Kompas.com - 04/06/2019, 14:00 WIB
Suasana di Stasiun Pasar Senen pada H-2 Lebaran 2019, Senin (3/6/2019). KOMPAS.com/Vitorio MantaleanSuasana di Stasiun Pasar Senen pada H-2 Lebaran 2019, Senin (3/6/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Guru Besar Universitas Indonesia (UI) Rhenald Kasali, mengatakan penyelenggaraan mudik Lebaran 2019 sudah sangat baik aman dan lancar. Kondisi ini, kata dia, sesuai dengan keinginan masyarakat Indonesia selama ini.

"Akhirnya kita bisa mencapai apa yang sudah lama kita inginkan dalam suasana mudik. Aman, lancar, modern, namun juga tetap Indonesia yaitu gotong-royong dan guyub rukun," kata Rhenald dalam keterangannya, Selasa (4/6/2019).

Menurut Rhenald, selama ini publik sudah menginginkan mudik atau pulang kampung dengan nyaman tanpa perlu berdesak-desakan. Seperti misalnya, memimpikan perjalanan naik kereta api yang begitu manusiawi dan ini sudah terwujud  beberapa tahun yang lalu.

Lalu impian jalanan yang tak lagi macet dan tak banyak korban. Capaian ini baru terlihat mulai tahun lalu.

Baca juga: Angka Kecelakaan Mudik 2019 Turun, Menhub Minta Tetap Waspada

"Tetapi jalan tol yang terhubung, yang membuat kita merasa lebih punya kepastian dalam bepergian bersama keluarga, lebih banyak behenlmat waktu dan biaya, terbebas dari macet dari ujung  sampai ke ujung, benar-benar kita rasakan mulai tahun ini," tuturnya.

"Terima kasih Presiden. Terima kasih  atas peran BUMN seperti Waskita Karya serta BUMD milik Pemprov Jawa Tengah dan Jawa Timur yang telah bekerja keras untuk mewujudkannya," tambah Rhenald.

Dia menilai, secara keseluruhan mudik kali ini memang jauh berbeda dan sangat lancar, jauh lebih aman serta menyenangkan dibandingan beberapa tahun belakangan. Apalagi, sarana berupa toilet bersih, rest area cukup banyak, dan polisi juga jauh lebih responsif serta ramah.

"Tinggal kini airport yang tak seramai tahun-tahun sebelumnya, karena pilihan transportasi semakin banyak dan terbuka. Bagi saya, ini adalah bukti kehebatan manajemen yang kedua di era ini, selain keberhasilan manajemen perhelatan Asian Games yang lalu yang melibatkan banyak pihak dan logistik yabg besar dan rumit," sebut Rhenald.

Baca juga: Ini Tips Hindari Peraturan yang Menjebak dari Maskapai saat Mudik

Sebelumnya, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyatakan angka kecelakaan lalu lintas pada arus mudik 2019 hingga hingga H-2 Lebaran masih kecil dan menurun dibibandingkan tahun lalu.

Namun demikian, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meminta semua pihak terkait untuk tetap waspada.

"Alhamdullilah, dilaporkan ada penurunan 12-15 persen angka kecelakaan, namun demikian kami harus tetap waspada karena masih ada lagi hari rekreasi setelah kegiatan lebaran. Apalagi akan banyak bus-bus di area tempat wisata,” kata Budi dalam keterangannya, Selasa (4/6/2019).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Whats New
PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

Rilis
Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Whats New
AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

Whats New
Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Whats New
Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Smartpreneur
Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Whats New
Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Whats New
Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Whats New
Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Whats New
OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

Whats New
Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Whats New
Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Whats New
Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Whats New
[TREN EDUKASI KOMPASIANA] 'Reading Habit' pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

[TREN EDUKASI KOMPASIANA] "Reading Habit" pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X