Berkat Ventilator, Harta Orang Terkaya Singapura Naik Rp 15,5 Triliun Per Bulan

Kompas.com - 27/04/2020, 15:03 WIB
Ilustrasi ventilator atau alat bantu pernapasan SHUTTERSTOCK/DAN RACEIlustrasi ventilator atau alat bantu pernapasan

SINGAPURA, KOMPAS.com - Harta orang terkaya di Singapura bertambah 1 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 15,5 triliun per bulan (kurs Rp 15.500 per dollar AS) sepanjang tahun ini.

Lonjakan kekayaan tersebut diperoleh dari hasil menjual ventilator atau alat bantu pernapasan ke negara-negara yang tengah berjuang melawan virus corona.

Dilansir dari Business Insider, Senin (27/4/2020), harta Li Xiting yang merupakan pendiri dan pimpinan Shenzhen Mindray Bio-Medical Electronics bertambah 4,3 miliar dollar AS sepanjang tahun ini, setara sekira Rp 66,7 triliun.

Baca juga: 2 BUMN Pertahanan Sanggup Produksi Ventilator Pasien Virus Corona

Diwartakan South China Morning Post, lonjakan kekayaan Li ditopang harga saham perusahaannya yang melonjak hampir 50 persen.

Kekayaan Li saat ini menurut data Bloomberg mencapai 13,5 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 209,4 triliun, naik 47 persen.

Permintaan ventilator yang diproduksi Shenzhen Mindray Bio-Medical Electronics melonjak signifikan. Sebab, tenaga medis di seluruh dunia susah payah merawat pasien virus corona dengan jumlah ventilator yang tak mencukupi.

Ventilator merupakan alat yang sangat penting untuk merawat pasien virus corona. Sebab, virus tersebut menyerang paru-paru penderitanya.

Baca juga: Erick Thohir Akui Kebutuhan Ventilator di RS BUMN Masih Kurang

Juru bicara Shenzhen Mindray menyatakan, perseroan mengalami lonjakan permintaan ventilator secara tajam pada bulan Maret 2020 lalu.

"Kami menerima pesanan dari sekitar 100 negara untuk perangkat medis kami guna melawan pagebluk (virus corona)," ujar sang juru bicara.

Ia menyatakan, Shenzhen Mindray menerima pesanan sekitar 10.000 unit ventilator dari Italia. Namun, ia tak merinci berapa harga satu unit ventilator produksi Shenzhen Mindray.

Li, 69 tahun, lahir di Shenzhen, China. Namun demikian, ia bermukim dan menjadi warga negara Singapura.

Ia bersama Xu Hang mendirikan Shenzhen Mindray pada tahun 1991 silam.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X