Dipanggil Wawancara Kerja Secara Virtual, Ini 5 Tips Suksesnya

Kompas.com - 31/05/2020, 12:49 WIB
Ilustrasi wawancara kerja. SHUTTERSTOCKIlustrasi wawancara kerja.

NEW YORK, KOMPAS.com - Wawancara kerja merupakan tahapan melamar kerja yang kerap dianggap menegangkan oleh pelamar kerja, lantaran harus berhadapan langsung dengan pihak perusahaan.

Namun, di tengah pandemi virus corona, sebagian besar perusahaan menerapkan kebijakan kerja dari rumah alias work from home ( WFH). Dengan demikian, tak sedikit wawancara kerja dilakukan secara virtual.

Meskipun fakta bahwa Anda tetap di rumah ketika wawancara kerja, ini tentu sedikit menenangkan.

Baca juga: Simak, Ini 5 Cara Sukses Wawancara Kerja

Namun demikian, Anda tetap perlu melakukan serangkaian persiapan agar wawancara kerja virtual dapat berbuah kesuksesan. Tetap lakukan riset tentang perusahaan, industri, dan pesaing.

Jangan sungkan pula untuk mengajukan pertanyaan untuk memperoleh gambaran tentang posisi kerja dan budaya perusahaan. Tes dulu komputer dan audio Anda sebelum memulai wawancara.

Dilansir dari CNN, Minggu (31/5/2020), berikut 5 tips sukses wawancara kerja secara virtual.

1. Segera siap di depan kamera

Menurut Ian Siegel, pendiri dan CEO ZipRecruiter, Anda memiliki sekira sepersepuluh detik untuk meninggalkan kesan pertama. Oleh karena itu, manfaatkan waktu sesingkat itu dengan baik.

"Tersenyumlah ketika Anda bergabung dalam konferensi video, maka ini akan memicu respons yang tepat dari pewawancara dan membuat Anda lebih rileks," ujar Siegel.

Baca juga: Catat, 8 Kesalahan yang Harus Dihindari Saat Wawancara Kerja

Menurut Siegel, Anda pun harus berpakaian layaknya wawancara kerja dilakukan secara tatap muka. Duduklah dengan posisi tegak, berpenampilan baik, dan pastikan bidikan kamera cukup tajam.

2. Perhatikan latar belakang

Ketika memilih lokasi wawancara kerja virtual di rumah, pilih lokasi yang memiliki warna latar netral dengan sedikit distraksi.

 

Peter Baskin, chief product officer di Modern Hire menjelaskan, pastikan juga lokasi yang Anda pilih memiliki pencahayaan yang baik. Cahaya sebaiknya datang dari depan Anda.

Cahaya yang datang dari belakang berisiko membuat Anda tampak seperti siluet dan membuat pewawancara sulit melihat ekspresi wajah Anda.

Pencahayaan alami adalah yang terbaik. Jika memungkinkan, gunakan headset yang dilengkapi mikrofon unruk membantu menyaring suara agar lebih jernih.

Baca juga: Agar Sukses Wawancara Kerja, Coba Metode STAR

3. Tunjukkan antusiasme

Anda harus terus tampak antusias terhadap kesempatan yang Anda peroleh dalam wawancara kerja. Pun dalam wawancara kerja secara virtual, antusiasme itu juga harus tetap ditunjukkan.

"Tunjukkan antusiasme Anda. Anda ingin diingat karena betapa antusiasnya Anda," jelas Siegel.

"Apakah itu dalam kencan atau wawancara kerja, 50 persen ketertarikan terjadi ketika seseorang menunjukkan ketertarikan pada Anda terlebih dulu," imbuhnya.

Siegel menyarankan, mulailah sesi wawancara kerja virtual dengan mengatakan bahwa Anda senang menjalani wawancara kerja ini beserta alasannya.

Baca juga: 5 Tips agar Wawancara Kerja Kamu Berjalan Lancar

4. Lakukan kontak mata

Baskin mengungkapkan, penting untuk menunjukkan kepada pewawancara bahwa Anda menaruh perhatian penuh.

Oleh karena itu, imbuh Baskin, lakukan kontak mata dengan menatap kamera ketika menjawab pertanyaan.

"Ini akan memberikan persepsi yang lebih baik terkait kontak mata kepada pewawancara," ungkap dia.

Selain itu, Baskin juga menyarankan bahwa kamera harus berada sejajar dengan mata.

"Hindari membuat gerakan seakan Anda harus menatap ke atas atau ke bawah pewawancara," jelasnya.

 

Adapun Siegel menyebut, mencatat saat wawancara kerja juga menunjukkan bahwa Anda memperhatikan secara penuh.

"Menulis perkataan seseorang, khususnya ketika ia menjawab pertanyaan Anda, akan membuat Anda diingat," sebut Siegel.

Baca juga: 7 Pertanyaan Ini Jebak Anda Saat Wawancara Kerja, Apa Saja?

5. Jika ada "pemeran figuran"

Namanya wawancara kerja secara virtual di rumah, tak menutup kemungkinan ada "pemeran figuran" yang turut dalam sesi tersebut.

Bisa saja orang tua Anda melintas di belakang Anda atau kucing peliharaan yang penasaran dengan kamera.

"Tertawalah, jangan frustasi atau gusar," ungkap Siegel.

Semua orang memiliki permasalahan yang sama ketika WFH, dan reaksi Anda akan sangat menentukan bagi pewawancara.

"Wawancara video memberikan pertanyaan terkait bagaimana Anda bekerja di bawah tekanan, oleh karenanya ini kesempatan tepat untuk menunjukkannya," terang Siegel.



Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

17 Ahli Waris Korban Sriwijaya Air SJ 182 Terima Santunan Rp 50 Juta dari Jasa Raharja

17 Ahli Waris Korban Sriwijaya Air SJ 182 Terima Santunan Rp 50 Juta dari Jasa Raharja

Whats New
Reklamasi Bekas Tambang Timah Habiskan Rp 29 Miliar

Reklamasi Bekas Tambang Timah Habiskan Rp 29 Miliar

Whats New
BPOM Jelaskan Alasan Vaksin Sinovac Boleh Digunakan meski Uji Klinis Fase III Belum Selesai

BPOM Jelaskan Alasan Vaksin Sinovac Boleh Digunakan meski Uji Klinis Fase III Belum Selesai

Whats New
Ini Enaknya Punya Kartu Kredit...

Ini Enaknya Punya Kartu Kredit...

Spend Smart
[POPULER DI KOMPASIANA] Parasut pada Pesawat | Kebijakan Baru WhatsApp | Setop Stigmatisasi Janda

[POPULER DI KOMPASIANA] Parasut pada Pesawat | Kebijakan Baru WhatsApp | Setop Stigmatisasi Janda

Rilis
Bea Cukai Tangkap Mafia Rokok Ilegal, Begini Kronologinya

Bea Cukai Tangkap Mafia Rokok Ilegal, Begini Kronologinya

Whats New
Meski Vaksin Mandiri untuk Korporasi Dibuka, Menkes Pastikan Vaksin Gratis Tetap Ada

Meski Vaksin Mandiri untuk Korporasi Dibuka, Menkes Pastikan Vaksin Gratis Tetap Ada

Whats New
Besok Tarif Tol Jakarta-Cikampek Naik, Ini Rinciannya

Besok Tarif Tol Jakarta-Cikampek Naik, Ini Rinciannya

Spend Smart
Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan Rokok Ilegal di Kepulauan Riau

Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan Rokok Ilegal di Kepulauan Riau

Whats New
Motivasi Kerja Hilang di Awal Tahun Baru? Cas Lagi dengan 6 Cara Ini

Motivasi Kerja Hilang di Awal Tahun Baru? Cas Lagi dengan 6 Cara Ini

Whats New
Erick Thohir Minta Direksi BUMN Belajar Nilai Kepedulian dari Milenial

Erick Thohir Minta Direksi BUMN Belajar Nilai Kepedulian dari Milenial

Whats New
Edufecta Sediakan Platform Pembelajaran Daring untuk Kampus Swasta se-Indonesia

Edufecta Sediakan Platform Pembelajaran Daring untuk Kampus Swasta se-Indonesia

Rilis
Sepekan IHSG Naik 1,85 Persen, Kapitalisasi Pasar Capai Rp 7.430 Triliun

Sepekan IHSG Naik 1,85 Persen, Kapitalisasi Pasar Capai Rp 7.430 Triliun

Whats New
Cara Mendapatkan BLT Ibu Hamil Rp 3 Juta

Cara Mendapatkan BLT Ibu Hamil Rp 3 Juta

Whats New
Digitalisasi Dorong Bisnis Wealth Management CIMB Niaga Tumbuh 16 Persen

Digitalisasi Dorong Bisnis Wealth Management CIMB Niaga Tumbuh 16 Persen

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X