CEO Emirates Pastikan Bakal PHK 9.000 Pegawai

Kompas.com - 11/07/2020, 14:41 WIB
Ilustrasi pesawat milik Emirates. SHUTTERSTOCK/ZGPHOTOGRAPHYIlustrasi pesawat milik Emirates.

LONDON, KOMPAS.com - Presiden Direktur maskapai Uni Emirat Arab Emirates Sir Tim Clark menyatakan bakal melakukan pemutusan hubungan kerja ( PHK) terhadap 9.000 pegawai sebagai dampak pandemi virus corona.

Ini adalah pertama kalinya Emirates mengumumkan jumlah pegawai yang akan terdampak PHK.

Dilansir dari BBC, Sabtu (11/7/2020), sebelum virus corona mewabah, Emirates memiliki 60.000 pegawai. Adapun Clark menyatakan, Emirates sebelumnya sudah memangkas sepersepuluh dari total pegawai.

Baca juga: Lagi, Maskapai Emirates PHK Pilot dan Awak Kabin

"Kami kemungkinan harus melepas beberapa lagi, kemungkinan sampai 15 persen," ujar Clark dalam sebuah wawancara.

PHK sebagian besar akan dilakukan terhadap pilot dan awak kabin pesawat Airbus ketimbang Boeing.

Pesawat superjumbo Airbus A380 milik Emirates memiliki kapasitas 500 penumpang. Sementara itu, kapasitas penumpang pesawat Boeing 777 lebih sedikit, sehingga lebih efisien dan mudah diisi selama periode anjloknya perjalanan transportasi udara.

Ribuan awak kabin Emirates pun telah diberitahu bahwa mereka tidak dapat dipekerjakan lagi.

Industri penerbangan global sangat terpukul pandemi virus corona. Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) memproyeksikan maskapai-maskapai di seluruh dunia akan menderita kerugian sebesar 84 miliar dollar AS atau setara sekira Rp 1.211 triliun (kurs Rp 14.421 per dollar AS).

Baca juga: Emirates Dikabarkan PHK Ratusan Pilot dan Awak Kabin

Tidak hanya itu, IATA juga memprediksi sebanyak satu juta pegawai di industri penerbangan akan kehilangan pekerjaan akibat virus corona.

Pekan ini, misalnya, maskapai asal AS United Airlines memperingatkan para pegawai terkait kemungkinan pemangkasan 36.000 pekerjaan akibat merosotnya permintaan transportasi udara.

"Karena berlanjutnya masalah terkait pandemi, diprediksi maskapai-maskapai AS akan memangkas 200.000 dari total 750.000 pegawai tahun ini," ungkap Helane Becker, direktur pelaksana dan analis senior riset di Cowen.



Sumber BBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X