KILAS

Upayakan Diversifikasi Sumber Karbohidrat Lokal, Kementan Akan Tekan Konsumsi Beras

Kompas.com - 19/03/2021, 11:52 WIB
Kepala BKP Kementan Agung Hendriadi (kiri atas), Praktisi Medis Karin Wiradarma (kanan atas), dan aktor sekaligus Petarung MMA Randy Pangalila (kanan bawah) hadir sebagai pembicara dalam webinar bertajuk Sehat dengan Pangan Lokal yang digelar Harian Kompas bersama dengan Kementerian Pertanian (Kementan), Kamis (18/3/2021) Dok. Humas Kementerian PertanianKepala BKP Kementan Agung Hendriadi (kiri atas), Praktisi Medis Karin Wiradarma (kanan atas), dan aktor sekaligus Petarung MMA Randy Pangalila (kanan bawah) hadir sebagai pembicara dalam webinar bertajuk Sehat dengan Pangan Lokal yang digelar Harian Kompas bersama dengan Kementerian Pertanian (Kementan), Kamis (18/3/2021)

KOMPAS.com – Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian (Kementan) Agung Hendriadi akan mengupayakan diversifikasi sumber karbohidrat lokal dengan menekan konsumsi beras.

Hal itu disampaikan Agung dalam acara web seminar (webinar) bertemakan “Sehat dengan Pangan Lokal” pada Kamis (18/3/2021).

Dalam acara webinar yang digelar oleh Harian Kompas dan Kementan itu, ia menjelaskan tentang angka konsumsi beras yang jauh lebih tinggi dibandingkan dengan sumber karbohidrat lain.

Besaran konsumsi beras di tahun 2019 mencapai 94,9 kilogram (kg) per kapita per tahun.

Baca juga: Pakar IPB: Daftar Tanaman Pangan dan Rempah untuk Tingkatkan Imun

“Bandingkan dengan ubi kayu misalnya, yang jumlahnya 8,6 kg per kapita per tahun dan sumber karbohidrat lainnya yang angkanya di bawah itu,” ucap Agung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Angka tersebut, kata dia, sangat disayangkan, karena sebenarnya Indonesia memiliki kekayaan biodiversitas yang tinggi.

Ia menyatakan, di Indonesia terdapat kurang lebih 77 tanaman sumber karbohidrat yang sangat mungkin untuk dimaksimalkan tingkat produksinya.

Demi mengoptimalkan diversifikasi sumber karbohidrat lokal tersebut, kata Agung, Kementan akan berusaha menekan konsumsi beras.

Baca juga: Dirjen Kementan Harap Komoditas Pertanian di Kalteng Punya Nilai Ekonomi

Konsumsi beras ditargetkan 85 kilogram per kapita per tahun pada 2024 dan konsumsi sumber karbohidrat yang lain (akan) ditingkatkan,” paparnya.

Kemenpar, kata Agung, juga telah menyusun strategi untuk mencapai tujuan tersebut.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bappebti Blokir 249 Situs Investasi Bodong pada Agustus 2021

Bappebti Blokir 249 Situs Investasi Bodong pada Agustus 2021

Whats New
Cara Transfer OVO ke Rekening Bank dan Biaya Transaksinya

Cara Transfer OVO ke Rekening Bank dan Biaya Transaksinya

Spend Smart
PT KAI Buka Lowongan Berbagai Formasi untuk Lulusan SMA hingga S1

PT KAI Buka Lowongan Berbagai Formasi untuk Lulusan SMA hingga S1

Work Smart
Ini Bisnis yang Diprediksi Terus Tumbuh Pesat Selama Pandemi Covid-19

Ini Bisnis yang Diprediksi Terus Tumbuh Pesat Selama Pandemi Covid-19

Whats New
Kemenhub Segera Terbitkan Aturan Ganjil Genap di Berbagai Kawasan Wisata

Kemenhub Segera Terbitkan Aturan Ganjil Genap di Berbagai Kawasan Wisata

Whats New
Lengkap, Biaya Transaksi dan Perhitungan Denda GoPay PayLater

Lengkap, Biaya Transaksi dan Perhitungan Denda GoPay PayLater

Spend Smart
Perusahaan-perusahaan Raksasa Dikabarkan Akan Tinggalkan Vietnam, Ini Alasannya

Perusahaan-perusahaan Raksasa Dikabarkan Akan Tinggalkan Vietnam, Ini Alasannya

Whats New
Pahami 17 Subsektor Ekonomi Kreatif Indonesia Beserta Contohnya

Pahami 17 Subsektor Ekonomi Kreatif Indonesia Beserta Contohnya

Whats New
Rincian Biaya Cicilan, Bunga, dan Denda Shopee PayLater

Rincian Biaya Cicilan, Bunga, dan Denda Shopee PayLater

Spend Smart
Perpanjangan Diskon Pajak Mobil Diyakini Dongkrak Penjualan 35.553 Unit Kendaraan

Perpanjangan Diskon Pajak Mobil Diyakini Dongkrak Penjualan 35.553 Unit Kendaraan

Whats New
Tutorial Lengkap Cara Daftar, Login, Transfer di KlikBCA Individual

Tutorial Lengkap Cara Daftar, Login, Transfer di KlikBCA Individual

Spend Smart
Bangun Sistem Pangan Berkelanjutan di Dunia, Indonesia Siap Menjadi Ketua AWG G20 2022

Bangun Sistem Pangan Berkelanjutan di Dunia, Indonesia Siap Menjadi Ketua AWG G20 2022

Rilis
Dana FLPP Beralih ke BP Tapera, Bagaimana Nasib Pembeli Rumah Subsidi?

Dana FLPP Beralih ke BP Tapera, Bagaimana Nasib Pembeli Rumah Subsidi?

Whats New
5 Ide Bisnis Online untuk 'Mencetak' Uang di Masa Pandemi

5 Ide Bisnis Online untuk "Mencetak" Uang di Masa Pandemi

Earn Smart
Soal Vaksin Booster, Menkes: Secara Klinis Benar, tapi secara Etis Salah

Soal Vaksin Booster, Menkes: Secara Klinis Benar, tapi secara Etis Salah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.