Inflasi Desember 2019 Bisa Lebih Tinggi, BPS Minta Waspadai Tiket Pesawat

Kompas.com - 02/12/2019, 13:59 WIB
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto dalam acara peluncuran buku Indeks Demokrasi Indonesia 2018 di Hotel Sari Pacific, Jakarta, Kamis (26/9/2019). KOMPAS.com/CHRISTOFORUS RISTIANTOKepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto dalam acara peluncuran buku Indeks Demokrasi Indonesia 2018 di Hotel Sari Pacific, Jakarta, Kamis (26/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik ( BPS) mencatat terjadi inflasi sebesar 0,14 persen pada November 2019. Dengan demikian, inflasi berdasarkan tahun kalender mencapai 2,37 persen dan secara tahunan (yoy) mencapai 3,00 persen, lebih rendah dibanding 3,23 persen (yoy) 2018 dan 3,3 persen (yoy) tahun 2017.

Kepala Badan Pusat Statistik Suhariyanto mengatakan, bila melihat dari pola selama 2 tahun sebelumnya, inflasi pada bulan Desember 2019 kemungkinan akan lebih tinggi dibanding November 2019.

Sebab, Desember merupakan bulan liburan sekolah, natal, dan tahun baru. Tak ayal, permintaan konsumsi akan lebih meningkat pada bulan itu.

"Pola selama Desember tahun 2017-2018 itu inflasi selalu lebih tinggi. Setiap tahun dari Januari-Desember yang diwaspadai adalah bulan Ramadhan dan bulan Desember," kata Suhariyanto di Jakarta, Senin (2/12/2019).

Apalagi, kata Suhariyanto, Natal, tahun baru, dan liburan sekolah memang selalu terjadi pada bulan Desember. Tidak seperti puasa dan Lebaran yang selalu berubah bulan dan tanggal.

Sehingga negara mana pun selain Indonesia bakal memperhatikan pola konsumsi masyarakat di bulan itu.

"Desember di negara manapun selalu menjadi perhatian karena permintaan konsumen selalu meningkat. Ada liburan, natal, dan tahun baru. Bisa dipastikan (inflasi) Desember lebih tinggi tapi mudah-mudahan terkendali," ucap Suhariyanto.

Baca juga : Inflasi November 2019 Capai 0,14 Persen, Ini Pemicunya

Untuk itu, dia meminta pemerintah waspada karena beberapa komoditas yang dipengaruhi cuaca dan musim akan sangat berfluktuasi termasuk tiket pesawat. Tiket pesawat ini lah yang harus diwaspadai peningkatannya.

Sedangkan komoditas lain seperti beras tidak membuat Kecuk khawatir. Sebab harga beras masih terjaga stabil di tingkat grosir dan eceran meski sedikit meningkat di tingkat petani.

"Waspada angkutan udara, permintaan angkutan udara naik, tiket biasanya akan naik. Sementara harga beras saya tidak khawatir. Meskipun harga beras agak naik di level pertanian, tapi di level grosir harga beras masih stabil," tutupnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lembaga Pengelola Investasi Ditargetkan Beroperasi Januari 2021

Lembaga Pengelola Investasi Ditargetkan Beroperasi Januari 2021

Whats New
Peserta Kartu Prakerja Gelombang 9 Belum Beli Pelatihan, Kepesertaan Bisa Dicabut

Peserta Kartu Prakerja Gelombang 9 Belum Beli Pelatihan, Kepesertaan Bisa Dicabut

Whats New
Sistem Pensiun Indonesia Grade C, Sama dengan Korsel dan Spanyol

Sistem Pensiun Indonesia Grade C, Sama dengan Korsel dan Spanyol

Whats New
Ada Gadai Efek, Pinjaman ke Pegadaian Bisa hingga Rp 20 Miliar

Ada Gadai Efek, Pinjaman ke Pegadaian Bisa hingga Rp 20 Miliar

Earn Smart
Ini Rencana Kemenhub Bantu Distribusi Logistik Kawasan Lumbung Pangan Nasional

Ini Rencana Kemenhub Bantu Distribusi Logistik Kawasan Lumbung Pangan Nasional

Whats New
Indika Energy Terbitkan Surat Utang Rp 6,61 Triliun, Buat Apa?

Indika Energy Terbitkan Surat Utang Rp 6,61 Triliun, Buat Apa?

Whats New
Wamen BUMN Ungkap “Penyakit” Lama yang Menggerogoti Garuda Indonesia

Wamen BUMN Ungkap “Penyakit” Lama yang Menggerogoti Garuda Indonesia

Whats New
Jadi Holding BUMN Asuransi, IFG Kelola Aset Rp 72,5 Triliun

Jadi Holding BUMN Asuransi, IFG Kelola Aset Rp 72,5 Triliun

Whats New
BI-OJK Sepakati Aturan Terkait Pinjaman Likuiditas untuk Perbankan

BI-OJK Sepakati Aturan Terkait Pinjaman Likuiditas untuk Perbankan

Whats New
Dapat SMS Penerima BLT UMKM? Ini Kata Kemenkop UKM

Dapat SMS Penerima BLT UMKM? Ini Kata Kemenkop UKM

Whats New
Wapres Minta RI Bukan Lagi Konsumen, Tapi Produsen Produk Halal

Wapres Minta RI Bukan Lagi Konsumen, Tapi Produsen Produk Halal

Whats New
Resign di Tengah Pandemi, Wim Jadi 'Tukang Sayur' Beromzet Puluhan Juta Rupiah

Resign di Tengah Pandemi, Wim Jadi "Tukang Sayur" Beromzet Puluhan Juta Rupiah

Smartpreneur
Menkop Teten: Biaya Jadi Tantangan UMKM Mengakses Sertifikasi Halal

Menkop Teten: Biaya Jadi Tantangan UMKM Mengakses Sertifikasi Halal

Whats New
Penuhi Kebutuhan Layanan Digital, Telkom Group Modernisasi Infrastruktur

Penuhi Kebutuhan Layanan Digital, Telkom Group Modernisasi Infrastruktur

Whats New
Emiten Ini Pasok Cangkang Sawit ke Jepang untuk Pembangkit Listrik

Emiten Ini Pasok Cangkang Sawit ke Jepang untuk Pembangkit Listrik

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X