Akar Serabut Perekonomian Vietnam

Kompas.com - 14/12/2020, 05:11 WIB
Warga Vietnam tampak ceria setelah pihak berwenang mengangkat karantina di desa Dong Cuu, desa karantina Vietnam terakhir yang terkena penyakit virus corona (Covid-19), di luar Hanoi, Vietnam 14 Mei 2020. REUTERS/Nguyen Huy KhamWarga Vietnam tampak ceria setelah pihak berwenang mengangkat karantina di desa Dong Cuu, desa karantina Vietnam terakhir yang terkena penyakit virus corona (Covid-19), di luar Hanoi, Vietnam 14 Mei 2020.

Oleh: Andy Ahmad Zaelany

WALAUPUN berada di negeri orang , yaitu di Hanoi, Vietnam, pada tahun 2002 untuk seminar, saya tetap menjalankan kebiasaan untuk jalan-jalan pagi dan sedikit senam ringan.

Ketika membuka pintu hotel menuju ke jalan raya, saya sempat terkejut melihat banyaknya kursi-kursi dan meja kecil ala perabot di sekolah PAUD / TK di trotoar depan hotel. Ada apa gerangan ?

Sungguh pada awalnya saya tidak paham kegunaan meja kursi mungil tersebut. Namun, tidak berselang lama orang-orang berdatangan untuk mengudap di pinggir jalan. Mereka duduk di kursi-kursi tersebut. Mereka adalah para pekerja yang harus masuk di pagi hari. Kabarnya karena diharuskan masuk kerja pagi sekali mereka tidak sempat memasak di rumah dan mampir sarapan ke para pedagang makanan sektor informal.

Kebiasaan seperti ini menarik bagi saya. Bukan hal yang lazim. Bukanlah kendala yang tidak bisa diakali bila memasak sarapan di pagi buta bila memang harus masuk kerja pagi sekali. Perlu pemahaman lebih mendalam.

Pemberdayaan sektor informal

Begitu memasuki fase kemerdekaan, negara Vietnam harus menghadapi realita kondisi perekonomiannya yang porak poranda dan kemiskinan rakyatnya yang amat sangat. Bagaimana memulihkan kondisi ekonomi yang berada di titik nadir?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Para pemimpin Vietnam berpikir bahwa membangkitkan perekonomian bangsa seharusnya dimulai dengan mengaktifkan geliat ekonomi masyarakat kecil, dalam hal ini sektor informal. Bagaimana cara mengaktifkan ekonomi masyarakat kecil ? Terpikir oleh mereka untuk memulai kebiasaan baru bagi masyarakat Vietnam yakni melakukan sarapan di luar rumah alias jajan.

Dibuatlah jam masuk kantor pagi sekali sehingga mereka tidak berkesempatan memasak dan membuat sarapan di rumah. Selain itu, juga dikeluarkan maklumat agar orang melakukan makan pagi di luar rumah pada pedagang kecil.

Terpaksalah orang-orang berduyun-duyun di pagi hari keluar rumah menuju ke tempat pekerjaannya dengan sebelumnya mampir dulu untuk membeli sarapan pada sektor informal. Orang bergegas menyelesaikan makannya dan bergerak menuju tempat bekerjanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Cara Menambah Daya Listrik Berikut Rincian Biayanya

Whats New
Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Puncak BBI Berjalan Lancar, Telkom Hadirkan Beragam Dukungan Ekosistem Digital di Flobamora

Rilis
Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Riset NielsenIQ: Tingkat Konsumsi Naik, Tren Pemulihan di Tengah Pembatasan Sosial

Whats New
Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Bank Dunia Rekomendasikan Indonesia Naikkan Tarif Cukai Rokok Untuk Dongkrak Pendapatan Negara

Whats New
Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Ini Strategi Indonesia Hadapi Isu Transisi Dunia Pendidikan ke Dunia Kerja

Rilis
Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Program Padat Karya Bidang Jalan dan Jembatan Serap 273.603 Tenaga Kerja

Rilis
Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Tips Berbisnis Bagi Pemula Ala Bos Grab Indonesia

Whats New
Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Prudential Kukuhkan 40 Calon Pengusaha yang Ikut Program Kewirausahaan

Rilis
 Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Mata Uang Kripto adalah Uang Digital, Begini Cara Kerjanya

Whats New
Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Hati-hati, Ini Konflik Pembagian Harta Warisan yang Rawan Terjadi

Whats New
Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Indonesia Jadi Anggota Dewan FAO, Guru Besar IPB: Bisa Bantu Perbaikan Data Pertanian

Rilis
Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Demi Mobil Listrik, Luhut Resmikan Smelter Nikel Senilai Rp 14 Triliun di Pulau Obi

Whats New
Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Kasus Covid Melonjak, Konvensi Luar Biasa Kadin Tak Mendapat Izin

Whats New
Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Usia Perusahaan Masih Muda, DANA Belum Mau IPO

Whats New
Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X