Tips Menjaga Keuangan Tetap Aman Menghadapi Resesi

Kompas.com - 24/07/2020, 14:38 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Resesi menjadi pembahasan yang hangat dalam beberapa waktu belakangan. Sebab, sebagian besar negara di dunia berada di ambang resesi, tak terkecuali Indonesia.

Hal ini disebabkan pandemi Covid-19 yang memukul perekonomian global. Teranyar, ada Singapura dan Korea Selatan yang resmi masuk jurang resesi setelah pertumbuhan ekonominya negatif di dua kuartal terakhir.

Indonesia kini diambang resesi, sejumlah ekonom meyakini ekonomi nasional akan tumbuh negatif di kuartal II dan III tahun 2020.

Baca juga: Hindari Resesi, Chatib Basri Usul ke Pemerintah Perluas BLT

Pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi kuartal II-2020 akan kontraksi di kisaran minus 3,5 persen hingga minus 5,1 persen, dengan titik tengah di minus 4,3 persen.

Pada kuartal III-2020 diharapkan ekonomi Indonesia kian membaik, meski tetap berpotensi tumbuh negatif, yakni di kisaran minus 1 persen hingga positif 1,2 persen.

Dengan adanya kabar resesi yang semakin santer terdengar, tentu lebih baik kita meresponsnya dengan bersiap menghadapi kemungkinan Indonesia masuk ke resesi. Ini bisa dilakukan dengan menjaga kemampuan finansial.

Ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk memastikan keuangan tetap aman dan terjaga kalau-kalau Indonesia masuk ke resesi, sehingga kita bisa melewati masa krisis ekonomi itu.

Berikut tipsnya seperti dilansir Forbes, Jumat (24/7/2020).

1. Mengatur pengeluaran jadi lebih hemat

Langkah pertama untuk menyelamatkan keuangan pribadi kamu adalah dengan mengaudit pengeluaran bulanan. Sehingga kamu bisa tahu, apa saja yang memang dibutuhkan dan apa yang bisa dikesampingkan.

Setelah itu, lakukanlah penyesuaian anggaran dengan mengesampingkan pengeluaran yang tidak terlalu dibutuhkan. Ini membantu kamu memangkas biaya belanja dan menghemat keuangan.

Baca juga: Ekspor Merosot, Kuartal II-2020 Korea Selatan Alami Resesi

2. Bayar utang

Berutang akan menimbulkan kekhwatiran ketika kondisi ekonomi seseorang tiba-tiba berubah memburuk, sebab resesi membuat perekonomian serba tidak pasti.

Oleh sebab itu, mumpung Indonesia belum jatuh ke dalam resesi, dan jika keuangan kamu masih cukup baik untuk membayar utang, maka selesaikanlah tanggung jawab itu. Membayar utang sekarang akan membebaskan kamu dari tekanan di masa depan.

3. Cari pemasukan sampingan

Pendapatan bisa tiba-tiba berkurang di masa-masa resesi, maka penting untuk mencari sampingan pemasukan untuk mengamankan kemampuan finansial. Kamu harus lebih kreatif dan inovatif dalam hal ini.

Bisa dengan temukan pekerjaan sampingan, berbisnis kecil-kecilan, memiliki sumber pendapatan yang pasif, atau hal lainnya. Ini akan membantu kamu membangun benteng keuangan dan lebih bersiap menghadapi perubahan yang bisa tiba-tiba terjadi di tengah resesi.

Baca juga: Fakta Seputar Resesi Parah yang Melanda Singapura

Halaman:


Sumber Forbes
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X