Bisnis Bob Hasan, Julukan Raja Hutan dan Kedekatan dengan Soeharto

Kompas.com - 01/04/2020, 08:33 WIB
Mantan Menperindag zaman kabinet Soeharto. Foto diambil pada 6 Mei 2005. KOMPAS/EDDY HASBYMantan Menperindag zaman kabinet Soeharto. Foto diambil pada 6 Mei 2005.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mohammad Hasan atau Bob Hasan, taipan bisnis kayu lapis di era Presiden Soeharto yang juga dikenal dengan raja hutan, meninggal dunia pada Selasa (31/3/2020) di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta.

Bob Hasan meninggal dunia di usia 89 tahun setelah berjuang melawan kanker yang telah lama dideritanya. Bisnisnya sempat sangat berjaya di zaman Orde Baru. Kedekatannya dengan penguasa saat itu tak lepas dari statusnya sebagai anak angkat perwira tinggi TNI AD, Gatot Subroto.

Bisnis Bob Hasan terentang luas di sektor kehutanan lewat perusahaannya Kalimanis Group yang saat itu banyak mendapatkan konsesi HPH (Hak Pengusahaan Hutan) di hutan Kalimantan dan Sumatera.

Perusahannya semakin berkibar lantaran jadi eksportir kayu lapis terbesar dari Indonesia di era 1990-an. Dia juga sempat menjabat sebagai Ketua Asosiasi Pengusahaan Hutan Indonesia (APHI).

Baca juga: Lalu M Zohri: Saya Anggap Bob Hasan sebagai Bapak Sendiri

Bisnis besarnya di sektor kehutanan membuat Bob Hasan mendapatkan julukan sebagai Raja Hutan. Selain merambah ke industri hilir hutan seperti kayu lapis dan pulp, perusahaannya juga meluas ke berbagai sektor seperti otomotif, asuransi, dan keuangan. Dia juga berekspansi ke bisnis media dengan mendirikan Majalah Gatra.

Sosoknya juga tak lepas dari kontroversi. Dia dituding sebagai pengusaha yang jadi penyebab kerusakan hutan tropis di Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Diberitakan Harian Kompas, 31 Agustus 1993, Bob Hasan menjawab berbagai tudingan yang dialamatkan kepadanya. Bob mengatakan, sebenarnya Indonesia hanya memotong hutan kurang dari 0,2 meter kubik/tahun/ha.

Jadi luas hutan Indonesia yang 143 ha, hanya dipotong kayunya sejumlah 30 juta meter kubik per tahun. Sedang hutan di Midwest, telah dijadikan ladang kedelai atau AS bagian selatan yang menjadi ladang kapas.

Baca juga: Meninggal Dunia, Berikut Perjalanan Karier Ketum PB PASI Bob Hasan

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kekhawatiran Omicron Mereda, IHSG dan Rupiah Awal Sesi Kompak Menguat

Kekhawatiran Omicron Mereda, IHSG dan Rupiah Awal Sesi Kompak Menguat

Whats New
KSPI: Aksi Mogok Nasional 6-8 Desember 2021 Tetap Dilakukan

KSPI: Aksi Mogok Nasional 6-8 Desember 2021 Tetap Dilakukan

Whats New
Besok Diblokir, Segera Tukarkan Kartu ATM Magnetik BCA Anda!

Besok Diblokir, Segera Tukarkan Kartu ATM Magnetik BCA Anda!

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Dari Rugi, Laba Bersih INOV Meroket 253,6 Persen pada Kuartal III-2021

Dari Rugi, Laba Bersih INOV Meroket 253,6 Persen pada Kuartal III-2021

Whats New
Minta Masyarakat Tak Panik Hadapi Omicron, Luhut: Kita Hanya Perlu Waspada...

Minta Masyarakat Tak Panik Hadapi Omicron, Luhut: Kita Hanya Perlu Waspada...

Whats New
Kekhawatiran akan Omicron Reda, IHSG Lanjutkan Kenaikan? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Kekhawatiran akan Omicron Reda, IHSG Lanjutkan Kenaikan? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Dari Tantangan hingga Solusi, Begini Cara Adaptasi Industri Manufaktur di Era New Normal

Dari Tantangan hingga Solusi, Begini Cara Adaptasi Industri Manufaktur di Era New Normal

BrandzView
Biden Tak Akan 'Lockdown', Wall Street Menghijau

Biden Tak Akan "Lockdown", Wall Street Menghijau

Whats New
Durasi Karantina Diperpanjang, Sandiaga Uno: Pemerintah Utamakan Kesehatan Masyarakat Indonesia

Durasi Karantina Diperpanjang, Sandiaga Uno: Pemerintah Utamakan Kesehatan Masyarakat Indonesia

Whats New
Pelita Air Lirik Penerbangan Berjadwal Rute Domestik

Pelita Air Lirik Penerbangan Berjadwal Rute Domestik

Whats New
[POPULER MONEY] Stafsus Erick Thohir Sindir Ahok | Alasan Pemerintah Tak Berlakukan 'Lockdown'

[POPULER MONEY] Stafsus Erick Thohir Sindir Ahok | Alasan Pemerintah Tak Berlakukan "Lockdown"

Whats New
Airbus A-400M Atlas atau Hercules C-130 J

Airbus A-400M Atlas atau Hercules C-130 J

Whats New
Luhut Minta Nadiem Masukan Kurikulum Cinta Produk dalam Negeri

Luhut Minta Nadiem Masukan Kurikulum Cinta Produk dalam Negeri

Whats New
Garuda Indonesia Layani Penerbangan Jakarta-Singapura Tanpa Karantina

Garuda Indonesia Layani Penerbangan Jakarta-Singapura Tanpa Karantina

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.