UMKM Sarang Walet Keluhkan Sulitnya Ekspor ke China, Ini Kata Kementan

Kompas.com - 27/05/2021, 11:54 WIB
hasil panen sarang walet KOMPAS.com/SUKOCOhasil panen sarang walet

Menanggapi keluhan tersebut, Nasrullah mengatakan bahwa hal ini menjadi pekerjaan rumah bagi pihaknya dan berjanji untuk membantu peternak dan pedagang sarang walet kelas UMKM agar juga bisa menembus pasar China secara langsung tanpa aturan yang dirasa memberatkan.

Baca juga: China Mau Impor Sarang Burung Walet dari RI, Ini Permintaan Para Petani

Dia mengatakan, budidaya sarang walet masih sangat menjanjikan. Untuk itu, pihaknya akan segera memberikan masukan kepada pemerintah mengenai cara bantuan kepada para pengusaha sarang walet skala kecil dan UMKM ini.

"Kami berencana mengembangkan secara masif, dengan membuat program 1.000 desa walet. Karena itu, kami butuh sebuah blue print supaya kami mengerti semua permasalahan yang ada. Sehingga nantinya tidak lagi ada hambatan, dan sesuai dengan yang diharapkan. Intinya tidak boleh ada hambatan,” tutur Nasrullah.

Nasrullah menambahkan, sarang walet merasa perlu untuk dikembangkan secara masif, mengingat produk ini sudah sempat menjadi penyumbang devisa cukup besar bagi negara. Pemerintah dikatakan oleh Nasrullah, juga tengah membangkitkan gairah UMKM di daerah agar segera bangkit usai terimbas pandemi Covid-19.

Sementara Kepala Badan Karantina Pertanian Bambang menambahkan, sarang walet merupakan kekayaan bangsa Indonesia yang harus dijaga bersama. Jangan sampai Indonesia yang merupakan salah satu penghasil terbesar sarang walet, tidak mampu bersaing dengan negara tetangga.

“Pemerintah betul-betul memberikan apresiasi sebesar-besarnya, dan akan mendorong bagi berkembangnya usaha sarang walet di Indonesia,” ucap Bambang.

Sejauh ini, produk sarang walet Indonesia terutama dengan skala kecil dan UMKM baru bisa masuk ke pasaran China setelah dibeli oleh pihak atau investor dari negara lain, baru kemudian dijual ke China dengan harga berbeda yang jauh lebih mahal dan tentu saja atas nama mereka.

Baca juga: Selain Sarang Walet, Porang Juga Jadi Incaran di Pasar Global

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.