Covid-19 dan Pilpres AS Bikin Harga Minyak Mentah Merosot

Kompas.com - 07/11/2020, 08:45 WIB
Ilustrasi THINSTOCKIlustrasi

Pemimpin mayoritas Senat AS Mitch McConnell mengatakan bahwa statistik ekonomi termasuk penurunan satu poin persentase dalam tingkat pengangguran AS menunjukkan bahwa Kongres harus memberlakukan paket stimulus virus corona yang lebih kecil yang sangat ditargetkan pada efek pandemi.

" Minyak mentah sangat sensitif terhadap ekspektasi stimulus, yang semakin terpukul," kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho.

“Situasi virus corona adalah indikator permintaan negatif yang bisa Anda dapatkan,” tambah dia.

Menurut penghitungan Reuters, kasus virus corona AS melonjak lebih dari 120.000 pada Kamis (5/11/2020). Rekor harian kedua berturut-turut meningkat ketika wabah menyebar di setiap wilayah.

Sementara Italia mencatat jumlah infeksi Covid-19 harian tertinggi pada Kamis (5/11/2020). Perancis mencatat rekor 60.486 kasus baru yang dikonfirmasi pada Jumat (6/11/2020), setelah membukukan rekor 58.046 pada Kamis (5/11/2020).

Baca juga: SKK Migas Kejar Rekor Produksi Minyak dan Gas Bumi untuk 2030

Halaman:


Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X