Manfaatkan Perang Dagang, Ini Potensi Bisnis yang Bisa Diraih Indonesia

Kompas.com - 18/06/2019, 16:54 WIB
Kepala BKPM Thomas Lembong di kantor BKPM, Jakarta, Selasa (17/6/2019). KOMPAS.com/AMBARANIE NADIA KEMALAKepala BKPM Thomas Lembong di kantor BKPM, Jakarta, Selasa (17/6/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Dampak perang dagang antara Amerika Serikat dan China memang sangat besar terhadap negara-negara di dunia, tak terkecuali Indoneisa.

Selain China yang terdampak cukup besar, banyak negara lain yang kekuatan ekonominya melemah. Bahkan, pertumbuhan ekonomi secara global pun mengalami penurunan.

Tak boleh tinggal diam, Indonesia harus memanfaatkan momentum ini dalam rangka perluasan bisnis.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong mengatakan, dengan terjadinya perang dagang, banyak industri mau merelokasi pabriknya dari China maupun kawasan yang exposure-nya sudah berlebihan ke kawasan lain.

Baca: 600 Perusahaan Surati Trump, Peringatkan Dampak Perang Dagang

"Menurut saya setiap triwulan ada perluasan pabrik di Indonesia akibat perang dagang," ujar Thomas di kantor BKPM, Jakarta, Selasa (18/6/2019).

Thomas mengatakan, sudah banyak pengusaha yang buka pabrik di China juga ekspansi ke Indonesia, Vietnam, dan negara Asia Tenggara lainnya. Bisnis yang paling banyak memperluas pabrik ke Indonesia antara lain elektronik dan peralatan rumah tangga.

"Industri elektronik rumah tangga kayak kulkas, microwave, LCD TV, itu kan sekarang cukup didominasi merek korea. Rantai produksi mereka dari 20 tahun lalu sudah tersebar di Asean," kata Thomas.

Sewaktu pasar di China skala ekonominya tumbuh berkali lipat, investor berbondong-bondong datang ke China. Namun, kata Thomas, dengan adanya perang dagang, para investor tersebut sekadar menjaga stabilitas sekaligus mengurangi laju pertumbuhan kapasitas di China.

Di saat yang sama, mereka menggeser fokus perluasan ke negara Asia Tenggara.

Bisnis lain yang potensial dikembangkan di Indonesia yakni pariwisata. Thomas mengatakan, tren pariwisata terus mengalami kenaikan. Dengan adanya perang dagang, potensi tersebut kian besar. Apalagi setelah munculnya imbauan pemerintah China kepada warga negaranya untuk tidak melakukan plesiran ke AS.

"Sebelum imbauan ini saja turis Tiongkok ke amerika sudah turun 6 persen. Apalagi ditambah dengan imbauan ini," kata Thomas.

Namun, ada saja masyarakat China yang tetap pergi ke AS. Sebagian juga beralih plesir ke negara lain, termasuk Indonesia.

"Kita harus cekatan untuk mempromosikan. Kalau diimbau tidak ke AS, liburan ke Asia Tenggara saja. Termasuk Indonesia. Jadi harus siap dengan tawaran yang konkrit," kata Thomas.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bank BJB Sediakan Fitur Bayar Zakat Lewat Digi Cash

Bank BJB Sediakan Fitur Bayar Zakat Lewat Digi Cash

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Antara Faktor Fungsional, Estetika, dan Emosional dalam Hobi Koleksi Barang

[KURASI KOMPASIANA] Antara Faktor Fungsional, Estetika, dan Emosional dalam Hobi Koleksi Barang

Rilis
Pengusaha yang Kena Sanksi Administratif, Bukan Berarti Hilang Kewajiban Bayar THR

Pengusaha yang Kena Sanksi Administratif, Bukan Berarti Hilang Kewajiban Bayar THR

Whats New
Harga Kedelai Dunia Alami Kenaikan, Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil

Harga Kedelai Dunia Alami Kenaikan, Harga Tahu dan Tempe Masih Stabil

Whats New
Update Jadwal CPNS 2021 dan Pengumuman Pembukaan Formasi Khusus

Update Jadwal CPNS 2021 dan Pengumuman Pembukaan Formasi Khusus

Whats New
Ada 29.296 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik di Hari Kedua Larangan Mudik

Ada 29.296 Orang Lakukan Perjalanan Non-Mudik di Hari Kedua Larangan Mudik

Whats New
Viral Video Jokowi Terkait Babi Panggang Ambawang, Ini Penjelasan Mendag

Viral Video Jokowi Terkait Babi Panggang Ambawang, Ini Penjelasan Mendag

Whats New
Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT

Tanah di Desa Cibodas, Purwakarta, Sering Kehilangan Air, Kementan Laksanakan Program RJIT

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Mengapa Kita Suka Bergosip dan Bisakah Melatih Diri agar Berjarak dengan Gosip?

[KURASI KOMPASIANA] Mengapa Kita Suka Bergosip dan Bisakah Melatih Diri agar Berjarak dengan Gosip?

Rilis
Video Jokowi Promosikan Bipang Ambawang Viral, Mendag Minta Maaf

Video Jokowi Promosikan Bipang Ambawang Viral, Mendag Minta Maaf

Whats New
BUMDes Ini Kelola Pertashop, 22 Bulan Bisa Balik Modal

BUMDes Ini Kelola Pertashop, 22 Bulan Bisa Balik Modal

Whats New
Simak Lagi Beda Nasib PPPK dan CPNS Usai Lulus Seleksi ASN 2021

Simak Lagi Beda Nasib PPPK dan CPNS Usai Lulus Seleksi ASN 2021

Whats New
Ternyata Ini Cara Petugas Mengetahui Kendaraan Pemudik atau Bukan

Ternyata Ini Cara Petugas Mengetahui Kendaraan Pemudik atau Bukan

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Kiat Atasi Mabuk Perjalanan | Cara Memilih Hotel untuk Liburan | Selagi Muda Perbanyaklah Traveling

[KURASI KOMPASIANA] Kiat Atasi Mabuk Perjalanan | Cara Memilih Hotel untuk Liburan | Selagi Muda Perbanyaklah Traveling

Rilis
WN China Masuk Indonesia untuk Mengerjakan Proyek Strategis

WN China Masuk Indonesia untuk Mengerjakan Proyek Strategis

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X