IMF: Virus Corona Bikin Pertumbuhan Ekonomi Global Terpangkas

Kompas.com - 24/02/2020, 19:19 WIB
Pasien dengan gejala ringan virus corona COVID-19 diperiksa suhu tubuhnya oleh petugas medis saat menjalani perawatan di sebuah pusat pameran yang diubah menjadi rumah sakit darurat di Wuhan, Hubei, China (17/2/2020). Data hingga Rabu (19/2/2020) ini, korban meninggal akibat virus corona di China sudah mencapai 2.000 orang setelah dilaporkan 132 kasus kematian baru. AFP/STR/CHINA OUTPasien dengan gejala ringan virus corona COVID-19 diperiksa suhu tubuhnya oleh petugas medis saat menjalani perawatan di sebuah pusat pameran yang diubah menjadi rumah sakit darurat di Wuhan, Hubei, China (17/2/2020). Data hingga Rabu (19/2/2020) ini, korban meninggal akibat virus corona di China sudah mencapai 2.000 orang setelah dilaporkan 132 kasus kematian baru.

RIYADH, KOMPAS.com - Dana Moneter Internasional ( IMF) menyatakan, wabah virus corona akan membuat pertumbuhan ekonomi global terpangkas 0,1 persen.

Adapun pertumbuhan ekonomi China akan merosot ke 5,6 persen pada tahun ini.

"Kami juga melihat skenario-skenario yang lebih buruk dimana penyebaran virus akan berlangsung lebih panjang dan global. Konsekuensinya pertumbuhan (ekonomi) akan lebih kendur," kata Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva dalam pertemuan menteri keuangan dan gubernur bank sentral G20 di Riyadh, Arab Saudi seperti dikutip dari MarketWatch, Senin (24/2/2020).

Baca juga: BI Revisi Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2020 Akibat Corona

Para menteri keuangan dan gubernur bank sentral negara-negara G20 mendiskusikan tantangan-tantangan utama perekonomian global pada akhir pekan lalu di Riyadh.

Mereka fokus pada topik outlook pertumbuhan ekonomi dan aturan-aturan baru untuk memajaki perusahaan-perusahaan digital global.

Pada Januari 2020 lalu, IMF telah memproyeksikan pertumbuhan ekonomi global menguat dari 2,9 persen pada 2019 menjadi 3,3 persen pada tahun ini.

Namun, sejak itu virus corona yang telah dikategorikan oleh Organisasi Kesehatan Global (WHO) sebagai kondisi darurat global telah mengganggu aktivitas perekonomian di China.

Otoritas China kini bekerja untuk memitigasi dampak negatif virus corona terhadap perekonomian.

Baca juga: Imbas Virus Corona, Pertumbuhan Ekonomi China Bisa Cuma 3,5 Persen

Georgieva menyatakan, langkah-langkah yang dilakukan pemerintah China antara lain pengukuran terhadap risiko krisis, provisi likuiditas, pengukuran kebijakan fiskal, dan dukungan finansial.

"Dalam skenario kami, kebijakan-kebijakan yang telah diumumkan akan diimplementasikan, sehingga perekonomian China akan kembali normal pada kuartal II 2020. Hasilnya, dampaknya terhadap perekonomian dunia akan relatif kecil dan jangka pendek," ungkap Georgieva.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X