Kesepakatan Senilai Rp 236,8 Triliun Batal, Tiffany & Co Gugat LVMH

Kompas.com - 10/09/2020, 08:25 WIB
CEO LVMH Bernard Arnaud SHUTTERSTOCKCEO LVMH Bernard Arnaud

JAKARTA, KOMPAS.com - Merk perhiasan asal Amerika Serikat (AS), Tiffany & Co menggugat LVMH, usai raksasa barang mewah asal Prancis itu tidak dapat menyelesaikan kesepakatan senilai 16 miliar dollar AS atau Rp 236,8 triliun (kurs Rp 14.800).

Batalnya kesepakatan terjadi karena adanya permintaan pemerintah Perancis dan dampak wabah Covid-19.

LVMH, industri besutan miliarder Bernard Arnault, mengatakan, manajemen telah menerima surat dari Kementerian Luar Negeri Prancis yang meminta untuk menunda akuisisi hingga 6 Januari 2021, mengingat adanya ancaman tarif tambahan AS terhadap produk Prancis.

Baca juga: Kekayaan Bos Louis Vuitton Anjlok Rp 87 Triliun dalam Sepekan, Ada Apa?

Hal ini, menurut LVMH, tidak memungkinkan untuk memenuhi tenggat waktu kontrak penyelesaian akuisisi pada 24 November, seperti yang didiskusikan sebelumnya.

Namun, pihaknya tidak bersedia memperpanjang perjanjian lebih lanjut.

"Saya yakin Anda akan memahami kebutuhan untuk mengambil bagian dalam upaya negara untuk mempertahankan kepentingan nasionalnya," kata Menteri Luar Negeri Prancis, Jean-Yves Le Drian, kepada Arnault dalam suratnya, dikutip Reuters, Kamis (10/9/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara mengutip Bloomberg, menurut sumber yang tidak ingin diidentifikasi, Arnault meminta bantuan dari pemerintah Prancis untuk menarik diri dari kesepakatan dengan Tiffany.

Namun Direktur Keuangan LVMH, Jean Jacques Guiony mengatakan, surat itu tidak diminta oleh LVMH. Bahkan pengiriman surat dari pemerintah Prancis sangat mengejutkan LVMH.

"Kesepakatan tidak bisa terjadi. Kami dilarang menyelesaikan kesepakatan," ujar Guiony.

Sementara itu, sebuah sumber Pemerintah Prancis mengatakan, surat itu memiliki "nilai politik". Artinya, surat dimaksudkan untuk mengingatkan LVMH akan risiko mengejar kesepakatan. Sama halnya seperti pertengkaran Prancis dengan AS mengenai tarif perdagangan.

Di sisi lain, kerugian finansial akibat pandemi Covid-19 telah membuat harga kesepakatan menjadi kurang menarik bagi LVMH. Tercatat, penjualan Tiffany di seluruh dunia turun 29 persen menjadi 747,1 juta dollar AS selama kuartal II 2020. Penjualan meleset dari ekspektasi sebesar 772 juta dollar AS.

Guiony menyebut, kinerja keuangan Tiffany dalam beberapa bulan terakhir menjadi "tidak bersemangat".

Tidak bisa dipastikan apakah kata-kata itu menjadi sinyal LVMH berusaha menjauh dari akuisisi Tiffany, atau untuk menegosiasikan harga kembali. Tiffany sejauh ini menolak upaya untuk membuka kembali negosiasi harga.

Akhirnya, Tiffany mengajukan gugatan terhadap LVMH di Delaware, AS, tempat perusahaan yang berbasis di New York itu terdaftar. Tujuannya untuk memaksa LVMH menyelesaikan kesepakatan seperti yang disepakati tahun lalu.

Kehilangan cahayanya

Industri mewah memang menghadapi penurunan penjualan akibat pandemi Covid-19. Penurunan penjualan ini belum pernah terjadi sebelumnya, setelah selama 1 dekade tumbuh luar biasa.

Pendapatan industri mewah turun sekitar 35 persen tahun ini. Diperlukan waktu hingga 2022-2023 agar pendapatan kembali ke level normal

Sebelumnya, kesepakatan Tiffany dengan LVMH tampak diragukan sejak beberapa sumber mengatakan Arnault tengah mencari cara untuk membuka negoisasi harga kembali pada Juni lalu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.