Diblokir AS, Pendapatan Huawei Diprediksi Tergerus Rp 42,6 Triliun

Kompas.com - 18/06/2019, 07:08 WIB
Ilustrasi ponsel Huawei. IstimewaIlustrasi ponsel Huawei.

HONG KONG, KOMPAS.com - Produsen produk teknologi kenamaan asal China Huawei mengaku dampak dari pemblokiran yang dilakukan Amerika Serikat terhadap produk mereka lebih dari yang diperkirakan.

Pendiri sekaligus CEO Huawei Ren Zhengfei mengatakan, pemblokiran tersebut membuat perusahaan harus menekan ekspektasi pendapatan mereka tahun ini.

Ren menjelaskan, berdasarkan kondisi terkini perusahaan, pemblokiran oleh AS bakal menggerus pendapatan Huawei hingga 30 miliar dollar AS atau sekitar Rp 42,6 triliun (kurs Rp 14.200 per dollar AS). Hal ini cukup mengejutkan lantaran beberapa pekan setelah pemberlakuan kebijakan eksekutif perusahaan cenderung tak banyak berkomentar mengenai dampak tersebut dan mempertahankan bahwa Huawei mandiri secara teknologi.

Baca juga: Perang Dagang, India Naikkan Tarif untuk Produk-produk Asal AS

Seperti dikutip dari Reuters, Selasa (18/6/2019) Amerika Serikat telah memasukkan Huawei pada daftar hitam ekspor dengan alasan masalah keamanan nasional. Di dalam kebijakan tersebut, pemerintah AS melarang pemasok AS untuk menjual kepada pembuat perakit peralatan telekomunikasi terbesar ke dua di dunia tersebut tanpa persetujuan khusus.

Huawei pun membantah produknya menimbulkan ancaman keamanan. Akibat larangan tersebut, perusahaan teknologi lain, termasuk Google dan perancang chip asal Inggris ARM memutuskan untuk membatasi atau bahkan menghentikan hubungan mereka dengan Huawei.

Ren mengatakan, dirinya tak menyangka tekad AS untuk memecah belah perusahaan begitu kuat dan mendalam.

"Kami tidak menyangka mereka akan menyerang kami dalam berbagai aspek," ujar Ren dalam sebuah wawancara di kantor pusat Huawei di Shenzen.

"Kami tidak bisa mendapatkan suplai dari berbagai komponen, tidak bisa turut berpartisipasi dalam organisasi internasional, tidak bisa menggunakan berbagai komponen asal AS, dan bahkan tidak bisa menggunakan koneksi jaringan yang berkaitan dengan komponen-komponen tersebut," lanjut Ren.

Huawei, yang tahun lalu mencetak pendapatan sebesar 721,2 miliar yuan atau setara dengan 104 miliar dollar AS tahun lalu, diprediksi bakal mencetak laba sekitar 100 miliar dollar AS tahun ini dan selanjutnya.

Angka tersebut lebih rendah jika dibandingkan dengan target awal perusahaan, yang diprediksi bakal tumbuh di antara 125 miliar dollar AS hingga 130 miliar dollar AS tergantung pada fluktuasi kurs.

Baca juga: Perang Dagang, CEO Huawei Tolak Aksi Boikot Apple di China

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Reuters
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X