Guru Besar UI Soroti Pentingnya Ilmu Matematika Keuangan agar Paham Investasi

Kompas.com - 13/03/2021, 20:01 WIB
Guru Besar Universitas Indonesia Budi Frensidy Dok FEB Universitas IndonesiaGuru Besar Universitas Indonesia Budi Frensidy

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonom sekaligus Ahli Keuangan dan Pasar Modal Budi Frensidy menyoroti pentingnya konsep matematika keuangan dalam mendalami ilmu ekonomi dan investasi.

Dalam pidatonya saat dikukuhkan sebagai Guru Besar Universitas Indonesia (UI), Sabtu (13/3/2021), ia menyatakan matematika tak bisa dipisahkan dari bisnis dan akuntansi. Oleh sebab itu, matematika keuangan menjadi hal penting yang perlu dipelajari mahasiswa bisnis dan akutansi.

Budi menjelaskan, untuk membantu mahasiswa mempelajari ilmu ekonomi, maka perguruan tinggi perlu membekali dengan konsep matematika ekonomi seperti marginal, elastisitas, diferensial matriks, sistem persamaan linier, dan optimisasi.

Baca juga: Guru Besar UI Tekankan Pendanaan Bersama ke UMKM, Jangan Cuma Kejar Profit

Namun hal itu hanya dipelajari dua semester oleh mahasiswa bisnis dan akuntansi, sehingga dirasa kurang tepat. Oleh sebab itu, dia menilai akan lebih tepat jika mahasiswa mempelajari matematika keuangan.

"Akan lebih baik jika diberikan konsep matematika yang dapat membantu memahami manajemen keuangan, akuntansi keuangan, investasi, dan valuasi aset, dan itu adalah matematika keuangan," ujar Budi yang juga menjabat sebagai Komisaris Independen PT Lotte Chemical Titan Tbk.

Sebagai praktisi pasar modal dan mantan penasihat investasi di dua BUMN, Budi mengatakan, matematika keuangan adalah necessary to know, sedangkan matematika ekonomi dan sains manajemen adalah nice to know untuk mahasiswa bisnis dan akuntansi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, matematika keuangan membekali mahasiswa dengan logika dan kecerdasan finansial untuk menilai aset, membongkar trik bank, menghitung bunga efektif, menyusun schedule angsuran, dan melakukan perencanaan keuangan mandiri.

Baca juga: Investasi Saham Bukan untuk Main-main, Ketahui Risikonya Sebelum Beli

Keahlian itu sangat diperlukan untuk mempelajari manajemen keuangan, akuntansi keuangan, investasi, dan valuasi. Bermodalkan matematika keuangan, kata Budi, mahasiswa lulusan bisnis dan akuntansi tidak hanya melek keuangan tetapi juga akan menjadi cerdas finansial.

"Ironis jika mahasiswa bisnis dan akuntansi diajarkan corporate finance untuk dapat mengelola keuangan korporasi, tetapi tidak dibekali personal finance, ilmu yang diperlukan untuk menata keuangan pribadi dan keluarga," ungkap dia.

Lima Alasan

Budi mengungkapkan, ada lima alasan matematika keuangan lebih relavan sekaligus lebih menarik bagi mahasiswa bisnis dan akutansi.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.