Miliarder Italia Ramai-ramai Donasi untuk Penanggulangan Virus Corona

Kompas.com - 23/03/2020, 20:31 WIB
Penulis Mutia Fauzia
|

KOMPAS.com - Miliarder di Italia beramai-ramai melakukan donasi untuk penanggulangan virus corona (Covid-19) yang terus meningkat di negaranya. Pasalnya, kini Italia telah menjadi negara dengan jumlah kasus kematian akibat virus corona terbanyak di dunia.

Hingga Senin (23/3/2020), jumlah pasien yang terkonfirmasi terinfeksi virus corona di Italia mencapai 59.138 orang dengan 5.475 kasus pasien meninggal dan 7.024 orang berhasil sembuh.

Sejak 9 Maret 2020 pun Italia sudah resmi menerapkan isolasi total atau lockdown negaranya.

Baca juga: Social Distancing, PLN Minta Pelanggan Kirim Foto Meteran, Buat Apa?

Beberapa industri berorientasi ekspor andalan Italia seperti produk fesyen mewah, serta manufaktur terdampak cukup parah akibat virus corona yang membuat aktivitas perekonomian praktis banyak yang terhenti setelah negara tersebut menerapkan lockdown.

Namun demikian, miliarder di Italia tak tinggal diam. Legenda feshen Italia Giorgio Armani misalnya, memberikan donasi sebesar 1,4 miliar dollar AS atau setara dengan Rp 21 miliar (kurs: 15.000) untuk rumah sakit yang berada di Milan dan Roma

Selain itu, donasi tersebut digunakan pula untuk lembaga perlindungan sipil Italia yang menjadi koordinator pemerintah dalam menangani wabah virus corona.

Baca juga: Tangani Corona, Pengusaha Prajogo Pangestu Sumbang Rp 2 Miliar

Adapun raksasa perusahaan farmasi Italia Menarini yang dimiliki oleh miliarder Massimiliana Landini Aleotti dan keluarganya, mengubah sebagian pabrikanya di Florence sebagai produsen gel disinfektan untuk persediaan rumah sakit.

Secara keseluruhan, miliarder di Italia telah memberikan lebih dari 33 juta dollar AS atau setara dengan Rp 495 miliar, baik donasi untuk memenuhi kebutuhan rumah sakit dan fasilitas layanan kesehatan lain sejak krisis melanda negeri itu Februari lalu.

"Yang paling mengkhawatirkan bagi saya adalah kebutuhan layanan kesehatan mendesak yang terjadi tak hanya di negeri ini, tapi juga di negara lain di dunia," ujar Armani kepada Forbes.

"Saat ini masih terlalu awal untuk melihat dampak terhadap perekonomian dalam jangka panjang, namun pasti akan sangat signifikan. Namun sejarah mengajarkan kesempatan baru akan muncul dari kondisi krisis yang paling dalam," ujar dia.

Baca juga: Kakak Erick Thohir Sumbang Rp 20 Miliar ke BNPB untuk Penanggulangan Corona

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Forbes


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenaker Dorong Perusahaan Segera Daftarkan Pekerjanya yang Belum Terdaftar Jamsostek

Kemenaker Dorong Perusahaan Segera Daftarkan Pekerjanya yang Belum Terdaftar Jamsostek

Whats New
Mie Sedaap Ditarik di Hong Kong, Ini Kata BPOM

Mie Sedaap Ditarik di Hong Kong, Ini Kata BPOM

Whats New
Kementerian PUPR Targetkan Penyelesaian 9 Bendungan Hingga Akhir 2022

Kementerian PUPR Targetkan Penyelesaian 9 Bendungan Hingga Akhir 2022

Whats New
BTPN Salurkan Kredit Rp 149,26 Triliun hingga Akhir Juni, Masih Didominasi Segmen Korporasi

BTPN Salurkan Kredit Rp 149,26 Triliun hingga Akhir Juni, Masih Didominasi Segmen Korporasi

Whats New
5 Tips Memilih Investasi yang Aman, Apa Saja?

5 Tips Memilih Investasi yang Aman, Apa Saja?

Whats New
Bank Raya Tunjuk Ida Bagus Jadi Dirut Baru, Gantikan Kaspar Situmorang

Bank Raya Tunjuk Ida Bagus Jadi Dirut Baru, Gantikan Kaspar Situmorang

Whats New
Bantu Perusahaan Bangun Relasi dengan Stakeholder, Tada Gifting Diluncurkan

Bantu Perusahaan Bangun Relasi dengan Stakeholder, Tada Gifting Diluncurkan

Whats New
Pendapatan Klinko (KLIN) Naik 215 Persen pada Semester I-2022

Pendapatan Klinko (KLIN) Naik 215 Persen pada Semester I-2022

Whats New
Astra Internasional Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Astra Internasional Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Krisis Inggris, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Cukup Kuat

Krisis Inggris, Sri Mulyani Sebut Ekonomi Indonesia Cukup Kuat

Whats New
Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Sucofindo Buka Lowongan Kerja untuk Pegawai Kontrak, Ini Posisi yang Dibutuhkan

Work Smart
Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Syarat dan Cara Membuat Akun Pendataan Tenaga non-ASN BKN 2022

Whats New
BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

BRI Buka Lowongan Kerja Lewat Jalur Program BFLP hingga 11 Oktober

Work Smart
Erick Thohir dan Sandiaga Uno Komitmen Dukung Permodalan dan Kemampuan UMKM Perempuan

Erick Thohir dan Sandiaga Uno Komitmen Dukung Permodalan dan Kemampuan UMKM Perempuan

Whats New
Belanja Pemerintah Bakal Topang Laju Ekonomi di Kuartal IV-2022

Belanja Pemerintah Bakal Topang Laju Ekonomi di Kuartal IV-2022

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.