KILAS

Tahun 2020, Kementan Targetkan Pembangunan Jalan Usaha Tani Naik Tiga Kali Lipat

Kompas.com - 04/04/2020, 13:15 WIB
Pembangunan jalan pertanian ini akan memudahkan para petani dalam mengangkut hasil budidayanya untuk dipasarkan di desa atau di kota. Dok. KementanPembangunan jalan pertanian ini akan memudahkan para petani dalam mengangkut hasil budidayanya untuk dipasarkan di desa atau di kota.

KOMPAS.com - Tahun 2020, Kementerian Pertanian ( Kementan) kembali membangun Jalan Usaha Tani (JUT) padat karya di lahan pertanian seluas 14.000 hektar.

Target itu naik lebih dari tiga kali lipat dari tahun sebelumnya. Jalan akan dibangun di 10 provinsi dan 30 kabupaten.

Tahun 2019, Kementan telah merealisasikan pembangunan JUT untuk 4.320 hektar sawah sekitar 68,8 kilometer.

Infrastruktur tersebut dibangun di 16 Kabupaten dalam 8 Provinsi yang melibatkan 144 kelompok tani.

Baca juga: Dari Target 1.000 Irigasi Perpompaan, Kementan sudah Bangun 271 Unit

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan, pembangunan JUT dilakukan dengan membangun atau merehabilitasi sesuai standar biaya dan aturan.

Pembangunan itu meliputi kawasan budidaya tanaman pangan, kawasan budidaya perkebunan, dan kawasan budidaya hortikultura.

"Harapannya terbangunannya jalan pertanian akan memudahkan para petani dalam mengangkut hasil budi dayanya utuk di pasarkan di desa atau kota ," kata Syahrul dalam keterangan tertulis, Sabtu (4/4/2020).

Meski demikian, imbuh dia, lahan yang ditetapkan sebagai lokasi JUT harus memenuhi syarat.

Baca juga: Dengan Optimalisasi Irigasi, Kementan Optimis Indonesia Jadi Lumbung Pangan Dunia

Syaratnya adalah clear dan clean, serta bersedia tidak dialihfungsikan, yang dibuktikan dengan surat pernyataan kelompok tani/gapoktan bermaterai.

Status lahan juga harus jelas dan tersedia petani penerima manfaat, sesuai kriteria yang telah ditentukan.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X