Sama Seperti Pandemi Covid-19, Kata Sri Mulyani Ancaman Global Ini yang Lebih Nyata

Kompas.com - 27/07/2021, 12:02 WIB
Menkeu secara daring dalam Konferensi Pers APBN Kita, Selasa (25/5/20w1) KemenkeuMenkeu secara daring dalam Konferensi Pers APBN Kita, Selasa (25/5/20w1)

JAKARTA, KOMPAS com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan, ada ancaman global yang lebih mengerikan dari pandemi Covid-19 yang saat ini menghantui seluruh negara.

Ancaman global tersebut adalah perubahan iklim. Sama seperti Covid-19, perubahan iklim bisa diselesaikan dengan kerja sama seluruh negara di dunia.

"Kenapa saya sedikit elaborasi masalah Covid-19. Karena climate change adalah global disaster yang magnitude-nya akan sama seperti pandemi Covid-19. Bedanya pandemi itu mungkin terjadi. Climate change adalah global trap atau ancaman global yang nyata," kata Sri Mulyani dalam ESG Capital Market Summit di Jakarta, Selasa (27/7/2021).

Baca juga: Ada BSU Rp 1 Juta Buat 8,8 Juta Pekerja, Sri Mulyani Larang Perusahaan Lakukan PHK

Bendahara Negara ini mengungkapkan, seluruh ilmuan sudah mempelajari soal perubahan iklim. Semua sepakat, semakin negara membangun, semakin cepat pemanasan global terjadi.

Negara yang membangun akan makin sejahtera, mobilitas makin tinggi, penggunaan energi makin besar, dan tekanan terhadap sumber daya alam akan semakin nyata.

"Seluruh kegiatan manusia juga makin menghasilkan CO2 emission atau emisi karbon yang mengancam dunia dalam bentuk kenaikan suhu," beber Sri Mulyani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun saat ini, dunia sedang berlomba-lomba menghindarkan kenaikan suhu sebesar 1,5 derajat celcius sehingga dampak katastropiknya tidak terjadi. Upaya itu bisa disamakan ketika dunia menghadapi pandemi Covid-19.

Untuk memutus rantai virus dan menahan dampak pada sosial ekonomi, dunia mengalokasikan 11 triliun dollar AS selama pandemi. Dana super fantastis itu sudah dibelanjakan dalam bentuk fiskal defisit yang melebar maupun monetary easing.

Negara yang paling tidak siap dari sisi sistem kesehatan, kemampuan fiskal, dan kemampuan mendapat vaksin akan terkena dampak yang paling dahsyat dari pandemi.

"Climate change juga sama, negara yang miskin mungkin akan mendapatkan dampak yang jauh lebih berat. Climate change mempengaruhi makhluk dan manusia di dunia, sama seperti pandemi tidak ada satu negara yang bisa escape atau terbebas dari ancaman," ucap dia.

Baca juga: Sri Mulyani: Bantuan untuk Warga Desa Rp 300.000 Per Bulan Mandek di Pemda

Oleh karena itu, Indonesia berikhtiar untuk mengindari dampak bahaya dari perubahan iklim tersebut. Indonesia sebagai salah satu negara yang besar dari sisi geografi, jumlah penduduk, dan ukuran ekonomi, menjadi salah satu negara yang diperhitungkan di dunia dalam partisipasinya menangani perubahan iklim.

Pemerintah kata Sri Mulyani, harus mampu menyiapkan Indonesia dari kesiapan fiskal maupun partisipasi langsungnya menghadapi ancaman perubahan iklim.

"Supaya kita tidak didikte, tapi kita ikut membentuk tatanan global baru. Indonesia tidak seharusnya menunggu dan defensif, dan kemudian negara lain atau otoritas lain baru tergopoh-gopoh menyesuaikan," pungkas Sri Mulyani.

Baca juga: Sri Mulyani Beberkan Alasan Harus Tambah Utang Negara saat Pandemi



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaga Keamanan Pelayaran, Indonesia Punya 285 Menara Suar

Jaga Keamanan Pelayaran, Indonesia Punya 285 Menara Suar

Rilis
Rights Issue, BRI Sudah Raup Rp 26,1 Triliun dari Publik hingga 21 September 2021

Rights Issue, BRI Sudah Raup Rp 26,1 Triliun dari Publik hingga 21 September 2021

Whats New
Gandeng Polri, KSPSI Lakukan Vaksinasi Covid-19 untuk 40.000 Buruh

Gandeng Polri, KSPSI Lakukan Vaksinasi Covid-19 untuk 40.000 Buruh

Whats New
Ada Isu Evergrande dan Tapering, Apa yang Harus Dilakukan Investor?

Ada Isu Evergrande dan Tapering, Apa yang Harus Dilakukan Investor?

Earn Smart
Semakin Modern, Petani di Sinjai, Sumsel Gunakan Alsintan

Semakin Modern, Petani di Sinjai, Sumsel Gunakan Alsintan

Rilis
Survei: Seimbangkan Karier dan Keluarga, Kesehatan Mental Pekerja Perempuan Memburuk Selama Pandemi

Survei: Seimbangkan Karier dan Keluarga, Kesehatan Mental Pekerja Perempuan Memburuk Selama Pandemi

Whats New
Cara Daftar Jadi Mitra Pelatihan Kartu Prakerja

Cara Daftar Jadi Mitra Pelatihan Kartu Prakerja

Whats New
BRI Luncurkan BRI Shops Master Class, Apa Itu?

BRI Luncurkan BRI Shops Master Class, Apa Itu?

Whats New
Sebut Revisi UU BUMN Perlu, Erick Thohir: Kadang Perusahaan Terbitkan Surat Utang untuk Bonus dan Tantiem...

Sebut Revisi UU BUMN Perlu, Erick Thohir: Kadang Perusahaan Terbitkan Surat Utang untuk Bonus dan Tantiem...

Whats New
Sri Mulyani: Saat ini, Kami Belum Lihat Bank Pulih Secara Kuat

Sri Mulyani: Saat ini, Kami Belum Lihat Bank Pulih Secara Kuat

Whats New
Erick Thohir Bentuk Holding BUMN Pangan, Apa Kelebihannya?

Erick Thohir Bentuk Holding BUMN Pangan, Apa Kelebihannya?

Whats New
Soal Jadi Investor Bank Muamalat, Ini Kata BPKH

Soal Jadi Investor Bank Muamalat, Ini Kata BPKH

Whats New
PT BNP Paribas AM dan PT Bank DBS Indonesia Luncurkan Reksa Dana Bertema Teknologi Global

PT BNP Paribas AM dan PT Bank DBS Indonesia Luncurkan Reksa Dana Bertema Teknologi Global

Whats New
Upah Minimum 2022 Mulai Dibahas, Menaker Masih Pertimbangkan Situasi Pandemi Covid-19

Upah Minimum 2022 Mulai Dibahas, Menaker Masih Pertimbangkan Situasi Pandemi Covid-19

Rilis
Kemenkeu Dapat Tambahan Anggaran Jadi Rp 44 Triliun, Buat Apa Saja?

Kemenkeu Dapat Tambahan Anggaran Jadi Rp 44 Triliun, Buat Apa Saja?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.