Jatuh Bangun Berbisnis, Dewanti: Alhamdullilah, Bisa Ngasih Kerjaan ke Orang-orang Sekitar Saya...

Kompas.com - 15/08/2020, 11:32 WIB
Dewanti Amalia Artasari salah satu owner Dewa Collection Bali DOKUMENTASI TOKOPEDIADewanti Amalia Artasari salah satu owner Dewa Collection Bali

JAKARTA, KOMPAS.com - Keberadaan teknologi tidak dipungkiri bisa menjadi katalis dalam berbisnis.  Hal itulah yang dirasakan oleh Dewanti Amalia Artasari salah satu owner Dewa Collection Bali yang menjual berbagai pernak-pernik anyaman benang 'makrame'.

Kepada Kompas.com, dia mengaku pada awalnya dia tidak memiliki keterampilan sama sekali dalam menganyam. Namun, berkat kegigihan dan kemauan dia yang besar untuk belajar menganyam benang, dia pun kini membuka bisnisnya.

"Saya pemalas yang ingin sukses. Saya hanya suka rebahan dan main handphone. Namun di satu titik saya merasa ingin membuat sesuatu yang berbeda, ingin memiliki penghasilan, makanya saya mencoba belajar menganyam sendiri dari kanal video streaming. Yah walaupun sampai sekarang tidak terlalu ahli sih," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Jumat (15/8/2020).

Baca juga: Omzet Penjualan Turun di Tengah Tahun? Simak 6 Strategi Jitu Ini

Dia menceritakan, bisnis anyaman ini bukanlah bisnisnya yang pertama kali ia jalankan. Namun jauh sebelumnya, ia pernah memiliki usaha kecil-kecilan yaitu menjual nasi bakar di pinggiran jalan, ketika ia tinggal di Ngajuk, Jawa Timur.

Selama 2 bulan berselang, dia memberanikan diri untuk meminjam Kredit Usaha Rakyat (KUR) dari satu bank sebagai modalnya membuka usaha cafe. Ternyata usaha yang dia jalankan pun bernasib sama, para pelanggannya sepi dan mau tak mau dia harus menutup usahanya dan pindah ke Bali.

Berkat kemauan dan kerja kerasnya pun, dia bersama suaminya, pada tahun 2017 akhirnya memutuskan membuka usaha kecil-kecilan untuk memproduksi pernak-pernik anyaman dari benang yang diberi nama Dewa Collection Bali.

Adapun produk-produk yang ia jual seperti hiasan-hiasan dinding macrame, taplak meja macrame, sarung bantal macrame hingga ayunan macrame. Produk-produk tersebut pun dibanderol dengan harga yang bervariasi, mulai dari harga Rp 15.000 hingga Rp 800.000 untuk produk yang jumbo.

Dewanti menyebutkan omzet yang ia dapatkan dari usahanya ini, pada awalnya tidak langsung tinggi. Di awal-awal ia hanya mendapatkan omzet sekitar Rp 2 jutaan tapi lama-kelamaan omzetnya mulai meningkat.

Bahkan di saat banyak usaha lain yang ikut terpukul akibat wabah pandemi, omzetnya tidak ikut terimbas, malah justru sebaliknya.

"Padahal dari awal saya sempat pesimis omzet menurun, apalagi di Bali dan usaha seperti saya ini pasti terancam rugi. Tapi Allah berkehendak lain, omzet saya naik dan bulan lalu saya dapat omzet sekitar Rp 12 jutaan," ucapnya.

Dewanti menyebutkan salah satu strategi yang ia lakukan adalah dengan memanfaatkan teknologi. Dia memilih untuk memanfaatkan platform e-commerce dan memilih Tokopedia sebagai tempat ia berjualan.

Baca juga: Dari Usaha Beresin Kamar Kos, 2 Alumni UGM Ini Raup Omzet Rp 24 Juta

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X