New Normal, Kesiapan Transportasi Umum Dipertanyakan

Kompas.com - 31/05/2020, 14:14 WIB
Pemeriksaan pengendera di Tol Kalikangkung Semarang, sabtu (30/5/2020). KOMPAS.com/RISKA FARASONALIAPemeriksaan pengendera di Tol Kalikangkung Semarang, sabtu (30/5/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah tengah bersiap melaksanakan tatanan kenormalan baru atau new normal di sejumlah wilayah.

Rencananya, DKI Jakarta, Jawa Barat, Sumatera Barat dan Gorontalo akan menjadi 4 provinsi pertama yang menerapkan protokol new normal.

Transportasi umum menjadi salah satu sektor yang dipertanyakan banyak pihak dalam pelaksanaan new normal. Pasalnya, dengan mulai kembali meningkatnya aktifitas perkantoran, kebutuhan akan transportasi umum juga diyakini akan naik.

Baca juga: Kemenhub: Transportasi Keluar Masuk Jabodetabek Terkendali

Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Pusat Djoko Setijowarno mengatakan, apabila aktivitas perkantoran kembali normal seperti sebelum terjadi pandemi Covid-19, maka dapat dipastikan kapasitas transportasi umum khususnya di Jabodetabek tidak akan mencukupi.

"Karena sulit untuk melakukan penambahan kapasitas angkutan umum massal secara signifikan pada jam-jam sibuk agar tercapai physicall distancing dengan demand setara dengan pada masa sebelum pandemi," tuturnya kepada Kompas.com, Minggu (31/5/2020).

KRL disebut sebagai salah satu contoh moda transportasi umum yang tidak akan mampu memenuhi jumlah permintaan calon penumpang.

"Pada jam-jam sibuk, tentu tidak mungkin menambah kapasitas pada saat itu agar tercapai setiap kereta hanya maksimal 35 persen dan seluruh penumpang terangkut," ujarnya.

Baca juga: Menhub Bantah Tak Ada Koordinasi terkait Pengendalian Transportasi

Dengan adanya pertanyaan kesiapan transportasi umum tersebut, akan berimbas dengan terjadinya kemacetan.

Pasalnya, banyak masyarakat akan lebih memilih menggunakan kendaraan pribadi dibandingkan transportsasi umum.

Oleh karenanya, Djoko menyarankan kepada pemerintah untuk membatasi jumlah pekerja yang harus datang ke kantor.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X