Salin Artikel

3 Bank Syariah BUMN Akan Merger, Ini Kata Gubernur BI

JAKARTA, KOMPAS.com - Tiga bank syariah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tengah melangsungkan proses merger (penggabungan).

Ketiga bank tersebut, adalah Bank BRI Syariah, Bank BNI Syariah, dan Bank Syariah Mandiri.

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menyebut, mergernya ketiga bank tersebut mampu menumbuhkan ekonomi syariah di Indonesia sekaligus menciptakan rantai produk halal di dalam negeri.

Untuk itu, bank sentral menyambut baik inisiatif pemerintah yang melanggenggkan terjadinya merger.

"Tentu saja BI menyambut gembira merger bank syariah, karena sebagaimana diketahui BI sangat mendukung pengembangan ekonomi dan keuangan syariah," kata Perry dalam konferensi pers pengumuman RDG Desember secara virtual, Kamis (17/11/2020).

Perry menyebut, Bank Syariah Indonesia yang digadang-gadang menjadi top 10 bank syariah dunia akan memperbesar kapasitas keuangan syariah di Indonesia.

Selain sejalan dengan pengembangan ekonomi dan keuangan syariah yang disusun oleh Komite Nasional Ekonomi Keuangan Syariah (KNEKS), mergernya bank syariah akan mendukung berbagai inisiatif yang telah dikeluarkan BI selama ini.

"BI telah lakukan mengeluarkan kebijakan moneter dan makroprudensial di bidang syariah. Bukan hanya menerbitkan sukuk BI untuk operasi moneter syariah, tapi juga memperluas pasar uang syariah melalui berbagai instrumen," ucap Perry.

Munculnya bank syariah dengan aset yang tembus mencapai Rp 214,6 triliun bisa menaikkan peringkat ekonomi keuangan syariah RI di mata dunia.

Berdasarkan data The State of Global Islamic Indicator Report 2020/2021 yang baru dirilis November ini, ekonomi syariah Indonesia berhasil masuk ke peringkat keempat. 

Peringkat tersebut meningkat dari peringkat ke-5 pada tahun 2019 dan peringkat 10 besar pada tahun 2018.

Indonesia masuk dalam 10 besar di semua kategori, meliputi makanan dan minuman halal, pariwisata ramah muslim, media dan rekreasi bertema islami, obat-obatan dan kosmetik halal, serta keuangan syariah.

"Upaya-upaya ini Insya Allah akan semakin berkembang. Tentu saja BI akan terus melakukan komunikasi dan kampanye ekonomi keuangan syariah melalui 3 kali festival ekonomi syariah di tingkat wilayah dan event berstandar nasional maupun internasional," pungkas Perry.

Sebagai informasi, merger tiga bank syariah rencananya rampung pada Februari 2021.

Bank hasil penggabungan akan memiliki aset mencapai Rp 214,6 triliun dengan modal inti lebih dari Rp 20,4 triliun.

Jumlah aset dan modal inti tersebut menempatkan Bank Hasil Penggabungan dalam daftar 10 besar bank terbesar di Indonesia dari sisi aset, dan TOP 10 bank syariah terbesar di dunia dari sisi kapitalisasi pasar dalam 5 tahun ke depan.

Bank hasil penggabungan akan tetap berstatus sebagai perusahaan terbuka dan tercatat di Bursa Efek Indonesia dengan ticker code BRIS.

Komposisi pemegang saham pada Bank Hasil Penggabungan adalah PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) 51,2 persen, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. (BNI) 25,0 persen, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) 17,4 persen, DPLK BRI - Saham Syariah 2 persen dan publik 4,4 persen.

Struktur pemegang saham tersebut adalah berdasarkan perhitungan valuasi dari masing-masing bank peserta penggabungan.

https://money.kompas.com/read/2020/12/17/161055726/3-bank-syariah-bumn-akan-merger-ini-kata-gubernur-bi

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.