Kompas.com - 29/07/2021, 18:39 WIB
Ilustrasi rokok elektrik atau vape. SHUTTERSTOCKIlustrasi rokok elektrik atau vape.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 yang telah merebak selama lebih dari satu tahun telah memukul berbagai sektor usaha, tidak terkecuali sektor usaha hasil pengolahan tembakau lainnya atau HPTL.

Berdasarkan data Asosiasi Personal Vapers Indonesia (APVI), penjualan HPTL pada semester I-2021 telah menurun sebesar 50 persen. Penurunan penjualan diproyeksi akan terus berlanjut sampai dengan akhir tahun ini.

"Sampai akhir tahun nanti diprediksi akan terjadi penurunan sampai 35 persen," ujar Ketua Umum APVI Aryo Andriyanto dalam keterangannya, jakarta, Kamis (29/7/2021).

Tidak hanya akibat pembatasan operasi, Aryo menjelaskan, tekanan terhadap penjualan produk-produk HPTL juga terjadi akibat daya beli masyarakat yang terus melemah.

"Mengingat gelombang kedua infeksi Covid-19 ini terjadi saat ekonomi belum pulih," kata dia.

Sekretaris Jenderal APVI Garindra menambahkan, saat ini sejumlah produsen produk HPTL bahkan telah mengurangi produksi untuk meminimalkan potensi kerugian.

Baca juga: Transaksi Digital Terus Tumbuh, BRI: Fungsi Kantor Cabang Akan Berkurang

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sejumlah toko juga banyak tutup secara permanen, meskipun pertumbuhan beberapa toko baru juga ada," ucapnya.

Di tengah kondisi PPKM, sejumlah pengecer HPTL memang lebih fokus untuk memasarkan produk secara daring.

Namun, menurut Garindra, pemasaran via daring juga tak mudah, mengingat produk HPTL yang sangat variatif, perlu aspek edukasi dan konsultasi saat memasarkannya kepada konsumen.

Terpukulnya industri HPTL ini, diperkirakan juga akan mempengaruhi penerimaan negara.

Mengacu kepada data AVPI, sejak dilegalkan pada tahun 2018 HPTL menyumbang cukai Rp 99 miliar, kemudian meningkat lagi menjadi Rp 427 miliar pada 2019, dan pada 2020 HPTL menyumbang kepada kas negara dari cukai sebesar Rp 689 miliar.

Di tahun ini AVPI memperkirakan kontribusi cukai HPTL di tahun ini tidak akan mengalami peningkatan.

"Sebab, para pelaku industri HPTL telah mengantisipasi dengan mengurangi pemesanan pita cukai agar dapat bertahan, sekaligus mengurangi tekanan penurunan penjualan," ucap Garindra.

Baca juga: Selama PPKM Level 4, Tanihub Catat Kenaikan Transaksi Hingga 3 Kali Lipat Per Hari



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.