Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Angin Segar di Tengah Pandemi, Petani di Jembrana Ekspor 12 Ton Kakao ke Belanda

Kompas.com - 22/10/2020, 16:07 WIB

KOMPAS.com - Para petani kakao Desa Nusasari, Jembrana Bali berhasil mengekspor 12 ton biji kakau fermentasi ke Den Haag, Belanda dengan total nilai Rp 600 juta.

Hal itu menjadi angin segar bagi para petani kakao di tengah terjangan pandemi Covid-19.

Desa Nusasari merupakan Desa Devisa Kakao binaan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI). Petani kakao di desa ini merupakan anggota Koperasi Kerta Semaya Samaniya (KSS).

Ketua Koperasi KSS I Ketut Wiadnyana mengatakan, pada 2019, Koperasi KSS hanya memiliki satu buyer luar negeri dengan jumlah pengiriman produk biji kakao kurang dari 8 ton.

“Saat pandemi Covid-19, Koperasi KSS kehilangan 3 purchase order (PO) sebesar 19.000 kilogram (kg) dari buyer potensial di luar negeri karena berhentinya proses bisnis mereka,” kata Ketut dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Kamis (22/10/2020).

Namun dengan kerja keras, lanjut Ketut, petani kakao dan Koperasi KSS kembali mendapat pesanan sekaligus penambahan buyer di Belanda (Biji Kakao Trading LTD).

Kini, jumlah buyer semakin meningkat dengan persentase 44 persen buyer lokal dan 60 persen buyer global. Total produksi biji kakao organik per tahun mencapai 60 ton.

Desa Devisa Kakao binaan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) berhasil mengekspor 12 ton biji kakau fermentasi ke Den Haag, Belanda dengan total nilai Rp 600 juta. Dok. LPEI Desa Devisa Kakao binaan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) berhasil mengekspor 12 ton biji kakau fermentasi ke Den Haag, Belanda dengan total nilai Rp 600 juta.

Dukungan LPEI

Selain menyemai harapan, keberhasilan tersebut tak lepas dari dukungan LPEI. Agar petani kakao tetap bisa ekspor, LPEI menggandeng Bea Cukai Denpasar untuk melakukan ekspor secara mandiri tanpa melalui pihak ketiga.

Sebelumnya, Koperasi KSS terkendala dalam pengiriman sampel produk kakao ke negara tujuan.

Kendala tersebut, antara lain akibat berhentinya bisnis buyer di Eropa, kesulitan memenuhi proses administrasi, pemeriksaan produk, dan dokumen.

LPEI sebagai Special Mission Vehicle (SMV) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) bersinergi dengan Bea Cukai Denpasar untuk memimalisasi kendala itu.

Corporate Secretary LPEI Agus Windiarto mengatakan pihaknya memahami kesulitan KSS dalam menjalankan ekspor saat pandemi ini.

“Setelah berkordinasi dengan Bea Cukai Denpasar, akhirnya masalah itu dapat diatasi, bahkan akhirnya dapat melakukan ekspor secara mandiri,” terangnya.

Asal tahu saja, selama pandemi Covid-19, LPEI melalui program Jasa Konsultasi secara aktif melakukan pendampingan intensif terhadap dua Desa Devisa binaan LPEI.

Dikatakan Agus, ekspor sempat tertunda sebagai akibat sepinya pesanan maupun pemeriksaan yang lebih ketat di negara tujuan karena sejumlah negara menerapkan kebijakan lock down.

Oleh karena itu kegiatan pendampingan dinilai penting guna menemukan solusi bagi petani.

“Pendampingan yang dilakukan LPEI terhadap 2 Desa Devisa yang berada di Bali dan Yogyakarta dilakukan secara periodik, diadakan secara daring untuk mencari solusi terhadap apapun kendala yang mereka hadapi,” jelasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal APBN: Pengertian, Tujuan, Fungsi, dan Strukturnya

Mengenal APBN: Pengertian, Tujuan, Fungsi, dan Strukturnya

Earn Smart
Apa Itu Pegadaian: Pengertian, Jenis Usaha, dan Sejarah Berdirinya

Apa Itu Pegadaian: Pengertian, Jenis Usaha, dan Sejarah Berdirinya

Whats New
Dapat Tambahan Pasokan Gas Bumi dari JTB, Petrokimia Gresik: Ini Menjadi Sangat Penting

Dapat Tambahan Pasokan Gas Bumi dari JTB, Petrokimia Gresik: Ini Menjadi Sangat Penting

Rilis
IHII: Revisi UU BPJS di RUU Kesehatan Sangat Mengkhawatirkan

IHII: Revisi UU BPJS di RUU Kesehatan Sangat Mengkhawatirkan

Whats New
Luhut Sebut Insentif Motor Listrik Rp 7 Juta, Sri Mulyani Bakal Bahas dengan DPR

Luhut Sebut Insentif Motor Listrik Rp 7 Juta, Sri Mulyani Bakal Bahas dengan DPR

Whats New
Fasilitas Pengelolaan Limbah B3 dan Non B3 Kini Hadir di Lamongan

Fasilitas Pengelolaan Limbah B3 dan Non B3 Kini Hadir di Lamongan

Whats New
Pangkas 3.414 Nomenklatur Jabatan Pelaksana, Menteri PANRB: Biar Lebih Lincah dan Tidak Rumit

Pangkas 3.414 Nomenklatur Jabatan Pelaksana, Menteri PANRB: Biar Lebih Lincah dan Tidak Rumit

Whats New
Bos Samsung Indonesia Curhat ke Sri Mulyani, Khawatir Dampak Resesi

Bos Samsung Indonesia Curhat ke Sri Mulyani, Khawatir Dampak Resesi

Whats New
Atasi Pengangguran, Kemenaker Pertemukan Langsung 250 Pencari Kerja dengan Pengusaha

Atasi Pengangguran, Kemenaker Pertemukan Langsung 250 Pencari Kerja dengan Pengusaha

Rilis
Selama Sepekan, Modal Asing Masuk RI Capai Rp 4,42 Triliun

Selama Sepekan, Modal Asing Masuk RI Capai Rp 4,42 Triliun

Whats New
Ada Gejolak Bunga Kredit, Masyarakat Bakal Tunda Lagi Beli Rumah?

Ada Gejolak Bunga Kredit, Masyarakat Bakal Tunda Lagi Beli Rumah?

Whats New
Harga Cabai Tinggi, BI Perkirakan Inflasi Januari 2022 Capai 0,39 Persen

Harga Cabai Tinggi, BI Perkirakan Inflasi Januari 2022 Capai 0,39 Persen

Whats New
Bos KSP Indosurya Divonis Bebas, Mahfud MD: Kami Lakukan Kasasi

Bos KSP Indosurya Divonis Bebas, Mahfud MD: Kami Lakukan Kasasi

Whats New
Komisaris Independen Wika Beton Jadi Saksi Kasus Suap MA, Manajemen Buka Suara

Komisaris Independen Wika Beton Jadi Saksi Kasus Suap MA, Manajemen Buka Suara

Whats New
Kemenag Rilis 108 Lembaga Pengelola Zakat Ilegal, Ini Daftarnya

Kemenag Rilis 108 Lembaga Pengelola Zakat Ilegal, Ini Daftarnya

Earn Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+