KILAS

Pengentasan Daerah Rawan Pangan Jadi Fokus Mentan dalam 100 Hari Kerja

Kompas.com - 15/11/2019, 12:25 WIB
Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo bertemu dengan para Kepala Dinas (Kadis) Ketahanan Pangan Provinsi se-Indonesia membahas langkah strategis berantas daerah rawan pangan di Kantor Pusat Kementerian Pertanian (14/11/2019). Dok. Humas KementanMenteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo bertemu dengan para Kepala Dinas (Kadis) Ketahanan Pangan Provinsi se-Indonesia membahas langkah strategis berantas daerah rawan pangan di Kantor Pusat Kementerian Pertanian (14/11/2019).

KOMPAS.com - Menteri Pertanian ( Mentan) Syahrul Yasin Limpo menegaskan, setiap provinsi memiliki tugas untuk menyelesaikan 22 juta jiwa yang dilaporkan rawan pangan.

Setiap provinsi harus ambil peran dan berani menyelesaikan masalah tersebut sehingga ketersediaan pangan benar-benar dicukupi sendiri.

Hal itu dapat dilakukan dengan mengoptimalkan potensi sumber daya pertanian, baik peningkatan produksi maupun kualitas pangan yang bernilai gizi tinggi.

Hal itu diucapkan Syahrul saat berkoordinasi dengan para Kepala Dinas (Kadis) Ketahanan Pangan Provinsi se-Indonesia guna membahas langkah strategis berantas daerah-daerah rawan pangan di Tanah Air.

Baca juga: Kementan Buka 518 Formasi untuk CPNS 2019, Ini Persyaratannya

Program ini merupakan salah satu prioritas Kementerian Pertanian ( Kementan) di bawah komando Mentan Syahrul untuk 100 hari pertamanya di Kabinet Indonesia Maju 2020-2024.

“Kalian (Kepala dinas, red) harus sama saya, kita hadapi bersama-sama. Saya katakan ini dengan serius. Oleh karna itu saya butuh kalian,” ujar Syahrul dalam rapat Pemantapan Koordinasi dan Pelaksanaan Kegiatan Badan Ketahanan Pangan (BKP) di Gedung E Kampus Kementan, Kamis (14/11/19).

Jadi, lanjutnya, buat rencana dengan baik terutama pada daerah yang rentan pangan.

“Kalian punya tugas mengentaskan 22 juta jiwa yang dilaporkan rawan pangan itu. Maka selesaikan di daerah masing-masing, dan kalian harus berjanji pada saya serius selesaikan masalah itu. Jadi selain fokus, harus memiliki ending dari suatu program,” tuturnya.

Baca juga: Hadapi Isu Food Waste, Kementan Ajak Masyarakat Bijak Konsumsi Pangan

Lebih lanjut, Mentan Syahrul menjelaskan bahwa menyelesaikan masalah rawan pangan harus dilakukan melalui beberapa tahap mulai dari fokus terhadap tugas yang diemban sampai menjalankan peranan yang dimiliki.

“Oleh karena itu Pak Sekjen dan Pak Dirjen, yang bisa berhasil itu jika fokus,” jelas Syahrul dalam rilis tertulis yang Kompas.com terima, Jumat (15/11/2019).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X