Terdampak Pandemi, Laba Bukit Asam Turun Jadi Rp 2,4 Triliun

Kompas.com - 12/03/2021, 17:15 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bukit Asam Tbk atau PTBA mencatatkan adanya penurunan laba bersih sepanjang 2020. Realisasi ini sejalan dengan merosotnya pendapatan perseroan sepanjang tahun lalu.

Direktur Utama PTBA Arviyan Arifin mengatakan, hingga 31 Desember 2020 perseroan membukukan laba bersih sebesar Rp 2,4 triliun. Laba ini turun hingga 41 persen dari tahun 2019 yang mencapai Rp 4,05 triliun.

"Sebagaimana diketahui pada 2020 semua sektor terkena dampak (pandemi Covid-19), terutama energi," katannya dalam konferensi pers virtual, Jumat (12/3/2021).

Baca juga: Harga Minyak Hingga Batu Bara Terus Naik, Bagaimana Nasib Tarif Listrik Setelah Juni 2021?

Lebih lanjut Arviyan menjelaskan, pada tahun lalu PTBA terkontraksi sekitar 20 persen, dari Rp 21,78 triliun pada 2019 menjadi Rp 17,32 triliun.

Anjloknya pendapatan tersebut, utamanya diakibatkan turunnya permintaan batu bara semenjak pandemi Covid-19 merebak. China dan India menjadi dua negara tujuan ekspor yang menurun permintaan batu baranya.

"Turunnya konsumsi listrik di wilayah besar Indonesia seperti DKI Jakarta, Banten, Jawa dan Bali juga berdampak turunnya penyerapan batu bara domestik," tuturnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Arviyan juga menyoroti realisai harga batu bara acuan (HBA) yang bergerak fluktuatif sepanjang tahun lalu. Sebagaimana diketahui, semenjak kuartal pertama tahun 2020, HBA cenderung terus bergerak menurun.

"Berawal di angka 65,93 dollar AS per ton di awal Januari 2020 dan sempat menyentuh titik di bawah 50 per ton dollar AS pada September 2020," ujar dia.

Baca juga: Penjualan Batu Bara Merosot, Pendapatan Adaro Pada 2020 Turun 27 Persen

Merespon hal tersebut, PTBA pun fokus melakukan efisiensi, seperti penurunan biaya usaha dan pengendalian biaya pokok produksi melalui penerapan optimalisasi di setiap lini operasi.

"Efisiensi merupakan salah satu strategi PTBA untuk menjaga dan mencatatkan kinerja positif di tengah volatilitas harga dan berkurangnya permintaan pasokan batu bara," ucap Arviyan.

Tercatat sepanjang 2020, beban perusahaan PTBA mengalami penurunan. Beban pokok pendapatan turun menjadi Rp 12,78 triliun dari Rp 14,17 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.