Soal Ekspor Minyak Sawit 2021, Ini Kata Gapki

Kompas.com - 20/11/2020, 22:00 WIB
Ilustrasi perkebunan kelapa sawit ShutterstockIlustrasi perkebunan kelapa sawit

JAKARTA, KOMPAS.com - Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) memperkirakan pasar ekspor minyak sawit belum akan pulih 100 persen di tahun mendatang.

Ketua Umum Gapki Joko Supriyono mengatakan, hal ini disebabkan adanya kemungkinan perubahan perilaku akibat penerapan new normal.

"Karena new normal itu mungkin akan terjadi beberapa perilaku dalam konsumsi dan segala macam, saya yakin itu. Jadi mungkin belum normal 100 persen kalau ekspor," ujar Joko secara virtual, Jumat (20/11/2020).

Sebelumnya, Joko memang memperkirakan bahwa ekspor produk sawit di tahun ini akan lebih rendah dibandingkan 2019 karena selama 8 bulan terdampak pandemi Covid-19.

Sementara itu, Joko menilai bahwa konsumsi biodiesel di dalam negeri akan menjadi salah satu hal yang mengendalikan berbagai faktor supply dan demand di tahun mendatang. Menurutnya, hal ini dikarenakan pemerintah Indonesia yang dinilai cukup konsisten dalam menjalankan program biodiesel.

Baca juga: Telkomsel Suntik Gojek Rp 2,1 Triliun, Apa Keuntungannya?

Tak hanya itu, Joko juga mengatakan produk oleokimia menjadi salah satu produk yang menjadi perhatian di tahun depan. Pasalnya, hingga September 2020, konsumsi oleokimia mengalami peningkatan hingga 49 persen yoy.

"Salah satu yang perlu di-highlight adalah konsumsi oleokimia, itu meningkat di dalam negeri, itu mungkin menjadi catatan pasar domestik termasuk pasar ekspor di tahun depan," ujar Joko.

Meski begitu, Joko mengatakan, industri sawit akan tetap berupaya menjaga operasional supaya bisa beroperasi dengan normal. Menurutnya, salah satu hal yang penting yang dilakukan di tahun mendatang adalah menjaga kesehatan, baik pekerja hingga keluarga para pekerja. Karenanya, penerapan protokol kesehatan tetap menjadi hal penting di tahun depan.

Joko menyebut, minyak sawit akan terus mendapatkan berbagai tantangan. Namun, satu hal yang perlu menjadi perhatian di tahun depan adalah pengimplementasian UU Cipta kerja. Dia berharap UU Cipta Kerja ini bisa diimplementasikan dengan baik sehingga bisa memberikan berbagai perbaikan bagi industri sawit.

"Saya rasa ini tidak mudah, karena proses menjadi UU saja sudah ribut, apalagi nanti proses implementasinya, saya pikir sangat challenging, dan itu pentingnya kita untuk terus melakukan koordinasi dan sinergi dengan banyak pihak dengan sebaik-baiknya," kata Joko. (Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Noverius Laoli)

Baca juga: Kapal Malaysia Lagi-lagi Curi Ikan di Selat Malaka

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Gapki prediksi pasar ekspor minyak sawit belum pulih 100 % di 2021



Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Lengkap Kode Bank di Indonesia untuk Keperluan Transfer

Daftar Lengkap Kode Bank di Indonesia untuk Keperluan Transfer

Work Smart
[TREN LOVE KOMPASIANA] Move On dari 'Ghosting' | Seni Merayakan 'Ghosting' | Dampak 'Sidebarring' dengan Pasangan

[TREN LOVE KOMPASIANA] Move On dari "Ghosting" | Seni Merayakan "Ghosting" | Dampak "Sidebarring" dengan Pasangan

Whats New
Intip Kekayaan Moeldoko, Eks Panglima TNI dan Ketum Demokrat Versi KLB

Intip Kekayaan Moeldoko, Eks Panglima TNI dan Ketum Demokrat Versi KLB

Whats New
Simak Poin Penting Aturan Turunan UU Cipta Kerja Sektor Perikanan dan Kelautan

Simak Poin Penting Aturan Turunan UU Cipta Kerja Sektor Perikanan dan Kelautan

Whats New
Telah Disetujui Senat, Masyarakat AS Bakal Dapat Bantuan Rp 20 Juta

Telah Disetujui Senat, Masyarakat AS Bakal Dapat Bantuan Rp 20 Juta

Whats New
Perlu Transfer? Ini Kode Bank BRI, BNI, BTN, dan Mandiri

Perlu Transfer? Ini Kode Bank BRI, BNI, BTN, dan Mandiri

Work Smart
Ingin Beli Rumah? Bank Syariah Indonesia Tawarkan Bunga Rendah dan Bebas Biaya Administrasi

Ingin Beli Rumah? Bank Syariah Indonesia Tawarkan Bunga Rendah dan Bebas Biaya Administrasi

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Langkah Mudah Beli Rumah DP Nol Persen | Kelola Penghasilan dengan 'Jirolupat' | Ingat 3 Hal Ini Sebelum Berutang

[KURASI KOMPASIANA] Langkah Mudah Beli Rumah DP Nol Persen | Kelola Penghasilan dengan "Jirolupat" | Ingat 3 Hal Ini Sebelum Berutang

Rilis
Berapa Gaji Pokok yang Didapatkan CPNS dan PPPK Lulusan SMA/SMK?

Berapa Gaji Pokok yang Didapatkan CPNS dan PPPK Lulusan SMA/SMK?

Whats New
Rute KA Mutiara Timur Diperpanjang Jadi Ketapang-Surabaya-Yogyakarta

Rute KA Mutiara Timur Diperpanjang Jadi Ketapang-Surabaya-Yogyakarta

Whats New
OJK: Saat Ini Ada 60 Bank Wakaf Mikro di Indonesia

OJK: Saat Ini Ada 60 Bank Wakaf Mikro di Indonesia

Whats New
Ini Jurus Pemerintah Dongkrak Sektor Industri Untuk Pemulihan Ekonomi Nasional

Ini Jurus Pemerintah Dongkrak Sektor Industri Untuk Pemulihan Ekonomi Nasional

Rilis
Penumpang Buka Jendela Darurat, Wings Air Ganti Pakai Pesawat Lain

Penumpang Buka Jendela Darurat, Wings Air Ganti Pakai Pesawat Lain

Whats New
Cara Membuka Tabungan Emas Pegadaian, Syarat, Biaya, dan Kekurangannya

Cara Membuka Tabungan Emas Pegadaian, Syarat, Biaya, dan Kekurangannya

Spend Smart
Tarif Retribusi dan Pajak Daerah di Tangan Jokowi, Setoran ke Pemda Makin Seret?

Tarif Retribusi dan Pajak Daerah di Tangan Jokowi, Setoran ke Pemda Makin Seret?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X