Akibat Pandemi, Astra International Pangkas Separuh Belanja Modal menjadi Rp 10 Triliun

Kompas.com - 25/08/2020, 19:40 WIB
Menara Astra dok AstraMenara Astra

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Astra International Tbk (ASII) memangkas alokasi belanja modal (capital expenditure/capex) tahun ini ,seiring dengan turunnya kinerja perusahaan akibat dampak dari pandemi Covid-19.

Head of Corporate Investor Relations Astra International, Tira Ardianti mengungkapkan, perseroan memotong separuh atau 50 persen anggaran capex tahun ini. Ia bilang, biasanya Astra mengalokasikan Rp 20 triliun-Rp 21 triliun tiap tahunnya.

"Jadi tahun ini (capex) kami potong separuhnya mungkin sekitar Rp 10 triliun," ujar Tira dalam konferensi pers virtual, Selasa (25/8/2020).

Baca juga: Gowes Kembali Populer, Apakah Astra Bakal Produksi Lagi Sepeda Federal?

Tira mengatakan, dari total belanja modal yang dialokasikan tahun ini, perseroan sudah menyerap sebesar 38 persen. Itu artinya sudah sekitar Rp 3,8 triliun belanja modal yang digunakan.

Ia menjelaskan, pemotongan belanja modal menjadi langkah yang harus diambil Astra untuk bisa bertahan di tengah pandemi. Mengingat permintaan menurun, seiring melemahnya ekonomi nasional dan global.

"Situasi pandemi tentunya membuat kami harus menjaga tingkat arus kas kam. Sehingga salah satunya mengelola biaya masuk, juga mengurangi belanja modal," kata Tira.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk diketahui, kinerja keuangan Astra sepanjang semester I-2020 turut terpengaruh pandemi. Namun demikian masih mampu membukukan laba bersih yakni sebesar Rp 11,4 triliun.

Nilai itu naik 16 persen dibandingkan periode sama tahun lalu, lantaran ditopang hasil penjualan saham Bank Permata. Tanpa penjualan tersebut, laba bersih Astra hanya Rp 5,5 triliun atau turun 44 persen dari semester I-2019.

Seiring dengan anjloknya laba tanpa penjualan saham Bank Permata, kinerja pendapatan perseroan juga turun 23 persen dibandingkan periode sama tahun lalu. Pendapatan Astra tercatat sebesar Rp 89,9 triliun.

Baca juga: Astra Financial Relaksasi Kredit Rp 21,9 Triliun, Terbanyak Sepeda Motor

Kinerja keuangan Astra tersebut utamanya dipengaruhi anjloknya penjualan mobil sebanyak 45 persen dan sepeda motor sebanyak 40 persen di semester I-2020.

Selain itu, turut dipengaruhi harga batu bara yang turun, sehingga menekan penjualan alat berat dan volume kontraktor penambangan. Namun, dari sektor agribisnis, masih mengalami kenaikan yang ditopang oleh pertumbuhan harga minyak kelapa sawit (CPO).



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

ZYRX Pasok 165.000 Laptop Senilai Rp 700 Miliar buat Kemendikbud

ZYRX Pasok 165.000 Laptop Senilai Rp 700 Miliar buat Kemendikbud

Whats New
Net Asset Value Saratoga Naik Pada Semester I 2021 Berkat Portofolio Investasi

Net Asset Value Saratoga Naik Pada Semester I 2021 Berkat Portofolio Investasi

Rilis
Transaksi Digital Tembus 86 Pesen, Bagaimana Nasib Kantor Cabang BCA?

Transaksi Digital Tembus 86 Pesen, Bagaimana Nasib Kantor Cabang BCA?

Whats New
Daftar Tempat di Jakarta yang Pengunjungnya Wajib Tunjukan Sertifikat Vaksin Covid-19

Daftar Tempat di Jakarta yang Pengunjungnya Wajib Tunjukan Sertifikat Vaksin Covid-19

Whats New
Kesenjangan Internet di RI Masih Tinggi, Bank Dunia Rekomendasikan 3 Hal Ini

Kesenjangan Internet di RI Masih Tinggi, Bank Dunia Rekomendasikan 3 Hal Ini

Whats New
Bank Dunia: Kesenjangan Digital Indonesia Lebar, 49 Persen Penduduk Belum Akses Internet

Bank Dunia: Kesenjangan Digital Indonesia Lebar, 49 Persen Penduduk Belum Akses Internet

Whats New
Ada Konsultasi Pajak di Kompas.com, Bertanyalah...

Ada Konsultasi Pajak di Kompas.com, Bertanyalah...

Whats New
Pos Indonesia Berniat Kembali Garap E-Commerce

Pos Indonesia Berniat Kembali Garap E-Commerce

Whats New
Tahun Lalu Rugi Rp 2,1 Triliun, Saratoga Berhasil Raup Laba Rp 15,3 Triliun pada Semester I 2021

Tahun Lalu Rugi Rp 2,1 Triliun, Saratoga Berhasil Raup Laba Rp 15,3 Triliun pada Semester I 2021

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Kento Momota Out, Rahmat Erwin Abdullah Mengguncang Tokyo

[KURASI KOMPASIANA] Kento Momota Out, Rahmat Erwin Abdullah Mengguncang Tokyo

Rilis
Daftar 10 Orang Terkaya di Indonesia Terbaru, Ada Siapa Saja?

Daftar 10 Orang Terkaya di Indonesia Terbaru, Ada Siapa Saja?

Whats New
Soal Operasional Transjakarta, Serikat Pekerja:  Pak Anies Tolong Pak...

Soal Operasional Transjakarta, Serikat Pekerja: Pak Anies Tolong Pak...

Whats New
Cara Daftar Beasiswa Anak Pedagang Kaki Lima dari Sandiaga Uno

Cara Daftar Beasiswa Anak Pedagang Kaki Lima dari Sandiaga Uno

Whats New
Luhut Minta Lab PCR Tersedia hingga Kabupaten/Kota

Luhut Minta Lab PCR Tersedia hingga Kabupaten/Kota

Whats New
IHSG Pagi Menguat Tembus Level 6.100, Rupiah Masih Lemah

IHSG Pagi Menguat Tembus Level 6.100, Rupiah Masih Lemah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X