Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Marak Penipuan Mengatasnamakan Kurir Ekspedisi, BRI Imbau Tidak Sembarang Mengunduh File

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk mengimbau nasabah BRI untuk tidak sembarang mengunduh aplikasi dari sumber yang tidak kredibel.

Pasalnya, belakangan marak modus penipuan berkedok pengiriman paket oleh ekspedisi pengiriman barang. Korban diminta untuk mengunduh sebuah file tapi kemudian saldo di rekening BRI korban ludes dibobol pelaku.

Corporate Secretary BRI Aestika Oryza Gunarto mengatakan, modus penipuan ini merupakan bentuk penipuan social engineering dan dapat terjadi di bank manapun selain BRI.

Biasanya modus penipuan social engineering ini, pelaku akan merekayasa suatu keadaan dan memanipulasi psikologis korban agar bersedia memberitahukan data pribadi korban.

Misalnya dengan pelaku berpura-pura menjadi pegawai bank dan meminta informasi pribadi seperti nomor rekening, PIN, password, kode OTP, dan sebagainya. Dalam kasus ini pelaku berpura-pura sebagai kurir ekspedisi yang ingin mengantarkan paket.

"Dengan semakin beragamnya modus penipuan tersebut, BRI secara massive telah melakukan himbauan kepada nasabah agar lebih berhati-hati," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Rabu (7/12/2022).

Dia menambahkan, untuk memerangi kejahatan perbankan tersebut, BRI akan berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk mengungkap dan menangkap berbagai tindakan kejahatan perbankan yang merugikan nasabah dan masyarakat.

Meski demikian, dia meminta agar masyarakat berhati-hati saat menerima tautan file atau aplikasi dari sumber yang tidak dikenal. Sebab, data atau informasi nasabah dapat dicuri oleh para fraudster apabila file atau aplikasi tersebut diinstall.

Selain itu, nasabah juga diimbau agar tetap menjaga kerahasiaan data pribadi dan data perbankan kepada orang lain atau pihak yang mengatasnamakan BRI.

Termasuk memberikan informasi data pribadi maupun data perbankan seperti nomor rekening, nomor kartu, PIN, user, password, OTP, dan sebagainya melalui saluran, tautan atau website dengan sumber tidak dikenal.

"BRI mengimbau agar nasabah tidak sembarang menginstall aplikasi dengan sumber yang tidak resmi dan tidak dapat dipertanggungjawabkan,"

Dia menegaskan, BRI hanya menggunakan saluran resmi baik website maupun media sosial yang sudah terverifikasi sebagai media komunikasi yang dapat diakses oleh masyarakat secara luas.

Adapun saluran resmi BRI yaitu website www.bri.co.id, Instagram @bankbri_id, Twitter @bankbri_id @kontakbri @promo_BRI, Facebook dan YouTube Bank BRI, Tiktok @bankbri_id, dan nomor resmi BRI 14017 atau 1500017.

Oleh karenanya, apabila masyarakat mendapatkan pesan atau informasi dari selain saluran resmi tersebut, maka diharap untuk berhati-hati dan tidak mempercayainya.

"BRI selalu menjaga data kerahasiaan nasabah, dan tidak pernah menghubungi nasabah untuk meminta data rahasia seperti username, password, PIN, maupun kode OTP dan sebagainya," tukasnya.

Diberitakan sebelumnya, modus penipuan berkedok pengiriman paket oleh ekspedisi J&T Ekspress viral di media sosial (medsos).

Bermula dari unggahan akun instagram @evan_neri.tftt yang memposting chat WhatsApp berisi pesan yang berpura-pura ada paket dari sebuah ekspedisi.

Pelaku kemudian berpura-pura sebagai kurir J&T Express yang berusaha memverifikasi identitas penerima paket.

Ia juga mengirimkan lampiran dengan nama file 'LIHAT Foto Paket' dengan format foto .apk.

"Pelaku pura2 dari jasa ekspedisi lalu mengirimkan file dgn ekstensi APK. Kalo tidak jeli dan hanya melihat judul file, bakal terkecoh pingin nge-klik dan unduh file nya," ungkap akun tersebut dikutip Rabu (7/12/2022).

Asal tahu saja, file jenis APK merupakan aplikasi yang dijalankan di perangkat mobile. Biasanya, file jenis ini merupakan aplikasi yang kerap tak terdaftar di toko aplikasi resmi Play Store atau App Store.

Lantaran tak jeli melihat file tersebut, korban mengkliknya. Alhasil saldo mobile banking korban diklaim ludes.

"Dalam kasus ini, korban terlanjur mengunduh file tsb. Dan tanpa diketahui korban, saldo BRIMO ludes. Korban mengaku tidak pernah menjalankan atau membuka aplikasi apapun dan mengisi user Id maupun password pada situs lain," lanjut dia.

https://money.kompas.com/read/2022/12/08/111000626/marak-penipuan-mengatasnamakan-kurir-ekspedisi-bri-imbau-tidak-sembarang

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke