KABAR KADIN

Siap-siap! Kadin Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong Setelah Idul Fitri

Kompas.com - 15/05/2021, 10:00 WIB
Vaksinasi Gotong Royong yang diusulkan oleh Kadin Indonesia adalah program vaksin untuk karyawan swasta dan anggota keluarga. Adapun seluruh biaya vaksin ditangung oleh masing-masing perusahaan yang mendaftar. Dok. ShutterstockVaksinasi Gotong Royong yang diusulkan oleh Kadin Indonesia adalah program vaksin untuk karyawan swasta dan anggota keluarga. Adapun seluruh biaya vaksin ditangung oleh masing-masing perusahaan yang mendaftar.

KOMPAS.com – Sebagai dukungan dunia usaha kepada pemerintah dalam upaya pemerataan vaksin Covid-19, Kamar Dagang dan Industri (Kadin) akan menggelar program Vaksinasi Gotong Royong.

Vaksinasi Gotong Royong yang diusulkan oleh Kadin Indonesia adalah program vaksin untuk karyawan swasta dan anggota keluarga. Adapun seluruh biaya vaksin ditangung oleh masing-masing perusahaan yang mendaftar.

Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Bidang Pengembangan Pengusaha Nasional Arsjad Rasjid mengatakan, kesehatan merupakan tulang punggung perekonomian nasional dan harus diprioritaskan.

"Tanpa peran aktif swasta, perekonomian akan rentan atau rapuh," ujar Arsjad dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Jumat (14/5/2021).

Baca juga: Kadin: Industri Manufaktur di Jabodetabek Prioritas Vaksinasi Gotong Royong

Sebagai informasi, saat ini terdapat dua pilihan merek vaksin dalam program tersebut, yakni Sinopharm dan CanSino.

Prioritas vaksinasi akan dilakukan untuk perusahaan-perusahaan yang telah mendaftar ke Kadin dan sektor industri padat karya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk diketahui, jumlah perusahaan yang telah mendaftar hingga saat ini tercatat mencapai lebih dari 2.000 badan usaha. Adapun pelaksanaan program Vaksinasi Gotong Royong direncanakan akan digelar selepas Idul Fitri.

Karena itu, Kadin mendorong perusahaan-perusahaan yang berpartisipasi untuk mengisi formulir pendataan di laman vaksin.kadin.id selambat-lambatnya 21 Mei 2021.

Baca juga: Silaturahmi ke Kadin Jakarta, Arsjad Rasjid Beberkan Strategi Kunci agar Pengusaha Bisa Bangkit dari Pandemi

Pada kesempatan yang sama, calon ketua umum Kadin Indonesia periode 2021-2026 itu juga mengimbau masyarakat untuk tidak mudik ke kampung halaman pada lebaran tahun ini.

Arsjad menuturkan, hal itu penting dilakukan sebagai langkah untuk menekan lonjakan kasus Covid-19.

Meski demikian, Arsjad mengakui, merayakan Idul Fitri di tengah situasi bukan hal mudah. Dalam kondisi ini, seluruh pihak dituntut untuk bersabar dan menahan diri karena tidak bisa bersilaturahmi secara langsung dengan keluarga dan handai tolan.

Arsjad menuturkan, sebelum pandemi, tujuh hari jelang lebaran, arus mudik sudah mulai terasa. Masyarakat pun terlihat berbondong-bondong pulang ke kampung halaman.

Baca juga: Soal Vaksinasi Gotong Royong, Kadin Masih Tunggu Harga Sinopharm dari Bio Farma

Namun untuk saat ini, Arsjad mengingatkan agar niat mudik tersebut ditunda hingga situasi kembali normal.

“Saya mengerti sekali, menahan rindu bertemu keluarga secara fisik itu sulit. Namun, demi menjaga kondisi kesehatan keluarga dan seluruh masyarakat Indonesia, pilihan terbaik adalah dengan tidak melakukan mudik demi mengurangi potensi penyebaran virus,” terangnya.

Ia menambahkan, semakin tingga tingkat kepedulian masyarakat terhadao kesehatan, maka semakin cepat pula penanganan pandemi di Indonesia.

“Dengan demikian, nantinya masyarakat bisa cepat bertemu keluarga lagi untuk bersilaturahmi,” kata Arsjad.

 

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X