Terdampak Pandemi, Premi Asuransi Jiwa Turun 6,1 Persen di 2020

Kompas.com - 09/03/2021, 15:18 WIB
Ilustrasi asuransi jiwa SHUTTERSTOCKIlustrasi asuransi jiwa

JAKARTA, KOMPAS.com - Kinerja industri asuransi jiwa di Indonesia tertekan pandemi Covid-19 di sepanjang 2020.

Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) mencatat total pendapatan premi turun 6,1 persen, dari sebelumnya Rp 199,89 triliun di 2019 menjadi sebesar Rp 187,59 triliun di 2020.

Ketua Bidang Aktuaria Manajemen Risiko AAJI Fauzi Arfan mengatakan, sebagian besar industri mengalami penurunan kinerja akibat pandemi, termasuk asuransi jiwa. Namun, penurunan premi di asuransi jiwa dinilai masih lebih baik ketimbang penurunan bisnis pada industri-industri lainnya.

Baca juga: Klaim Asuransi Terkait Covid-19 Capai Rp 661 Miliar

"Kalau dibandingkan dengan industri lain, itu kan terpukul lebih dari dobel digit, kita alhamdullilah hanya sedikit," ujarnya dalam konferensi pers virtual, Rabu (9/3/2021).

Meski mengalami penurunan secara tahunan, lanjut Fauzi, jika dilihat secara kuartalan ada tren peningkatan pendapatan premi.

Pada kuartal I-2020 pendapatan premi tercatat mencapai Rp 44,72 triliun dan sempat turun menjadi Rp 44,38 triliun di kuartal II-2020. Namun naik di kuartal III-2020 menjadi Rp 39,25 triliun dan berlanjut di kuartal IV-2020 menjadi Rp 53,60 triliun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jadi per kuartal trennya itu meningkat, ada perbaikan yang bagus buat industri asuransi jiwa. Kami meyakini pertumbuhan akan signifikan di 2021 ini," kata Fauzi.

Adapun kinerja premi di 2020 mencakup pendapatan premi lanjutan senilai Rp 72,84 triliun dan pendapatan premi baru mencapai sebesar Rp 114,75 triliun.

Baca juga: Marak Kasus Gagal Bayar Asuransi, OJK Terbitkan Aturan Baru

Secara rinci, pendapatan premi baru berdasarkan kanal distribusi terdiri dari agensi sebesar Rp 25,15 triliun, bancassuranse sebesar Rp 70,89 triliun, dan saluran alternatif sebesar Rp 18,71 triliun.

Sedangkan pendapatan premi baru berdasarkan produk terdiri dari tradisional sebesar Rp 47,48 triliun serta unit link sebesar Rp 67,28 triliun.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X