Menraktir Juga Punya Aturan agar Dompet Tak "Boncos", Ini Caranya

Kompas.com - 08/11/2020, 11:07 WIB
ilustrasi makan Shutterstock/simona pilolla 2ilustrasi makan

KOMPAS.com - Ulang tahun, gaji pertama, baru jadian, dapat bonus, naik jabatan, lulus kuliah sampai resign kerja pun, tak pernah dilewatkan dengan acara makan-makan. Maksudnya di sini adalah mentraktir.

Traktir sepertinya sudah menjadi tradisi. Kurang afdol rasanya kalau tidak merayakan momen tertentu dengan traktiran. Baik itu mentraktir maupun ditraktir.

Yang ditraktir sih senang-senang saja. Tetapi buat yang menraktir, kalau kebablasan dan jadi rutinitas, keuangan bisa boncos.

Sesekali menraktir boleh kok. Yang tidak boleh itu kalau keseringan. Mentraktir malah jadi ajang pamer, gengsi, atau menunjukkan kamu berkuasa. Itu yang dilarang.

Bukannya berbagi sebagai ungkapan rasa syukur, tapi justru menghabiskan uang untuk foya-foya. Tentu saja perbuatan tersebut tidak bijak.

Menraktir bukan sebuah keharusan. Jadi, berikut cara yang tepat untuk mentraktir sehingga keuanganmu aman terkendali, seperti dikutip dari Cermati.com.

1. Tahu kapan waktu yang pas

Kalau mau mentraktir orangtua, keluarga, atau teman harus tahu dulu kapan waktu yang tepat. Jangan setiap hari dan setiap saat. Contohnya saat kamu mendapat gaji pertama, ulang tahun, dapat uang bonus, naik jabatan.

Momen-momen tersebut boleh kamu rayakan dengan mentraktir orang-orang terdekatmu. Tentunya sebagai ucapan rasa syukur dan terima kasih. Berbagi kebahagiaan bersama.

Jadi, frekuensinya tidak sering. Hanya waktu-waktu tertentu saja. Tidak boros karena selalu menggelar pesta kecil-kecilan.

2. Tentukan anggarannya

Jika kamu sudah punya niat mentraktir orang-orang terdekat, jangan lupa tentukan anggarannya. Misalnya ingin merayakan hari ulang tahun. Gajimu Rp 5 juta per bulan.
Karena ini momen setahun sekali, kamu dapat menyisihkan uang 20 persen. Berarti sebesar Rp 1 juta. Bagi untuk beberapa orang.

Misalnya untuk orangtua Rp 300 ribu, teman kantor Rp 500 ribu, dan sisanya Rp 200 ribu untuk sahabat. Atau pembagian yang dapat kamu sesuaikan dengan jumlah orang dan bentuk traktirannya.

Bila ingin merayakan dengan pesta agak besar, kamu dapat merencanakan anggarannya sejak jauh-jauh hari. Sisihkan 10 persen dari gajimu sebulan.

Maka jika diakumulasikan setahun, kamu punya dana yang cukup besar untuk mentraktir di acara ulang tahunmu.

3. Tentukan siapa saja yang akan ditraktir

Kalau bujetnya tidak banyak, batasi siapa saja yang bakal kamu traktir. Utamakan orangtua, teman kantor atau kuliah, atau sahabat terdekat saja.

Tidak perlu semuanya kamu traktir karena merasa tidak enakan. Kecuali kamu punya anggaran besar untuk ini.

Misalnya gajimu Rp 20 juta, dapat bonus tahunan satu kali gaji. Lalu dipakai Rp 10 juta untuk mentraktir, barulah kamu bisa mentraktir lebih banyak orang.

Baca Juga: Cek Ini Dulu saat Memilih Kartu Kredit Cicilan 0% Biar Untung Maksimal

4. Pilih mau traktir apa

Traktiran tak perlu mewah. Kamu dapat mengajak makan ke tempat yang murah meriah, memanfaatkan promo atau diskon, atau membelikan makanan untuk sharing dengan teman lainnya.

Pastinya sesuaikan dengan bujet. Misalnya membelikan pizza 4 dus, kemudian diletakkan di pantry, sehingga teman-teman kantormu dapat mengambilnya.

Atau ajak keluarga makan di restoran cepat saji atau restoran yang sedang ada promo diskon kartu kredit.

5. Ada sisa traktiran, masukkan ke dana darurat

Terkadang rencana tidak sesuai realita. Rencananya mau traktir sekian orang di restoran A, ternyata karena ada sesuatu hal, berubah haluan.

Kemudian ada sisa dari bujet traktiran. Sisa tersebut jangan dihabiskan. Masukkan sisa uang traktiran ke pos dana darurat. Lumayan kan mengisi tabungan dana daruratmu.

Jadi kalau suatu saat ada keperluan mendesak, kamu punya cukup dana darurat membiayai kebutuhan tersebut. Seperti saat pandemi dan resesi sekarang ini, di mana gaji dipangkas, sementara biaya hidup terus berjalan.

Tidak Ada Uang, Jangan Dipaksakan

Mentraktir bukan hal yang wajib. Jadi jangan paksa dirimu mengeluarkan uang untuk hal tersebut. Apabila ada cicilan utang jatuh tempi, prioritaskan gaji untuk membayar utang. Bukan mentraktir.

Jika kamu punya niat mentraktir, menabung sedikit demi sedikit. Itupun tanpa mengorbankan kebutuhan yang sifatnya tidak dapat ditunda lagi.

Percayalah, orang-orang terdekat tidak akan pernah menuntutmu. Apalagi menjauhimu hanya gara-gara kamu tidak bisa mentraktir mereka. Mereka pasti mengerti dan memahami kondisi keuanganmu. Yang penting adalah kebersamaan.

 

Artikel ini merupakan hasil kerjasama antara Kompas.com dengan Cermati.com. Isi artikel menjadi tanggung jawab sepenuhnya Cermati.com

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IPO NETV, Karyawan Dapat 2,91 Persen Saham, Apa Manfaatnya?

IPO NETV, Karyawan Dapat 2,91 Persen Saham, Apa Manfaatnya?

Whats New
Anggarkan Capex Rp 247 Miliar, DRMA Bidik Pertumbuhan Double Digit pada 2022

Anggarkan Capex Rp 247 Miliar, DRMA Bidik Pertumbuhan Double Digit pada 2022

Rilis
Janji Pemerintah Jokowi Bangun Ibu Kota Baru: Hindari Utang dan Tidak Bebani APBN

Janji Pemerintah Jokowi Bangun Ibu Kota Baru: Hindari Utang dan Tidak Bebani APBN

Whats New
Bawang Putih dan Cabai Rawit Merah Naik, Berikut Harga Pangan Jakarta Hari Ini

Bawang Putih dan Cabai Rawit Merah Naik, Berikut Harga Pangan Jakarta Hari Ini

Whats New
Smelter Timbal ZINC Mulai Uji Coba Produksi

Smelter Timbal ZINC Mulai Uji Coba Produksi

Rilis
NETV Resmi Melantai di BEI, Bakal Kembangkan Pemanfaatan Metaverse

NETV Resmi Melantai di BEI, Bakal Kembangkan Pemanfaatan Metaverse

Whats New
Bangun IKN Baru Berpotensi Bikin Utang RI Bengkak, Baiknya Ditunda atau Jalan Terus?

Bangun IKN Baru Berpotensi Bikin Utang RI Bengkak, Baiknya Ditunda atau Jalan Terus?

Whats New
Laba Bersih BNI 2021 Naik 3 Kali Lipat Jadi Rp 10,89 Triliun

Laba Bersih BNI 2021 Naik 3 Kali Lipat Jadi Rp 10,89 Triliun

Whats New
Basuki Minta Rp 46 Triliun ke Sri Mulyani untuk Bangun Ibu Kota Baru

Basuki Minta Rp 46 Triliun ke Sri Mulyani untuk Bangun Ibu Kota Baru

Whats New
Afiliator Binary Option Ilegal, Transaksinya Dilarang

Afiliator Binary Option Ilegal, Transaksinya Dilarang

Whats New
Sering Dianggap Mata Uang Islam, dari Mana Asal Dinar dan Dirham?

Sering Dianggap Mata Uang Islam, dari Mana Asal Dinar dan Dirham?

Whats New
Intip Besarnya Tambahan Penghasilan Kepala Dinas di DKI Jakarta

Intip Besarnya Tambahan Penghasilan Kepala Dinas di DKI Jakarta

Whats New
Sudah 7.416 Wajib Pajak Ikut Tax Amnesty Jilid II, Pelaporan Harta Tembus  Rp 6,03 Triliun

Sudah 7.416 Wajib Pajak Ikut Tax Amnesty Jilid II, Pelaporan Harta Tembus Rp 6,03 Triliun

Whats New
Sinar Mas Mining Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Sinar Mas Mining Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Ini Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Sebelum Tukar Dollar AS, Cek Kurs Rupiah di BNI, BRI, BCA, CIMB Niaga, dan Bank Mandiri

Sebelum Tukar Dollar AS, Cek Kurs Rupiah di BNI, BRI, BCA, CIMB Niaga, dan Bank Mandiri

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.