Dewan Energi Nasional Usulkan Pembagian Kompor Listrik Gratis di 2022

Kompas.com - 03/05/2021, 14:30 WIB
Ilustrasi kompor induksi, kompor listrik. SHUTTERSTOCK/Bernd SchmidtIlustrasi kompor induksi, kompor listrik.

JAKARTA, KOMPAS.com - Dewan Energi Nasional (DEN) mendorong adanya skema pemberian insentif dari pemerintah dalam upaya memasifkan konversi dari penggunaan kompor gas ke kompor listrik.

Sekretaris Jenderal DEN Djoko Siswanto mengatakan, konsep pemberian insentif akan dilakukan dengan membagikan kompor listrik beserta alat masaknya seperti wajan, secara gratis kepada masyarakat golongan tertentu.

Hal ini sudah diusulkan ke Kementerian Keuangan (Kemenkeu) agar masuk dalam Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) tahun 2022.

Baca juga: Erick Thohir Sebut Pakai Kompor Listrik Bisa Hemat 20 Persen, Bagaimana Hitungannya?

"Mudah-mudahan disetujui, sudah kita tuangkan juga di grand strategy energi nasional, untuk 2022 dimungkinkan golongan masyarakat daya listriknya 450-900 VA," ujar Djoko dalam acara Launching Penggunaan Kompor Listrik Induksi secara virtual, Senin (3/5/2021).

Pada pelanggan daya 450 VA dan 900 VA yang tidak cukup kuat dayanya untuk menggunakan kompor listrik gratis ini, nantinya dapat menaikkan daya listriknya. Menurut Djoko, biaya penambahan daya dapat diberikan cuma-cuma, bahkan gratis oleh PLN.

Ia mengatakan, pemberian insentif ini mencontoh pada konsep konversi minyak tanah ke LPG beberapa tahun lalu. Sehingga diyakini konversi dari kompor gas ke kompor listrik sangat dimungkinkan dilakukan secara bertahap.

Djoko menilai, dengan meningkatnya pemanfaatkan kompor listrik maka diharapkan dapat menekan impor LPG. Ia bilang, dalam grand strategy energi nasional ditargetkan Indonesia tak lagi impor LPG di 2030.

Selain dengan penggunaan kompor listrik, upaya menekan impor LPG juga akan dilakukan pemerintah dengan mendorong pemanfaatan jaringan gas bumi dan pemanfaatan dimethyl ether (DME).

"Saat ini kebutuhan LPG 8,8 juta ton per tahun, produksi 2 juta ton, jadi sekitar 6 juta ton masih impor. Nah impor ini kita kurangi salah satunya dengan kompor listrik secara bertahap," kata dia.

Sementara itu, Direktur Niaga dan Pelayanan PLN Bob Saril mengatakan, pihaknya memastikan akan memberikan diskon biaya tambah daya kepada para pelanggan yang menggunakan kompor listrik.

Baca juga: Konversi ke Kompor Listrik, Subsidi Elpiji Bisa Berkurang Rp 4,8 Triliun

"Kalau daya rumahnya tidak cukup, PLN akan berikan kemudahan untuk yang mau tambah daya sampai 11.000 VA, biayanya cuma Rp 202.000 saja," ucapnya.

Saat ini PLN tengah mendorong gerakan 1 juta kompor listrik. Namun program ini baru menyasar golongan pelanggan daya 1.300 VA ke atas, terutamanya yang berada di Pulau Jawa.

Sehingga sambil menunggu perluasan pemanfaatan kompor listrik di 2022, saat ini PLN bersama pemerintah terus mendorong masyarakat kelas menengah ke atas agar mau menggunakan kompor listrik.

"Jadi kedepannya untuk yang tidak mampu ini (daya listrik rendah), sedang kita proses untuk masukkan di RAPBN 2022 supaya ada konversi, seperti dulu dari minyak tanah ke LPG," kata Bob.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] BNI Tutup 96 Cabang | Holywings Dicaplok Hotman Paris

[POPULER MONEY] BNI Tutup 96 Cabang | Holywings Dicaplok Hotman Paris

Whats New
Aktif di Media Sosial? Ini Cara Daftar Shopee Affiliates

Aktif di Media Sosial? Ini Cara Daftar Shopee Affiliates

Whats New
Terjadi Pencurian Minyak dan Fasilitas Operasi secara Besar-besaran di Blok Rokan, Kok Bisa?

Terjadi Pencurian Minyak dan Fasilitas Operasi secara Besar-besaran di Blok Rokan, Kok Bisa?

Whats New
Sahamnya Dibeli Hotman Paris dan Nikita Mirzani, Holywings Mau Buka Beach Club Terbesar se-Asia

Sahamnya Dibeli Hotman Paris dan Nikita Mirzani, Holywings Mau Buka Beach Club Terbesar se-Asia

Whats New
Simak Promo Biskuit Kaleng, Marjan, dan Minuman Soda di Indomaret

Simak Promo Biskuit Kaleng, Marjan, dan Minuman Soda di Indomaret

Whats New
Ada Larangan Mudik, Konsumsi Listrik saat Lebaran Diprediksi Naik

Ada Larangan Mudik, Konsumsi Listrik saat Lebaran Diprediksi Naik

Whats New
Anak Usaha BUMN Raup Rp 10,6 Miliar dari Jual Paket Sembako Ramadhan

Anak Usaha BUMN Raup Rp 10,6 Miliar dari Jual Paket Sembako Ramadhan

Whats New
Gubernur Bank Sentral Inggris Beri Warning Untuk Investor Bitcoin Cs

Gubernur Bank Sentral Inggris Beri Warning Untuk Investor Bitcoin Cs

Whats New
Membagi Biaya Pernikahan dengan Pasangan, Bagaimana Caranya?

Membagi Biaya Pernikahan dengan Pasangan, Bagaimana Caranya?

Spend Smart
India Dilanda 'Tsunami' Covid-19, Bagaimana Ekspor Batu Bara ABM Investama?

India Dilanda "Tsunami" Covid-19, Bagaimana Ekspor Batu Bara ABM Investama?

Whats New
Pemegang Polis Ritel Jiwasraya Kembalikan 14.000 Surat Program Restrukturisasi

Pemegang Polis Ritel Jiwasraya Kembalikan 14.000 Surat Program Restrukturisasi

Whats New
Terima 899 Aduan THR, Menaker Ida Minta Pemda Sanksi Tegas Pelanggar Aturan

Terima 899 Aduan THR, Menaker Ida Minta Pemda Sanksi Tegas Pelanggar Aturan

Rilis
Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan, Ketua Kelompok Tani di Lampung Tengah: Alhamdulillah

Dapat Bantuan Alsintan dari Kementan, Ketua Kelompok Tani di Lampung Tengah: Alhamdulillah

Rilis
Harga Tiket Angkutan Umum Naik, BI Catat Inflasi 0,15 Persen di Awal Mei

Harga Tiket Angkutan Umum Naik, BI Catat Inflasi 0,15 Persen di Awal Mei

Whats New
ABM Investama Putuskan Tidak Tebar Dividen, Ini Alasannya

ABM Investama Putuskan Tidak Tebar Dividen, Ini Alasannya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X