blibli Catat Penjualan 1.000 Motor Yamaha NMAX Turbo dalam 40 Menit

Whats New
Bos Pupuk Indonesia: Produksi Padi akan Turun 5,1 Juta Ton jika Program HGBT Tak Dilanjutkan

Bos Pupuk Indonesia: Produksi Padi akan Turun 5,1 Juta Ton jika Program HGBT Tak Dilanjutkan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com