Kompas.com - 29/07/2020, 19:58 WIB
Direktur Komersial PT PGN, Faris Aziz saat diskusi publik yang membahas tentang peran Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sektor energi dan pertambangan dalam pemulihan ekonomi nasional akibat pandemi Covid-19, Selasa (28/07/2020). Dok. Humas PGNDirektur Komersial PT PGN, Faris Aziz saat diskusi publik yang membahas tentang peran Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sektor energi dan pertambangan dalam pemulihan ekonomi nasional akibat pandemi Covid-19, Selasa (28/07/2020).

Ketiga, program strategis jaringan rumah tangga (Jargas) yang akan dilaksanakan PGN melalui program mandiri maupun Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN)," jelasnya.

Mengenai program tersebut, ia mengatakan, pemerintah menargetkan kurang lebih 4 juta sambungan gas rumah tangga dalam beberapa tahun ke depan.

"Salah satunya akan dilaksanakan oleh PGN dan subsidiary, sehingga rumah tangga dan pengusaha kecil bisa mendapatkan energi yang murah, yang juga bisa menekan subsidi impor gas pemerintah,” jelas Faris.

Keempat, Faris mengatakan, PGN menjalankan penugasan dari pemerintah untuk penyediaan gas dengan harga khusus.

Baca juga: Komisi VII Minta PGN Lakukan Inovasi Bisnis

"Harga khususnya yakni sebesar 6 dollar AS per million british thermal units (MMBTU) untuk Pelanggan Industri Tertentu berdasarkan Kepmen ESDM 89K tahun 2020 dan Pembangkit Listrik PLN berdasarkan Kepmen ESDM 91K tahun 2020," sambungnya.

Meski demikian, menurut Faris, sebagian besar pelanggan industri telah menikmati harga tersebut.

“Dengan adanya harga gas yang lebih murah, maka sektor industri harus bisa tumbuh sebagai penggerak ekonomi nasional," jelasnya,

Ia pun berharap, dalam beberapa waktu ke depan industri tumbuh sehingga ada peningkatan penyerapan gas.

Baca juga: Penuhi Kebutuhan Pelanggan di Jatim, PGN Gandeng 3 Produsen Gas Hulu

Penyerapan gas periode Juli-Desember 2020

Sementara itu, Faris mengatakan, berdasarkan perhitungan PGN, penyerapan gas periode Juli hingga Desember 2020 bisa mencapai kurang lebih 240 Billion British Thermal Unit Per Day (BBTUD).

“Harga Kepmen ESDM yang memang cukup murah, dan diharapkan sejak 2021 awal, penyerapan gas di 7 sektor industri bisa meningkat hingga 309 BBTUD. Melihat data empiris ke belakang, ada pergerakan yang meningkat," jelasnya.

Faris berharap, optimisme analisa PGN bisa terwujud sehingga industri bisa bergerak dan tidak berdampak pada sektor tenaga kerja.

Dengan demikian, ia menegaskan, secara berkelanjutan, PGN akan menjalankan kegiatan operasional dan investasi agar dapat menciptakan multiplalyer effect perekonomian nasional.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Bitcoin dkk Turun, Cek Harga Kripto Hari Ini

Harga Bitcoin dkk Turun, Cek Harga Kripto Hari Ini

Earn Smart
Wall Street Jatuh, Saham–saham Retail di AS Rontok

Wall Street Jatuh, Saham–saham Retail di AS Rontok

Whats New
Soal THR Pekerja, Ini Kata Dunkin' Donuts

Soal THR Pekerja, Ini Kata Dunkin' Donuts

Whats New
Erick Thohir: BUMN Akan Buka 2.300 Lowongan Magang

Erick Thohir: BUMN Akan Buka 2.300 Lowongan Magang

Work Smart
[POPULER MONEY] Profil Lin Che Wei | Jabatan Lin Che Wei di Kemenko Perekonomian | MLFF Bakal Gantikan e-Toll

[POPULER MONEY] Profil Lin Che Wei | Jabatan Lin Che Wei di Kemenko Perekonomian | MLFF Bakal Gantikan e-Toll

Whats New
Kilang Pertamina Berulang Kali Kebakaran, Ini Kata Erick Thohir

Kilang Pertamina Berulang Kali Kebakaran, Ini Kata Erick Thohir

Whats New
Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Whats New
Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Whats New
IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

Whats New
Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Whats New
Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Whats New
LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

Whats New
Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Whats New
Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.