DBS Kucurkan Pembiayaan Rp 2,9 Triliun untuk Chandra Asri

Kompas.com - 21/07/2020, 15:22 WIB
Ilustrasi APD. ANTARA FOTO/FAUZANIlustrasi APD.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank DBS Indonesia memberikan pinjaman pembiayaan kepada PT Chandra Asri Petrochemical Tbk dan pemanfaatan teknologi melalui platform digital DBS IDEAL dan DBS RAPID.

Kedua platform tersebut berguna untuk mengelola efektivitas dan efisiensi bisnis sehari-hari agar dapat tetap mengedepankan proses bisnis berkelanjutan (sustainability).

Bank DBS memberikan pinjaman pembiayaan senilai 195 juta dollar AS atau setara dengan Rp 2,9 triliun
kepada perseroan untuk mendukung kebutuhan modal kerja perusahaan dalam bentuk Trade Financing
dan Revolving Credit Facility (RCF).

Baca juga: Chandra Asri Petrochemical Donasi Bilik Swab ke BNPB

“Kami ingin menunjukkan dukungan kepada Chandra Asri sebagai nasabah korporasi jangka panjang Bank DBS dalam menghadapi situasi saat ini. Salah satunya melalui bantuan pembiayaan yang kami berikan untuk dapat tetap mengembangkan bisnis mereka," kata Kunardy Lie, Corporate Banking Director Bank DBS dalam keterangan tertulis, Selasa (21/7/2020).

Selain itu, imbuh Kunardy, Bank DBS melihat meski di tengah pandemi saat ini, permintaan domestik untuk produk Chandra Asri tetap tinggi karena merupakan salah satu produsen bahan baku peralatan medis seperti masker dan Alat Pelindung Diri ( APD).

Untuk tetap dapat memenuhi permintaan domestik, Chandra Asri masih harus mengoperasikan pabrik
secara normal dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat, termasuk hanya mempekerjakan staf
penting di lokasi pabrik, dan menerapkan split-team bagi staf pendukung, untuk dapat bekerja sebagian
dari rumah dan kantor.

Selama masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), Chandra Asri menggunakan layanan perbankan korporasi digital Bank DBS, yakni DBS IDEAL untuk tetap dapat melanjutkan transaksi.

Baca juga: Harga Jual Produk Olefin Turun Pengaruhi Pendapatan Chandra Asri

"Tidak hanya itu, sejak Mei lalu Chandra Asri telah menggunakan layanan perbankan korporasi digital kami yakni DBS RAPID (Real Time Application Programming Interface) yang diharapkan dapat memenuhi kebutuhan keuangan nasabah khususnya di masa sulit seperti ini melalui digitalisasi proses transaksi perbankan," terang Kunardy.

Sementara itu, Direktur Keuangan Chandra Asri Andre Khor menjelaskan, sebagai salah satu pemain utama industri di Indonesia, perseroan berkomitmen penuh untuk terus menjadi penopang pertumbuhan industri hilir petrokimia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X