Akibat Pandemi Covid-19, Laba Bersih Jasa Marga di Semester I Anjlok

Kompas.com - 26/08/2020, 16:04 WIB
Jalan Tol Balikpapan-Samarinda (Balsam) dimiliki dan dioperasikan oleh PT Jasa Marga (Persero) Tbk Jasa MargaJalan Tol Balikpapan-Samarinda (Balsam) dimiliki dan dioperasikan oleh PT Jasa Marga (Persero) Tbk

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Jasa Marga (Persero) Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp 105,7 miliar di semester I 2020. Perolehan ini menurun jika dibandingkan dengan semester I 2019 yang sebesar Rp 1,06 triliun.

Investor Relations Department Head Jasa Marga, Pramitha Wulanjani mengatakan, pandemi Covid-19 turut berdampak terhadap bisnis perseroan dan juga peningkatan beban bunga seiring dengan pengoperasian jalan tol baru.

“Perseroan berkomitmen untuk terus menjaga kinerja perusahaan agar tetap positif di tengah pandemi Covid-19, salah satunya dengan melakukan upaya efisiensi di Beban Usaha dan Pengendalian Capex, baik Capex Operasional maupun Pengembangan Usaha,” ujar Pramitha, Rabu (26/8/2020).

Baca juga: Permintaan Seret, Laba Perusahaan Pembiayaan Merosot 65 Persen

Mitha menambahkan, pada semester I 2019 lalu, pendapatan tol mengalami peningkatan sebesar 12,3 persen. Peningkatan tersebut dampak dari beroperasinya sebagian besar ruas-ruas jalan tol baru dan dilakukannya integrasi pada ruas Jakarta-Cikampek.

Namun, akibat adanya pandemi Covid-19, pendapatan jalan tol Jasa Marga Group turun 15,75 persen jika dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu.

“Hal ini dikarenakan menurunnya volume lalu lintas (lalin) akibat perubahan perilaku masyarakat yang diimbau untuk tidak lagi bepergian seiring penerapan kebijakan work from home (WFH) sejak bulan Maret 2020 dan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sejak bulan April 2020,” kata Mitha.

Setelah adanya pelonggaran PSBB di Juni 2020, lanjut Mitha, realisasi pendapatan tol harian Jasa Marga Group mengalami peningkatan dari yang sebelumnya turun sekitar 50 persen pada Mei, menjadi turun sekitar 20 persen di akhir Juni 2020 dibandingkan dengan kondisi normal.

Hal ini juga berlaku pada EBITDA perseroan, pada 2019 lalu mengalami peningkatan sebesar 14,3 persen seiring dengan kenaikan pendapatan tol pada akhir tahun.

Namun, pada semester I tahun 2020, EBITDA Perseroan tercatat sebesar Rp 2,6 triliun, atau turun 23,1 persen dibandingkan semester I Tahun 2019.

Mitha menegaskan, di tengah penurunan pendapatan tol dan beroperasinya ruas-ruas jalan tol baru, Interest Bearing Debt to Equity Ratio Perseroan tetap terjaga dalam koridor yang dipersyaratkan oleh para kreditur.

“Selain itu, kemampuan Perseroan untuk membayar kewajiban bunga masih terjaga. Perusahaan juga tetap mampu menjaga cost of debt penambahan pinjaman untuk membiayai pembangunan jalan tol baru,” ucap Mitha.

Kinerja positif Jasa Marga juga dapat dilihat dari pendapatan Usaha Non Tol perseroan pada semester I 2020 tumbuh 4,1 persen, yaitu sebesar Rp 433,3 miliar dan total aset perseroan mencapai Rp 102,7 triliun, tumbuh 3,0 persen dibandingkan semester I tahun 2019 seiring dengan peningkatan progres penyelesaian jalan tol baru milik perseroan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X