SDA Melimpah, Mengapa Petani Indonesia Sulit untuk Sejahtera?

Kompas.com - 07/07/2020, 14:22 WIB
Ilustrasi petani SHUTTERSTOCK.com/FENLIOQIlustrasi petani

JAKARTA, KOMPAS.com - Industri pertanian di Indonesia memiliki potensi besar untuk terus berkembang. Berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS), Indonesia berada di peringkat kelima dunia untuk sektor pertanian.

Chief Marketing Officer ekosis.id Ranggi Muharam mengatakan Indonesia juga merupakan produsen nomor satu dunia dalam hal ketersediaan ikan tuna, kelapa sawit, kelapa dan cengkeh.

"Bahkan Gross Domestic Product (GDP) untuk sektor Pertanian di tahun 2018 mencapai 128 miliar dollar AS. Hanya saja potensi-potensi besar ini tidak sesuai dengan kesejahteraan para petani kita," ujarnya saat jumpa pers virtual, Selasa (7/7/2020).

Baca juga: Gara-gara Alsintan, Anak Milenial Minati Sektor Pertanian

Ranggi juga mengatakan berdasarkan dari data BPS, rata-rata pendapatan para petani dan pelayan hanya mencapai Rp 1,36 juta per bulannya. Hal ini juga yang membuat jumlah petani dan nelayan di Indonesia terus berkurang setiap tahunnya.

"Ada beberapa alasan kenapa para petani kita belum bisa sejahtera. Berdasarkan identifikasi kami, mereka mengalami beberapa kesulitan seperti kesulitan dalam mengakses permodalan, kesulitan mengakses pasar dan transkasi tidak transparan," jelasnya.

Kurangnya pengetahuan yang membuat masalah-masalah ini terjadi sehingga menyebabkan para petani di Indonesia menjadi tidak sejahtera. Belum lagi banyaknya para petani yang tidak mengetahui cara untuk menjaga kualitas produk yang baik untuk diperjualkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak hanya itu, di sisi lain, dari segi industri agribisnis juga mempengaruhi kesejahteraan para petani.

Baca juga: Mentan: Sektor Pertanian Sudah Mulai Menyambut Era 4.0

Ranggi menyebut masih banyak pelaku industri agribisnis yang mengalami kesulitan mendapatkan pasokan bahan baku secara berkelanjutan akibat banyaknya kualitas bahan baku yang buruk.

"Para industri agribisnis juga mengalami kesulitan untuk mencari suplier-suplier baru. Tidak sedikit dari mereka yang mencari menggunakan media sosial, efeknya apa? Banyak kasus penipuan yang terjadi dalam bertransaksi dan kasus-kasus penipuan menghantui para petani dan industri," katanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mau Karier Maju? Simak 5 Tips Berikut Ini

Mau Karier Maju? Simak 5 Tips Berikut Ini

Work Smart
4 Risiko Melunasi Utang Lebih Cepat Tanpa Rencana Keuangan

4 Risiko Melunasi Utang Lebih Cepat Tanpa Rencana Keuangan

Spend Smart
Terapkan 5 Hal Ini agar Investasi Tokcer di Masa Pandemi

Terapkan 5 Hal Ini agar Investasi Tokcer di Masa Pandemi

Earn Smart
Apa Itu Kode Referral yang Sering Dipakai untuk Promosi?

Apa Itu Kode Referral yang Sering Dipakai untuk Promosi?

Earn Smart
Pertamina Distribusikan 1.335 Ton Oksigen ke 206 Rumah Sakit

Pertamina Distribusikan 1.335 Ton Oksigen ke 206 Rumah Sakit

Whats New
[TREN LOVE KOMPASIANA] 'Deep Talk' dengan Pasangan | Mengatasi Hubungan Beda Kota hingga Negara

[TREN LOVE KOMPASIANA] "Deep Talk" dengan Pasangan | Mengatasi Hubungan Beda Kota hingga Negara

Rilis
Bambang Brodjonegoro Diangkat Jadi Presiden Komisaris Oligo Infrastruktur

Bambang Brodjonegoro Diangkat Jadi Presiden Komisaris Oligo Infrastruktur

Whats New
Harga Cabai Rawit-Rokok Naik Tipis, BI Prediksi Inflasi Pekan Keempat Juli 0,01 Persen

Harga Cabai Rawit-Rokok Naik Tipis, BI Prediksi Inflasi Pekan Keempat Juli 0,01 Persen

Whats New
Berlaku Besok, Ini Jadwal Terbaru Operasional MRT Jakarta Selama PPKM

Berlaku Besok, Ini Jadwal Terbaru Operasional MRT Jakarta Selama PPKM

Rilis
Indonesia Bikin Laptop Merah Putih, Berapa Besar Kandungan Lokalnya?

Indonesia Bikin Laptop Merah Putih, Berapa Besar Kandungan Lokalnya?

Whats New
Pemerintah Berencana Ganti PPnBM dengan PPN, Apa Bedanya?

Pemerintah Berencana Ganti PPnBM dengan PPN, Apa Bedanya?

Whats New
Sandiaga Uno: Masyarakat Jangan Pilih-pilih Vaksin

Sandiaga Uno: Masyarakat Jangan Pilih-pilih Vaksin

Whats New
BFI Finance Bukukan Laba Bersih Rp 487,4 Miliar Sepanjang Semester I 2021

BFI Finance Bukukan Laba Bersih Rp 487,4 Miliar Sepanjang Semester I 2021

Rilis
Logonya Muncul di Poster Demo Jokowi End Game, Ini Penjelasan ShopeeFood

Logonya Muncul di Poster Demo Jokowi End Game, Ini Penjelasan ShopeeFood

Whats New
[TREN FOODIE KOMPASIANA] Resep Mengolah Daging Kurban: Tengkleng Jeroan dan Roulade | Resep Banana Chocolate Chip Cookies

[TREN FOODIE KOMPASIANA] Resep Mengolah Daging Kurban: Tengkleng Jeroan dan Roulade | Resep Banana Chocolate Chip Cookies

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X