3 Strategi Meningkatkan Branding Rumah Sakit Saat Pandemi Covid-19

Kompas.com - 01/05/2020, 19:40 WIB
Ilustrasi Covid-19 ShutterstockIlustrasi Covid-19

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 mengubah banyak perilaku konsumen yang mengakibatkan berbagai macam bisnis menjadi anjlok, tak terkecuali rumah sakit.

Seiring pandemi ini,  masyarakat banyak yang enggan untuk berobat ke rumah sakit dan lebih memilih menggunakan aplikasi kesehatan berbasis telematik. Hal ini berpengaruh pada biaya pemasukan penerimaan dan operasional rumah sakit.

Konsultan Brand Komersial Silih Agung Wasesa mengatakan, di saat seperti ini rumah sakit harus memiliki strategi yang tepat untuk tetap meningkatkan kembali brand dan mendapatkan kembali kepercayaan dari masyarakat.

"Tentunya di masa pandemi ini orang-orang pasti takut untuk berobat ke rumah sakit. Oleh sebab itu sudah saatnya pihak rumah sakit untuk mengubah atau menerapkan strategi yang baru akan hal itu," ujarnya dalam PERSI Talks yang dilakukan secara virtual, Jumat (1/5/2020).

Baca juga: Riset KG Media: 3 Kunci bagi Brand Menghadapi Pandemi

Silih mengatakan, dalam hal ini pihak rumah sakit yaitu tim marketing dan tim finance harus bisa berkolaborasi menemukan cara yang tepat untuk mengembalikan dan meningkatkan brand rumah sakit.

Adapun caranya disebutkan Silih adalah pertama pihak rumah sakit harus mengidentifikasi layanan-layanan yang menguntungkan di rumah sakit. Dalam hal ini pihak rumah sakit harus memfilter layanan mana yang memiliki prospek yang lebih menguntungkan dan mana yang tidak.

"Jika ada layanan yang memiliki prospek yang lebih menjanjikan dan menguntungkan serta tepat di keadaan seperti ini perlu untuk dipertahankan dan dikembangkan, begitupun dengan layanan yang tidak memiliki prospek yang menjanjikan bisa untuk dihentikan," katanya.

Silih mencontohkan untuk layanan apoteker. Sudah saatnya rumah sakit untuk menggenjot dan mendorong fasilitas yang diberikan oleh apoteker dengan menjual produk-produk minuman herbal yang banyak diincar masyarakat saat ini.

Kedua memiliki sarana promosi yang kreatif. Silih mengatakan tim rumah sakit harus mengeluarkan semua kreatifitas yang ada, bahkan dapat juga memanfaatkan media sosial yang sedang hits yang digunakan masyarakat.

"Misalnya seperti TikTok, enggak masalah pakai itu. Jangan hanya cuma sekadar informasi di poster atau himbauan saja. Bisa menggunakan TikTok yang isinya tentang edukasi cara mencuci tangan yang baik dan benar atau sejenisnya bahkan juga bisa mempromosikan jamu yang tadi," lanjut dia.

Lalu lanjut dia yang ketiga adalah mengumpulkan semua kontak dan informasi pasien yang loyal kepada rumah sakit dan sering datang berkunjung. Bila perlu mencari pasien yang memiliki banyak followers di media sosialnya.

Lalu salah satu dokter yang terbaik di rumah sakit melakukan panggilan personal ke pasien tersebut untuk menjelaskan terkait layanan dan prosedur yang sudah diterapkan rumah sakit tersebut selama masa pandemi.

"Harapannya dengan begitu, si pasien yang memiliki followers tersebut bisa menceritakan pengalaman dia bagaimana pelayanan rumah sakit tersebut saat ia kunjungi dan protokol seperti apa yang dilakukan. Tapi perlu diingat rumah sakit tersebut memang harus benar-benar sudah memiliki prosedur atau protokol khusus untuk menangani penyebaran Covid-19 di rumah sakit," jelas dia.

Silih berharap dengan cara seperti ini dapat meningkatkan dan mendapatkan branding rumah sakit kembali sehingga masyarakat kembali percaya untuk berobat ke rumah sakit.

Baca juga: Ini Daftar 18 Rumah Sakit yang Dapat Alat PCR dari BUMN

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X